About Me

Foto saya
A beautiful girl in His eyes. A girl with a BIG dream, BIG vision, with BIG passions for her town. Interested in a lot of things. Talkative and longing to travel in many new places. Is thinking hard what she can do to her country.

Jumat, 27 April 2012

Janji-Nya yang Ditepati



Nah. Ini cerita tentang S2 gue hehe. Baca terus ya kalau emang pingin tahu. Panjaaang, coz prosesnya juga panjang :p

So, I’m going to Switzerland this August!! Yep, it’s true! I’m going to Switzerland…. Nananana hehehehe ^^

Hepi hepi hepi ^o^


Gue senang en bersyukur sekali, tapi juga sadar kalo
kepergian gue ke Swiss itu gak segampang daftar, nunggu, pengumuman ketrima, en berangkat. Enggak. Ada pergumulannya sendiri, bahkan hingga menumpahkan air mata. Soalnya pas itu gue juga dapat visi dan lagi menggebu-gebu banget buat merintis en ngembangin bisnis, seperti yang udah gue tulis di post sebelumnya. Sekarang gue mau nulis yang hepi-hepi aja hehe.


Kemarin, terlintas di benak gue betapa dahsyat dan ajaibnya Tuhan kita itu. terkait dengan kepergian gue ke Swiss untuk S2 selama kira-kira 2 tahun, Dia benar-benar menepati janji-Nya. And it gives me a flashback.... Keep reading ya, soalnya ini semua berhubungan banget dengan bagaimana Tuhan benar2 menepati janjiNya dengan caraNya yang selalu perfect en luar biasa indah.


Bertahun-tahun yang lalu, gue adalah remaja yang ambisius untuk bisa pergi ke luar negeri. Entah itu untuk jalan-jalan, homestay, atau studi disana. Rasanya keren sekali kalau mendengar cerita teman-teman atau orang-orang yang pergi ke luar negeri. Sejak usia sangat muda, gue sering dengar cerita dan pengalaman teman-teman yang ikutan homestay di luar negeri, sedangkan gue belum pernah ke luar negeri. Gue pertama ke luar negeri itu ke Hongkong dan Shenzhen, tanggal 26 November 2006 ketika usia gue 16 tahun. Gue pergi kesono karena ikut tur, bareng papa en dd gue. Tapi ya yang namanya ikut tur, ga ada yang spesial sih. Biasa-biasa aja. Udah umum banget kan kalo orang pergi ke luar negeri karena ada tur.


Keinginan gue untuk pergi ke LN juga diperkuat dengan kebencian gue yang amat kuat terhadap negeri sendiri, Indonesia. Ya, dulu gue benci banget sama Indo. Tapi itu DOELOE loooh. Sekarang sih cinta mati ahahaha. Dulu gue begitu terobsesi untuk bisa pergi dan tinggal di LN, syukur-syukur menikah dengan orang sana dan menjadi warga negara sana. Pokoknya asal bukan di Indo deh.


Hal ini didukung dengan hobi dan kesukaan gue bertemu orang-orang asing dan mempelajari bahasa serta budaya mereka. Dari SD sampai SMA, bahasa inggris gue selalu yang paling tinggi di kelas, terutama kalau disuruh ngomong hehe *pamer*. Buat gue, mendengar bahasa asing itu rasanya enak dan renyah sekali di telinga. Bisa berbahasa asing bukan hanya menjadi sesuatu yang awesome atau keren, tapi itu sungguh-sungguh gue sukai. Rasanya bisa lupa berjam-jam kalau sudah tenggelam dengan belajar bahasa.


Ketika SMA, anak-anak kan pada bingung mau masuk kemana en ambil jurusan apa tuh. Gue sudah gak bingung lagi. gue tahu pasti apa yang gue inginkan, yaitu ambil jurusan hubungan internasional (HI). Di pikiran gue dulu, kalau bisa masuk HI en berprestasi disana, pasti bakalan bisa jalan-jalan ke luar negeri. Selain itu, gue akan belajar banyak bahasa! Yeeee. Dan begitulah, gue terdampar di HI Unpar. Thanks God, kedua orang tua sangat mendukung pilihan gue, sekalipun sebenere mereka pingin gue ambil jurusan yang berbau-bau eksak dikit, kaya kedokteran atau teknik apa gitu.


