About Me

Foto saya
A beautiful girl in His eyes. A girl with a BIG dream, BIG vision, with BIG passions for her town. Interested in a lot of things. Talkative and longing to travel in many new places. Is thinking hard what she can do to her country.

Rabu, 12 Juni 2013

Reverse Culture Shock

Gue baru aja baca postingan lama Ci Shinta yang judulnya Reverse Culture Shock. En gue lagi ngalamin bangeeet hal itu saat balik Indo sekarang!! Gue cukup tidak mengalami culture shock saat hijrah dari Indo ke Swiss, tapi yang sebaliknya justru terjadi. Menurut gue ini karena kultur di Swiss kan jauh lebih maju dan lebih teratur: kehidupan ekonominya, kondisi sosialnya, transportasi, dll. Plus, sejak dulu gue udah pingin pergi en tinggal di luar negeri, banyak baca novel-novel bahasa Inggris, en love western food so sedikit banyak gue gak mengalami kesulitan berarti selama disana. Yah paling kangen dikit-dikit sama makanan Indo tapi kan itu bisa ditahan hehe :p 

Tapi salah satu hal yang gue kurang sukai dari negara maju adalah
adanya formalities dimana-mana. Kita ga bisa sembarangan beli tiket atau barang dan jasa apapun dengan jasa calo kayak di Indo. Mau beli barang2 elektronik apapun harus yang asli karena disana penghargaan hak ciptanya memang kuat dan jarang dijual barang bajakan. Paling-paling kalo mau beli murah ya di pasar yang jual barang2 second hand (flea market). Well, di satu sisi this is really good karena semua terjamin bersih, aman, dan legal. I have no problem with that and totally understand this. 

Tapi di sisi lain, agak susah kalau kita lagi kepepet dan butuh sesuatu yang cepet dan murah, terutama di barang elektronik hahaha :D. Gue mengalami ini saat laptop gue rusak. Di Bandung, di Jakarta, di Jogja, di kota besar manapun di Indo, kalo laptop, hape, atau barang elektronik lainnya rusak kita tinggal bawa ke toko elektronik, diutak-atik sebentar, terus bisa beres dalam waktu kira2 satu jam. Biayanya juga murah meriah hehe. Ato misalnya kalo kita butuh bikin duplikat kunci. Banyak tuh tukang-tukang bikin duplikat kunci di pinggir jalan. Harganya juga paling 5000, 6000, ato kalo mahalan dikit ya cemban alias Rp 10.000 wkwkwk. 

Tapi di Swiss??? Mana bisa!! Segala sesuatu disana serba formal. Gue benerin laptop yang sempet rusak itu harganya setengah harga laptop yang baru. Dan akhirnya gue beli laptop baru juga karena laptop yang lama itu sudah tua, lambat, dan memang sudah waktunya diganti. Biaya laptop baru 399 CHF (kurang lebih Rp 4 jutaan), sedangkan biaya benerin laptop 180 CHF :(  Nyeseeeel gue.... Di Swiss, kita juga ga bisa seenaknya bikin duplikat kunci. Ada kunci yang bisa langsung dibikin duplikat, tapi ada yang ga bisa karena ada jenis-jenis tertentu sudah diprotect oleh sang landlord. Jadi kita ga bisa sembarangan bikin duplikat untuk kunci apartemen, studio, atau residence yang kita tempatin, harus minta ijin khusus dulu dari yang punya bangunan en kita kudu mengantongi ijin itu untuk dibikinin duplikatnya ke tukang kuncinya. Harganya juga lebih mahal :(  Memang deh harga tenaga manusia di negara2 maju itu sangat dihargai. Temen gue sewaktu tinggal di Belanda, benerin ban sepeda yang gembos aja harus bayar 15 euro alias kira2 Rp 180.000. Lah kalo di Indonesia kan cuma bayar Rp 2.000, ato pinjam pompa paling2 bayar berapa sih.... Ya itunglah Rp 5.000 s/d Rp 10.000 paling mahalnya. Begitulah "sengsaranya" hidup di negara maju hehehe.

Sebelum gue balik Indo, gue sudah mempersiapkan mental & "mempertebal iman" untuk menghadapi berbagai sikon yang sama sekali beda dg di negara maju:
  • transportasi yang semrawut (but i can sense that Jabodetabek is getting better now). Saat ini gue pengguna setia kereta commuter Depok-Jakarta, so gue sangat sangat berharap mudah2an tiket commuter line yang bulanan cepet keluar.... Boros juga bo kalo tiap hari kudu keluar duit 2 x Rp 8.000 PP Jakarta-Depok :'(  En please pak gubernur, perbanyaklah armada kereta maupun bus dalam kota.... Angkot2 diatur biar gak ngetem seenaknya.... Kalo perlu supir2 angkot itu digaji jadi ga harus ngetem and rebutan penumpang cuma buat kejar setoran.... Selama ini masih dibiarin, yaaa public transport kita motivasinya bukan untuk melayani kepentingan publik tapi untuk kepentingan pribadi. So kapan mau majunya? Jabodetabek bakalan terus semrawut....
  • informalities dimana-mana.
  • ga ada budaya antre
  • lalu lintas yang semrawut juga, pejalan kaki sangat "gak dihormati". Beda banget sama di Europe, kalo ada zebra cross, mobil2 pasti berhenti, dan berhentinya itu di garis belakang zebra cross. Tapi di Indo, boro2 di zebra cross.... nyebrang aja susyeh banget. Kalo mobil en motor mau melambatkan kecepatannya sedikiiit aja, rasanya udah syukur Alhamdulillah. Kesannya justru kita yang lebih memprioritaskan & menghormati para pengguna kendaraan bermotor itu :(
  • banyak tukang jajan, ini yang gue seneng hehee. Tapi kebersihannya booo T.T
Dan adaptasi terberat gue adalah: cuaca yang super panas!! huaaaah. Gerahnya itu gak nahanin.... Beda sama summer di Eropa yang super sunny tapi udaranya bersih. Gue gampang keringatan terus, begitu keluar rumah udah keringetan deh. Kalo inget ini, pingin rasanya pindah kos yang ber-AC. Tapi tiap kali inget dengan ribuan -- bahkan jutaan -- orang-orang yang berjubelan tidur di pinggir jalan, atau saat gue mengingat anak-anak di YABIM, gue jadi merasa malu dan terus diingetin untuk belajar bersyukur dg apa yang gue miliki. Setidaknya gue udah ada kipas angin yang lumayan bikin kos gak terlalu panas..

So.... ya gitu deh pengalaman reverse culture shock gue haha. Tapi setidaknya gue merasa hommy, this is my country, this is my homeland. I speak the language and I do love people's kindness and generosity, meskipun mungkin belum setertib budaya di negara2 maju. En yang jelas, gue cintaaaa banget sama makanan Indo en harganya yang murah meriah!! hehehe ^^

Sekian :)
Nonik.

1 komentar:

  1. hahahahaha welcome home nik!!
    lu masih mending ke daerah Depok nik. klo lu ke daerah sudirman bisa lebih stress :p

    BalasHapus

hey guys, please leave your mark print here! it give me a boost to keep writing you know! ^^