About Me

Foto saya
A beautiful girl in His eyes. A girl with a BIG dream, BIG vision, with BIG passions for her town. Interested in a lot of things. Talkative and longing to travel in many new places. Is thinking hard what she can do to her country.

Senin, 27 Agustus 2012

HIS GRACE

This post is to reflect all of the little, yet so deep and meaningful miracles that the Lord did upon me before my departure to Switzerland.

 1. Mujizat koper: please read here.

 2. Mujizat tiket : please read here.

 3. Baju winter : please read here.

 4. penyertaannya dalam rasa khawatir dan takut sebelum pergi: please read here.

 Sebelum pergi, gue sering sekali merasa khawatir, gak mampu, takut, gak layak. Tapi Tuhan itu benar-benar bekerja, firmanNya meneguhkan. Berikut ini adalah beberapa tambahan kalo kalian udah baca postingan nomor 4 di atas hehe.


1. About Visa's Stuff

Bicara soal visa, sebenarnya gak terlepas dengan urusan politik dan hubungan antarnegara disini. Ada beberapa negara yang ga perlu visa untuk masuk Swiss, seperti tetangga kita yang kecil-kecil cabe rawit, Singapore and Malaysia. Tapi ada juga yang ngurus visanya itu susah setengah mati. Gue nunggu hampir 3 bulan, 11 weeks to be exact, to get my visa. Tapi itu termasuknya "cepet", soalnya awal Juli udah keluar, sedangkan ada beberapa orang dari negara-negara yang terlanjur dicap sebagai kontra-Barat, visanya ditolak ato malah keluar mepeeet buanget, seperti H-1 sebelum berangkat ato tepat di hari H ketika kuliah dimulai. Teman-teman yang berasal dari negara Islam dan Eropa Timur biasanya susyaaaah sekali mendapatkan visa untuk masuk Swiss dan negara barat lain. Temen gue ada yang dari Iran, dia cerita betapa susahnya buat dia dapet visa. I have to say it was an awful story-lah, dia sampe dibentak-bentak juga di kedutaan sama orang Swissnya. Intinya,her visa was rejected. Sekarang lagi nyoba buat diurusin lagi, pokoknya sampe ngontak universitasnya berkali-kali buat bantuin proses mempercepat visa. Tapi selain karena soal pandangan dan sistim politik negara, masalah duit juga berpengaruh. Temen gue ini gak dapet beasiswa, cuma diterima masuk doang. So, jelas lebih susah buat masuk. Mengingat ini, gue jadi sangat bersyukur karena gue dapet beasiswa dimana seluruh biaya hidup ditanggung en dibebasin dari biaya kuliah. Ini juga mujizat sendiri kan :D Kadang ga habis pikir juga, gimana mungkin mahasiswa dari Iran, yang negaranya mungkin lebih gak maju dari Indonesia,ga dpt beasiswa? Pdahal institut yang gue masukkin ini termasuk loyal dalam pemberian beasiswa kepada negara2 berkembang en di belahan selatan.

Terus ada lagi temen yang dari Mongolia, visanya juga ditolak :( Asli seumur-umur baru kali ini dapet temen dari Mongolia haueheuehuhuaeu.) Selain karena dia juga ga dapet beasiswa, secara politik bisa dibilang kalo Mongolia itu negara yang cukup terpencil en menyendiri. Dia negara land-locked, alias ga punya batas laut. Bisa dibilang kalo negara yang ga punya batas laut itu umumnya kurang dikenal. Misalnya negara-negara pecahan Uni Soviet yang berakhiran -stan, seperti Kazakhstan, Kirgiztan, Turkmenistan, Uzbekistan, Azerbaijan; negara-negara pecahan Slavik, seperti Latvia, Lithuania, Moldova, Boznia Herzegovina, dll. Dan juga Mongolia ini. Coba, berapa banyak di antara kalian yang tahu kalo Mongolia itu negara sendiri, dan gak gabung sama China? hehehe :p

Tapi ternyata ada juga temen2 dari negara maju yang susah ngurus visanya. Panjang deh diceritain disini. Gue tahu ini karena ada grup tersendiri di facebook buat calon2 mahasiswa yang pada mau studi disana. Mereka pada cerita kesusahannya, keluhannya, dll.