Dugaan gue gak sepenuhnya benar, tapi juga gak sepenuhnya salah. Perkiraan gue bahwa di HI akan banyak belajar bahasa ternyata salah. Justru kita lebih banyak belajar soal sosial politik, harus tahu ilmu-ilmu hukum dasar, ekonomi dasar, politik dasar, sosial budaya, conflict resolution, diplomasi, dan nantinya pilih salah satu kawasan konsentrasi.

1. Di HI, bahasa yang mutlak harus dikuasai selain bhs Indo adalah bahasa Inggris. Pelajaran bahasa asing lain hanya tambahan saja en bobotnya pun hanya 2 SKS. Ada 3 pilihan: Mandarin, Jepang, dan Prancis. Gue ngambil bahasa Mandarin karena pikir gue, pasti pelajarannya bakalan susah en jago. Lumayan buat ningkatin keterampilan gue ngomong. Eeeh ternyata, Mandarinnya itu masih diajarin dari dasaaaarrr banget. Mulai dari cara nulis, urutan nulisnya, kemudian kata-kata dasar seperti “aku, kamu, papa, mama, makan” dll. Jadinya, tiap kali kelas Mandarin, gue banyakan bengong. Lah wong gue sudah bisa... Gue merasa ga usah belajar lagi en dengan gampang meraih nilai A di kelas.


Kepergian ke LN juga ternyata ga bisa sesering yang gue dambakan. Hampir seluruh kepergian ke LN di jurusan gue, entah itu untuk ikut acara MUN (model united nations), seminar internasional, excursion study, atau apapun, membutuhkan biaya sendiri yang biasanya bisa mencapai puluhan juta rupiah. Tentu saja papa ga akan kuat bila gue mintai duit terus-terusan hanya demi bisa pergi ke LN. Kepergian gue ke LN hanya dua kali, yaitu ke Jepang yang terjadi secara mujizat karena pertolongan Tuhan yang bisa kalian baca di SINI, dan ke Singapore karena biayanya cukup murah (baca di SINI). Beda banget dengan teman-teman lain dari keluarga mampu, misal yang bapaknya jadi dosen or politikus yang bisa ke LN tanpa harus terlalu pusing mikirin biaya. Gue bisa pergi ke Jepang saja sudah sangat-sangat bersyukur, en ajaibnya kisah kepergian itu masih terus dibicarakan bahkan diingat sampai ke adik-adik kelas :D


Nah, pada masa-masa itulah Tuhan juga terus bekerja membentuk hati gue. Gue udah mulai bisa mencintai Indonesia en udah ga terobsesi kayak dulu lagi buat pergi ke LN, tapi ya keinginan itu masih tetap ada. Di tahun terakhir gue kuliah, gue mencoba 3 aplikasi untuk program pertukaran pelajar, dan tiga-tiganya GAGAL :p  Tapi karena gue udah dihajar en digembleng Tuhan terutama soal kepergian ke Jepang itu, gue jadi gak terlalu kecewa or sampe terpuruk ketika semua aplikasi ditolak. Sempet lemes sih, kayanya emang belum waktunya gue pergi ke luar deh. Tapi gue gak kecewa, toh hidup gue juga masih fine-fine aja en gue punya banyak kegiatan dan kesibukan lain yang harus diurus.


One thing came after another. Di bulan November 2011, gue akhirnya dapet visi hidup tentang apa yang pingin gue kerjain. Dan di saat itu pula dapat ketertarikan dan minat yang super kuat untuk berwirausaha. Cerita itu bisa dibaca di post sebelumnya hehe. karena udah dapet visi itu, entah kenapa keinginan buat pergi ke luar lenyap. Ya gak ilang 100%, tapi sudah sangat jauh berkurang. Gue jadi tahu bahwa gue itu dipanggil untuk kerja di Indonesia, untuk mengembangkan bangsa ini. Pokoknya, gue tiba-tiba menjadi mencintai negeri ini, dan gue ingin berkontribusi untuk bangsa ini melalui apa yang bisa gue lakukan, terutama berhubungan dengan pemberdayaan anak muda dan masyarakat karena gue suka kerjaan yang berhubungan dengan orang hehe.


Beberapa waktu sebelumnya, ada 2 kejadian yang menarik. Pertama, ada orang dari Swiss dateng. Ini kedatangan dia ke-2xnya di Unpar en dia dateng buat promosi. Biasalah. Tawarin kerja sama dll. Gue datang menghadiri promosinya dia, en gue dateng 2x juga. Baik 2 tahun lalu maupun tahun kemaren hehehe. Jujur, pas itu di hati gue udah gak ada rasa tertarik segimananya buat S2. Malas juga yah rasanya belajar terus-terusan hahaha. Memang sih negaranya bagus, di Swiss gitu, yang merupakan negara dambaan gue sejak dulu. Tapi gue gak terlalu ngebet juga buat pergi kesono belajar, soalnya gue udah suka sama Indonesia :p


Kejadian kedua, orang tua, terutama bokap, udah mulai nyuruh2 pergi S2. Papa gue memang orang yang sangat sangat memperhatikan pendidikan anak2nya. Bisa dibilang pengeluaran terbesar papa adalah untuk pendidikan kami: uang sekolah, uang les, uang kegiatan, dll. Sebenernya gue pingin kerja dulu sih, kan enak gitu bisa mandiri, ga usah tergantung lagi sama ortu, en bisa mapan. Itu keinginan yang baik, tapi somehow papa pingin gue S2. Habis S2, terserah gue mau jalan kemana en ngelakuin apa. Karena papa dan mama gue gak sempat mengecap pendidikan yang tinggi. Papa gue hanya lulusan SMA. Mama gue bahkan ga lulus SMA. Mereka kadung dimabok cinta, married, en akhirnya lahrilah gue en dd. Mereka juga wirausaha, sama-sama buka toko. Tapi itu gak gampang, coz banyak ngalamin hari-hari sepi pembeli. Waktu cerai, papa sempat joinan toko sama cicinya, tapi ya yang namanya sodara joinan bisnis tau sendiri lah. Terus papa buka en rintis toko sendiri. Tahun-tahun pertama itu gak gampang buanget, coz papa bener-bener mulai dari nol. Mulai dari bangun toko, kemudian penghasilan dari toko itu dipake buat biayai sekolah kami, duit makan, kulakan lagi, en bangun rumah (coz dulu kami masih numpang di rumah Engkong).

That’s why, bokap sangat pingin gue terusin S2. Kalau gue mampu, kenapa enggak? Di pikiran papa, pendidikan adalah harta paling berharga, yang ga akan pernah bisa dicuri. And that’s why pula, gue males S2 coz pingin kerja aja. Gue pingin ngalamin kebebasan finansial, dimana bisa beli en menikmati segalanya tanpa harus bergumul cari duit. Kayak Merry Riana banget yah! Ahahaha.


Setelah sempat debat-debat en tawar menawar, akhirnya papa ngijinin gue buat kerja dulu, tapi gue pada akhirnya harus ngambil S2. Gue juga kompromi, gue bilang ke papa kalo gue pasti S2, tapi gue gakmau langsung setelah lulus. Gue pingin kerja dulu. Dan sepakatlah kami :P


Di bulan november itulah, setelah mendengarkan presentasi dari orang Swiss, gue putusin buat coba-coba daftar S2. Alasannya ada 3:

1. Ada jurusan yang sangat gue inginkan en sesuai VISI yang gue terima, yaitu studi pembangunan (development studies).

2.Universitas itu (Geneva University) adalah univ terbaik di bidang studi yang akan gue ambil, terutama yang berkaitan dengan ilmu-ilmu HI.