2. Dukungan dan doa dari banyak orang

Guys, gue sangat sangat sangaaaat berterimakasih untuk semua dukungan kalian. If i look back, gue sebenernya ga layak untuk didoakan. I was struggling a lot with my bad attitude: mental tempe ini. Responnya lebih sering jelek daripada baik, yang berujung pada maki-maki en ngumpat-ngumpat, baik itu dikatakan ataupun tidak. Tapi setiap kali ada temen yang bilang, "Nik, i was praying for you", "Ayo Nonik, kamu pasti bisa.... kamu pasti sukses. GBU Nik" dan kalimat2 lain semacamnya, gue merasa sangat dihibur dan dikuatkan.... Sampe-sampe Tuhan kasih tanda kecil seperti nomer 3 di bawah ini:


3. Pertemuan dengan ibu-ibu

Sebegitu takut en kawatirnya gue, bahkan kepikiran buat mundur aja gak jadi ke Geneva, sampe-sampe Tuhan kasih tanda ini buat menguatkan gue: Kejadiannya di tempat fotocopy-an. Gue lagi fotocoy banyak banget dokumen buat di Swiss nanti, karena disana kalo fotocopy kan mahal, belum tau tempat2 yang murah, harus sesuaiin dulu, dll. So, gue fotocopy belasan lembar KTP, Akte Lahir, Ijazah SMA, surat penerimaan univ, dll. Nah, di tempat fc itu, di samping gue duduk ibu-ibu. Usianya udah 50-60an. Dia nyapa ke gue en tanya-tanya. Pertamanya, gue dikira masih SMA lo xixixixi >___< Ketika gue jelasin bahwa gue mau pergi S2 di Swiss, dia bilang gini yang nohok gini: "Wah Mbak, luar biasa. Bisa pergi S2 en dapet beasiswa itu berkah Tuhan yang besar sekali loh.... Ayo Mbak, diterusin ya, lanjutkan. Kalo bisa ntar ambil doktor...."Respon gue: o_______0


Terus ibu-ibu ini cerita lagi, kalo dia itu banyak belajar dari internet. Dia jualan online, bahkan punya blog en website sendiri loh!! Bayangkan. Untuk ukuran generasi tua di Purworejo, umumnya mereka rada anti-internet. Dalam artian males belajar mengembangkan sesuatu yang baru, yang bisa mengembangkan diri sendiri. Paling2 ya browsing-browsing doang. Asal punya hape yang bisa buat telpon & sms, cukuplah. Tapi Ibu ini luar biasa! Gue angkat jempol buat dia. Udah usia lanjut tapi masih tetap mau belajar. Habis dari tempat fotocopyan itu, gue merasa shock juga sih. Shock karena gue tahu, Tuhan berbicara lewat ibu-ibu untuk jangan takut, untuk terus melangkah, ambil S2nya. Pergi ke Geneva. Ibu-ibu itu bahkan doain gue!! Yaaa bukan doa dalam artian tumpang tangan sih, tapi kata-kata dan SMSnya (sampe tukeran nomer hape...) sungguh nguatin banget. Dan peristiwa ini terjadi tepat 2 hari sebelum gue berangkat. Gue percaya, pertemuan ini sama sekali bukan kebetulan....


4. Terjemahan Ijasah

Gue baru tahu kalo ijasah itu harus diterjemahin, adalah SEMINGGU sebelum berangkat alias H-7. Dan yang diterjemahin ini bukan ijasah kuliah, kalo itu sih pasti rata2 pada minta diterjemahin sendiri sama univ. Tapi ijasah SMA!! Yup. Univ tempat gue belajar ini juga mensyaratkan calon2 mahasiswa untuk membawa semua berkas dokumen lengkap, dan asli. Untuk ijasah harus diterjemahkan. Gue kaget banget, ga kepikiran kalo selama ini ijasah SMA perlu diterjemahin, paling ya cuma dilegalisir ulang doang. Dan masa itu adalah masa menjelang lebaran, udah H-2 lah, hari jumat pula, en udah masa libur. Besok sabtu, sekolah gue pasti tutup dong. Buka lagi hari kamis minggu berikutnya. padahal hari sabtu gue udah harus cabut ke Geneva o___0 Dan berapa hari buat nranslate ijasah? Emangnya bisa sehari jadi? gue sangsi akan hal itu.opsi lain adalah mencari jasa terjemahan tersumpah. So, hari itu juga gue pontang panting cari jasa penerjemah tersumpah. Di kota kecil macam Purworejo jelas kagak ada. Opsi terdekat adalah di Jogja :p Setelah dibantu sepupu googling, artinya ketemu satu.... gue telpon langsung orangnya, en langsung deal. Hari berikutnya, gue scan semua ijasah & SKHUN (surat keterangan hasil ujian nasional) gue, kirim email ke dia, transfer, en jadi deh. Sehari jadi loh..... dengan bayaran yang lebih tinggi tentunya :p