3.Buat nyenengin hati papa gue hehehe. Win-win solution, kalau gue ketrima, gue pasti seneng banget coz bisa pergi ke Swiss, en papa juga akan bangga. Tapi kalo enggak, yo wes. Nothing to lose. 


Gue daftar, urus2 persyaratannya (yang paling melelahkan adalah minta 3 surat rekomendasi dosen. Huaaah. Gak tanggung2, gue kasih 4 rekomendasi sekalian hauoehaoaehueoauo), kirim berkas-berkasnya, en tinggal nunggu hasil. Masa-masa penantian itu cukup panjang, tapi gue gak terlalu ambil pusing. Di masa-masa itu gue mantepin en perdalam lagi ilmu-ilmu tentang bisnis, mulai bereksperimen dengan susu jahe, en terus menguji VISI yang gue dapet, apakah bener dari Tuhan ato cuma ambisi semata. Di masa itu pula papa terus nyaranin ke gue biar gue daftar S2 lagi ke tempat lain, terutama ke Canada. Gue jujur aja gak menggubris kata papa, udah males daftar2 gituan ahaha. Gue merasa satu aja udah cukup.


Like you all know from the previous posts, gue mengalami jatuh bangun di wirausaha yang coba gue rintis. Di tengah-tengah itu pula, gue dapat kabar kalau pendaftaran gue ditrima, bahkan gue dapat beasiswa penuh. PRAISE THE LORD!!! Tapi anehnya, itu bukan bikin gue tenang, malah buat gue tambah bingung. Gue tercabik antara 2 pilihan, apakah mau ambil S2 (dimana gue sebenernya udah gak terlalu minat lagi), atau mau menekuni usaha ini. Coz gue percaya banget, usaha ini pasti berhasil. Pasti berhasil! Sekalipun bukan di susu jahe, pokoknya gue pasti bisa meraih visi dengan cara ini. Waktu itu gue udah melahap habis banyak buku-buku tentang bisnis dan ikut seminar-seminar bisnis, termasuk seminarnya mbah Tung Desem Waringin, Bong Chandra, en Merry Riana. Gue tahu banget, papa gue ga akan setuju dengan pilihan wirausaha ini. Dan emang bener, papa bahkan sampai menggebrak gue agar gue mau ambil S2 ini, sampai akhirnya gue kompromi lagi: gue akan S2, tapi selama menunggu waktunya berangkat, gue ingin menekuni bisnis ini (sekarang jadi buka toko cokelat wekekek) yang gue tekuni. Papa setuju.


Gosh!! Di waktu itu, gue belajar sekali yang namanya menghormati dan tunduk pada ortu. Selama ini gue menganggap kalau perintah “Hormatilah ayah dan ibumu, karena blablabla” itu perintah yang gampang banget. Bukannya hubungan gue dengan papa mama juga rukun2 aja? Gue kan anak kebanggan? Tapi ternyata kagak bow. Waktu-waktu kemarin adalah masa dimana gue banyak sekali dihantam masalah dengan ortu. Gue belajar buat ngampunin Mama gue. Gue belajar untuk ngampunin Papa gue. Mereka masing2 punya masalahnya sendiri yang begitu kompleks en pelik. Ingin rasanya gue meneriaki mereka, bahwa apa yang mereka lakukan itu ga Cuma ngefek ke mereka tapi ke anaknya juga! Gue belajar buat menghormati mereka. Gue belajar buat gak menghakimi en terus menerus mengumpat atas semua yang mereka lakukan di masa lalu.


Ya gitu deh. The rest of the story, you know lah ya gimana sampai bisa ciptain cokelat sendiri yang unik, rintis bisnis bertiga, en buka toko sendiri hehehe.


Jujur aja, sampai hari Selasa yang lalu, gue belum begitu bisa mensyukuri berkat yang gue dapet bisa pergi ke Swiss sampai Tuhan ingetin sesuatu.

Sesuatu itu adalah keinginan. Keinginan dan impian saat gue masih kecil. Mujizat banget gue bisa diterima di Swiss, dan hanya satu-satunya murid dari Unpar (gatau yang total dari Indo berapa orang). Kenapa gue pingin pergi ke Swiss? En kenapa itu bisa sesuai dengan keinginan gue?

1. Swiss adalah salah satu negara dengan pemandangan terindah di dunia. Yg paling gue sukaaaaa banget adalah dia punya banyak pegununngan, hawa yang sejuk, padang rumput nan hijau, pedesaan... En gue sangat sukaaaaa tinggal di tempat-tempat seperti itu. Wisata dalam negeri pun gue kebanyakan pergi ke daerah gunung daripada pantai, seperti ke Bromo, Dieng, Gucci-Tegal, Bandungan, Lembang, Puncak, dll. Satu-satunya wisata pantai terasyik ya baru Ujung Genteng hehe.

2. Swiss adalah negara multi bahasa. Karena diapit oleh negara Jerman, Prancis, Austria, Liechtenstein, dan Italia, maka ada bagian dimana penduduknya berbahasa Jerman (di bagian yang berbatasan dengan Jerman dan Austria, bagian utara dan barat), berbahasa Prancis (yang berbatasan dengan Prancis, bagian timur dan selatan), berbahasa Italia (yang berbatasan dengan Italia di selatan), dan bahasa Rumansch. Itu adalah 4 bahasa yang diakui di Swiss, dengan bahasa Rumansch yang paling sedikit penuturnya. Rata2 orang Swiss bisa 3 bahasa sih: Inggris dan 2 bahasa lain hehe. selain itu, karena sudah terbentuk dalam Uni Eropa, maka rata-rata WNnya harus bisa menguasai 2 bahasa lain selain bahasa ibu mereka.


Gue masuk ke Univ Geneva, dan itu adalah kanton (semacam propinsi) yang berbatasan langsung dg Prancis. So, untuk masuk ke univ nanti, mahasiswa internasional diharuskan untuk menguasai bahasa Prancis, minimal pasif. Mahasiswa wajib untuk mengikuti 3 minggu kursus bahasa Prancis intensif sebelum perkuliahan dimulai. Wuaaaah. Itu sih dengan senang hati akan gue lakukan ahahaha. Sebelum ke Swiss pun, gue akan mengikuti kursus Prancis intensif, karena ga mungkin datang kesana dengan pengetahuan yang nol besar soal bahasanya.

3. Swiss adalah negara dengan banyak kebudayaan asing yang bercampur karena banyaknya imigran, dan juga bahasa di Swiss sendiri yang berbeda-beda. Ini kan gue bangeeeeet a a a a a a a a a a a a a a a a a a a a a a a a a.

4. Sistim pemerintahan di Swiss yang termasuk bersih. Air keran disana bisa langsung diminum tanpa takut diare or keracunan.


Dan yang lebih dahsyat lagi adalah, kotanya itu di Geneva. Kenapa Geneva bisa jadi bikin gue awesome banget? Karena... Geneva adalah kota internasional di Swiss. Terdapat ratusan organisasi internasional, seperti badan2 PBB, NGO, dan juga perwakilan diplomatik negara-negara disana. Ini HI bangeeeet... Gue tahu gue tidak salah memilih jurusan HI :p 


And then Roh Kudus whispered in my heart: Tidakkah itu hal-hal yang begitu kau inginkan dahulu?


Gue langsung terpaku di tempat doonk T_____T en langsung tersungkur dah. Roh Kudus berkata lagi: Tidakkah kau lihat, Aku sanggup memenuhi semuanya itu? Aku menjadikan semuanya indah pada waktunya bukan? :)

Gue teringat ayat ini:
"Dari segala yang baik yang dijanjikan TUHAN kepada kaum Israel, tidak ada yang tidak dipenuhi; semuanya terpenuhi." (Yosua 21:45)

Gue Cuma bisa manggut-manggut malu. Amerika, Korea Selatan, China, dan Taiwan emang very good, tapi bisa pergi ke Swiss ini benar-benar luar biaa. Yang luar biasa bukan karena ini di Eropa atau gue dapat negara Swiss, tapi karena Tuhan masih mengingat semua keinginan gue, hingga hal-hal yang terkecil sekalipun. Tak sekalipun Ia melupakannya. Saat itulah gue bersyukur, sesyukur-syukurnya. Gue tidak lagi mengeluh, seperti kenapa sih kok gue ditrima pas gue lagi niat banget pingin wirausaha dll. (Tapi soal wirausaha, itu juga tetep jalan. So 22nya jalan deh haha). Gue tahu tidak semua orang mendapatkan berkat ini. 