tapi gue paniknya bukan main. Scanning dokumen di Purworejo kerasa lama banged bagaikan seabad, dan kena biaya mahal. per halamannya Rp 2000, plus kalo simpen di flash disk tambah 1000. Alamaaak. Terus pas gue mau upload ke email, butuh 1 jam sendiri karena ukuran dokumennya guede. Terpaksa gue utak-atik sendiri dan kecilin ukuran KBnya. Padahal.... mas-mas penerjemahnya itu bilang, hari itu adalah hari terakhir dia terima order, en kantornya tutup sore. Terus stelah semua dokumen dikirim, muncul pikiran lain: ngambilnya gimana??? Gue gak mungkin ke jogja hari itu coz harus bantu papah jaga toko pas lebaran (thx God toko rame banged karena semua orang pada balik kampung hahaha). Gak ada sodara yang mau ke jogja yang bisa ditumpangin. Kalo minta kirim dikirim lewat pos ato JNE, juga gak mungkin karena pada tutup karena lebaran. AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA. Gue kejar2an banged sama waktu.But there is a way :p terjemahan ijasah itu berhasil dianter ke rumah gue pada malam harinya, pake jasa motor anter freelance dari jogja ke purworejo hahahahahaahah. Bayarnya memang lebih sih, 1 lembar dokumen yg normalnya cuma 85 ribu bisa jadi 125 ribu karena gue minta jasa kilat ekspres, 1 jam jadi hahah.


yang gue amaze adalah: fakta bahwa gue bisa dapet jasa terjemahan tersumpah itu.Fakta bhwa semuanya lancar. Padahal kalo dinalar secara logika, harusnya udah gak mungkin. Mepet banget itu, mau lebaran, semua orang pada mudik, mana mau disuruh kerja? en mas2nya ini juga baik, dia yang nyariin jasa kurir motor free-lance'nya. Plus, gue juga bengong sendiri, kenapa si kurir ini mau2nya disuruh nganter dokumen dari jogja ke purworejo, yang pasti bakalan muaceeet karena jalanan rame. Kalo hari normal, jarak jogja purworejo itu bisa ditempuh 1,5 jam. Tapi pas mudik, waaah jangan tanya.... bisa nempuh 2x lebih lama aja termasuk cepet itu. Dan juga, secara logika, harusnya abang kurir motor ini lebih milih buat pulang mudik daripada nganter dokumen dong. Gue percaya ini campur tangan God juga.


5. Helpful people

Dari keluarga yang nganter sampe nangis2an di airport, sampe orang2 seperjalanan yang sangat membantu. Di dalam pswt dari Jakarta-Dubai, gue ngobrol sama bapak-bapak. Dia orang Semarang, en udah kerja di Doha, Qatar selama 10 tahun. 10 tahun!! En dia udah sering bolak-balik Qatar-Indo, so dia hafal en tau banget caranya buat transit dll. Dia bahkan nemenin gue ke bagian transit dll, padahal dia sendiri jangka transitnya cuma 3 jam dari Dubai buat terbang lagi ke Qatar. Tapi masih sempet2nya nemenin en bantu nanyain ke petugas....


Dalam perjalanan nginep di hotel Dubai (transit gue 10 jam so dapet voucher nginep gratis di Dubai. Baca cerita terlengkapnya di instruksi nomer 2 di atas hehehe), gue ketemu sama 2 orang Indonesia lagi. 2 cewek, en mereka mau kuliah kedokteran di Rusia. Woooow.... so, selama perjalanan dari airport ke dubai itu, gue gak sendirian. Karena airport Dubai, alamaaaaak gedenya @.@ Kesasar gue kalo gak bareng mereka haha.