Sekali lagi, gue mengalami betul perkataan ini: adalah perkara gampang bagi Tuhan untuk mewujudkan mimpimu, tetapi yang ingin Dia lihat adalah apakah engkau siap ketika menerimanya. Apakah karaktermu sudah matang saat menerimanya. Karena kalau tidak, apa yang seharusnya menjadi berkat, justru akan berbalik menjadi kutuk. WOW.


Dan selama waktu-waktu penantian, gue merasakan sekali tangan Tuhan yang membentuk dan mendidik gue. Dari yang tadinya membenci Indonesia, menjadi mencintai Indonesia (kok pas gue cinta Indo, malah pintu2 untuk keluar negeri dibukakan ya?). Dari yang dulunya begitu terobsesi untuk bisa ke LN, sekarang bisa melepaskan hasrat itu dan mempercayakan sepenuhnya kepada Tuhan. Dan gue studi di LN, bukan sekadar studi atau gengsi bisa jalan-jalan. Tempat dimana gue belajar adalah salah satu universitas terbaik di bidang HI, dan jurusan yang gue ambil adalah salah satu jurusan unggulan di universitas tersebut. Gue yakin sekali, apa yang gue pelajari dan dapatkan disana, akan sangat berguna untuk lebih memperlengkapi gue dalam mewujudkan visi yang sudah Tuhan taruh. Tetap ada harga yang harus gue bayar, tetap ada bagian yang harus gue lakukan. Untuk bisa mengembangkan kota, untuk bisa masuk ke pemerintahan dengan cara yang bersih, dan terlebih, untuk bisa menjadi inspirasi buat anak-anak muda hehe. 


Yah, itu sih cerita gue :D How about you? :)






17 komentar:

  1. what a journey ya Nik
    emg bner deh Swiss itu Eropa yg "special" dan geneva jugalah kalo org rajin ikutin brita dunia dan aware dgn soal2 HI pasti taulah geneva kota internasinal, lgipula setau aku Swiss trmsuk neagara paling stabil dieropa dlm segi kemanan, politik, ekonomi dst..
    Go go Nik
    dksih yg the best smua, kmpus the best, kota dn negara the best hhehe ;p

    Jgn lupa krim2 ole2 dri sono

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehehehe. makasih Kak Echa!! padahal pas kita makan bareng di Bakso Malang Karapitan kapan hari itu, aku sampe nangis ditelpon papa ya wakakaka.

      jadi inget ayat ini: "Orang yg berjalan maju sambil menabur benih, PASTI pulang membawa berkasnya dengan sorak-sorai" :')

      btw, ditunggu kedatangannya di toko coklatku xixixixi ^^

      Hapus
  2. awesome story!
    Congrats yaah buat acceptance study ke Swiss, dan juga rintisan usahanya :D

    Good luck with all your plans :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih, Ko Xang Thio!! hehehe ^^

      Hapus
  3. wuaahh..mantap nonik. Go..go..go..semangat !! Bagi Tuhan tak ada yg mustahil... Dia slalu rancang hidupmu, indah spt pelangi.. :) Praise the Lord.. Sukses ya bt bisnis & S2 nya, wuidiihh.. keren bow..

    Btw, coklat mu itu bentuknya spt apa ya ? km pke BB ta ? bagi pin donk :D PM ke fb d

    BalasHapus
    Balasan
    1. soal bentuk, rasa, harga, dan cara membeli coklatku sudah ku-posting tersendiri di post berikutnya Ci hehe. Thank youuu yaaah ^^ kapan2 ayo beli coklatnya hehehehe.

      Cici apa kabar? gimana kabar si kecil? kalo ada waktu, mampir ke Bandung Ci :)

      Hapus
    2. Kabar baik nik.. Si Jose skr udh 5bln... Udh mulai muter sana sini, tp msi blm merangkak, br ngesot2 doank. Trs byk ngoceh2nya, hihihi..lucu pokoknya. :) thx nik

      Hapus
    3. Wah, jadi pingin liat ciiii hehe. kapan ya kita bisa ketemu :(

      Eh ci, itu pertanyaanmu udah ta jawab di post berikutnya hehe. kalo mau pesen coklatku, jangan ragu2 kontak yah :p

      Hapus
  4. Nonikkk, selamaaaattt yaaa.......Luar biasa baek ya Tuhan kita. Bahkan waktu kita mulai 'melupakan' mimpi2 kita, Dia ingat, dan Dia wujudkan. Kereeennnn...d^^b GOD is awesome. Selamat berpetualang kemana pun Dia bawa kamu ya Non.Enjoy it^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Megaaaaaaaaaaaaaaa a a a a a a a a a a a.

      Makasiiiiiih Mbak..... speechless deh gatau harus bales apalagi hehehe. Bener banget, bahkan saat kita sudah melupakan mimpi kita yg terdalam sekalipun... Tuhan tetap mengingatnya. dan Ia sanggup menjadikan semuanya itu indah dan tepat pada waktunya, lebih indah drpd cara2 terliar yg sanggup kita bayangkan sekalipun!! heheheh :D

      Hapus
  5. nik, mewek bacanya, ada sesuatu yang terasa saat memabca tulisanmu ini,
    Tuhan memang baik tidak pernah melupakan janjiNya, dan sebelum kita layak menerima janjiNya, Dia gak segan-segan membentuk kita sebelum berkat-berkatNya di curahkan.
    go go go nonik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, sesuatu apa tuh yaa hehehe ^^ makasih juga Uly, senang bisa memberkati :D

      Iya benar, Tuhan ingin kita siap untuk menerima berkat-Nya. Karena kalo gak... karakter yg buruk akan merusak berkat yg baik itu. Contohnya buanyak, liatlah orang2 yg kaya mendadak dg cara yg tidak baik. mereka dg sangat gampang bisa menyalahgunakan kekuasaan & kekayaan yg mereka miliki, untuk dikorup dll. That's why, our God is very concern about process for each of His son & daughter :)

      Hapus
  6. baru sempet baca ini.hahahaha :p
    speechless! He is FAITHFUL and AWESOME God yaaa nik.. bner2 luar biasa, air mata mu Tuhan gantikan dengan sorak sorai.. =)
    Aaaaaaaaaa jadi ngiler sama Swiss.hahaha..
    sukses yaaa nik! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. thank youuuu Kesya!! iya, emang God itu awesome banget deh hohoho. Tapi gue tahu perjalanan gue masih panjang... pasti bakal ada cerita2 lagi ntar :) gimana S2 lu? susah gak? sibuk gak sih S2? Ternyata lu lebih cepet s2 drpd gue ya ahahaha. cerita2 donk...

      Hapus
  7. baru sempet baca hikss hikss.. God is really good and awesome God ya sa.. :) indeed He never be late even one second. and He is the God that never forget.. thank u for sharing ya. i believe cerita2 ini akan membuat yg lain ttp percaya dan clinging to His promises. disana hrs cari greja dan komunitas yg bener ya. biar terus terbang tinggi seperti eagle.. jgn ampe down. LOH uda kaya nenek2 de gw ngoceh2 hahaha.. congrats darling so happy for you.. especially when i see the works of God in ur life :D

    BalasHapus
  8. Luar biasa ya Tuhan kita itu Setia dan sanga baek. selamatya buat S2 nya ke swiss

    BalasHapus
  9. nik, gak ada tips buat tembus toefl 550++ ya? hahahhaa.. desperate banget nih mau nembus 550...

    BalasHapus

hey guys, please leave your mark print here! it give me a boost to keep writing you know! ^^