Selain itu, ada lagi peristiwa2 kecil nyleneh, tapi bisa ngena en nancep banget di gue:

a) Pas di jakarta, koper gue bener2 overweight. Gue bawa 2 koper: yang raksasa (kado dari Mbak Dita) en yang kecil, tapi berat juga. Gue berencana buat masukkin 2 koper itu ke bagasi, ya jelas overweight...(Kalo koper raksasa doang sebenernya gak over). Terus gue disuruh re-package. Kalo gak, bayar, tapi bayar2nya amit2 gila. Kelebihan 1 kg bayar 70 USD, sedangkan gue kelebihan 10 kg!!!! Modyar. Gue panik, keringat dingin. Mana ortu ga nganter sampe jakarta pula.... Really thx God mami angkat gue tuh nungguin gue di airport. So gue keluar dari pintu check-in, en bongkar ulang koper. Beberapa baju winter harus gue tinggal karena itu bener2 berat en dititip ke mami gue buat dikirim ke Geneva. Terus pas gue check in ulang, mbak2 petugasnya itu orang yang beda dari yang pertama. And she said: Mbak, sebenernya masih kelebihan 3 kilo (bayangin dari kelebihan 10 kg jadi 3 kg!), tapi ya udah gapapa. Masukkin aja." Gue hampir pingsan saking leganya. Gue pikir, mampus bener kalo disuruh repacking ulang wakakakak. Mami gue tetep nunggu di airport sampe gue bener2 udah masuk gate ruang tunggu. And my thankfull-ness was beyond words can describe, karena stelah itu beres, gak ada masalah lagi.


b) Di bagian imigrasi, biasa lah ya kadang suka ditanya2 petugas: "Kamu darimana?" (kalo di luar negerinya), "Ngapian kesini?" "Tempat tanggal lahir?" "Nama?" dll. Tapi di imigrasi Indonesia, mas2nya cuma bilang: "Mbak, mau studi di Geneva ya? Wah sukses yaa.... saya doakan mbak berhasil disana, syukur2 dapet orang sana."


Gue hampir nangis dengernya.


c) Ketemu temen dari India di dalam pesawat Dubai-Geneva yang sekolah di fakultas yang sama juga, tapi beda jurusan. She is really helpful!!! Karena berdua, jadi proses arrival sehabis dari pesawat lumayan enak en lancar. Kami berdua saling bantu soal ngangkat troli, belajar cari tiket gratis dari aiport ke t4 tujuan, ngangkut2 bagasi yang beratnya naujubile, dll. En temen gue ini, ternyata dijemput sama seniornya juga, yang bantuin kami cari jurusan bus ke tempat housing, nunjukkin supermarket, dll. Gue bener2 gak bisa bayangin apa jadinya kalo sendirian.


d) Teman2 di Geneva yang luar biasa helpful-nya juga.... I met with some of them this day (26 August 2012). They even paid for bus ticket to go home!!! T_____T


****


Gimana gue gak nangis terharu mengingat semua hal2 di atas.... I am really not deserve to get this, yet they are all still given to me. Padahal respon gue sering ga baik: sering marah2, mengeluh, bahkan menuntut Tuhan. Dalam hal ini, God really teaches me something new: GRACE. KASIH KARUNIA. Gue sih hapal sama 2 kata itu: "kasih karunia". Tapi pengertian gue adalah pengertian yang dangkal. Belum pernah gue merasa dikasihi setulus dan sebesar ini, sebegitu besarnya, tanpa batas, by my GOD!!


I am entering a new phase now. A new journey where I totally depend on God alone. And gue udah merasakan apa yang Ci Grace tulis di bukunya "Tuhan, Kenapa Aku Harus ke China?" tentang yang namanya bergantung sepenuhnya sama Tuhan, yang selalu haus dan mencari-cari Dia. Pernah suatu kali Roh Kudus ingetin gue. "Nik, 4 tahun lalu, kamu itu siapa? masih belum siapa2. Kamu pergi ke Bandung sendiri. But during those 4 years, I mold you to be a "new" person. Dulu kamu belum kenal Tuhan. Di Bandung iman dan pengenalan akan Aku bertumbuh. teman2mu dulu cuma orang Purworejo. Sekarang kamu punya temen2 dari seluruh Indonesia. Do you think I can't do the same thing, a greater thing with you in Geneva?"


Dan gue hanya bisa terdiam, tertunduk malu....

Udah ya, segitu dulu update ceritanya hehe. Ntar pasti banyak cerita baru lagi :p

2 komentar:

  1. noniiii, sukses yah di Genevaa!!!!!! puji Tuhan lu dah nyampe ^^
    will do pray for ur study there!! ^^

    BalasHapus
  2. Luar biasanya Tuhan kita, perjalan hidupmu penuh banyak kesaksian hidup yg nyata. Semangat trus ya :)

    BalasHapus

hey guys, please leave your mark print here! it give me a boost to keep writing you know! ^^