About Me

Foto saya
A beautiful girl in His eyes. A girl with a BIG dream, BIG vision, with BIG passions for her town. Interested in a lot of things. Talkative and longing to travel in many new places. Is thinking hard what she can do to her country.

Rabu, 15 Februari 2012

Parno Polisi!!

Akhir-akhir ini sering liat ada patroli polisi di Bandung. Padahal, di waktu-waktu sebelumnya gak sesering ini loh. En jujur, sering liat kaya gituan gue jadi parno sendiri. Parno sama yang namanya polisi!Ngomong2 soal polisi, Indonesia itu emang negara yang unik. Polisi itu harusnya dihormati en gak ditakuti. Kan tugas mereka adalah menjaga ketertiban dan keamanan masyarakat. Betul?? Selama gue di Jepang, gue liat polisi disana sangat sangat dihormati. Masyarakat respek sama mereka. Polisi juga gak segan2 nolong orang buat nyebrang jalan, ngatur lalu lintas, dll. 


Tapi di Indonesia??? I don't see it happen!! :( Jujur nih ye, di benak gue, kerjaan polisi kita itu cuma malakkin duit orang. Terutama pengendara sepeda motor. Razia motor tuh sering banget di sini. Dan ujung2nya sih ya duit. Gue udah pernah kena razia 2x. En gue akui semua itu salah gue hehe. Yang pertama, gak bawa SIM dan STNK. Soalnya gue cuma pergi renang yang deket banget sama kos gue, biasanya gak bawa dompet (karena SIM & STNK gue ada di dompet) juga gakpapa. Eeeh gak taunya pas hari itu ada razia, ya udah kena deh =.= En gue kena dendan yg lumayan besar T____T Razia kedua, gara2 gue gak nyalain lampu di siang hari. Habis itu gue nyalain terus tuh lampu motor. Gue gak ngerti deh kebijakan yg mengharuskan motor menyalakan lampu di siang hari. Buat apa??? kan udah terang?? emangnya bisa tabrakan sama kendaraan lain ya? Kalo ada yg bisa jelasin, tolong jelasin ya hehe. Apa jangan2, kebijakan nyalain lampu di siang hari itu buat tambahin peraturan biar polisi bisa nyari2 kesalahan???


Gara-gara polisi yg gitu, ya gue ga ada respek sama polisi. Polisi di mata gue udah rendaaaah sekali. Kenapa? karena kerjaannya malakkin duit!! Bahkan itu pernah terjadi di jalanan yang macet. Bukannya membantu mengurai kemacetan, malah pernah ada polisi yang yang menilang kendaraan lain. Grrr, itu bukannya membantu malah bikin kemacetan tambah kusut!! Dasar edan >o<


 Bukan berarti semua polisi jahat or jelek sih. Ada juga kok polisi yang rajin en jujur. Di Bandung gue juga sering liat polisi yang ngatur lalu lintas, nyemprit-nyemprit berjam-jam, apalagi kalo lampu lalu lintasnya macet, plus hujan pula. Duuh, kasian deh... Bahkan sampe jam 8 malem pun, gue pernah liat ada polisi yang masih sibuk ngatur lalu lintas. Nah, kalo liat polisi yang emang bener2 kerja kaya gitu, gue salut. Tapi kalo ada konvoi polisi nongkrong di jalan raya cuma buat cari-cari kesalahan en nilang2, asli itu gue udah jijik banget. 


Gue bisa ngerti kalo tujuan razia itu untuk menertibkan para pengguna kendaraan bermotor. Kan untuk keselamatan kita juga. Kalo ada anak SMP-SMA yg udah berani bawa motor kemana-mana tanpa SIM, kan ga bener tuh. Terus juga kalo ga punya STNK, itu motor curian ato gimana? Kalo memang itu tujuannya, ya gue setuju. Tapi yang gue jijik banget adalah, kadang kala polisi pake itu buat cari tambahan duit. En kesalahannya itu dicari-cari banget. Ini gue dapet dari pengalaman tuker cerita sama temen2, terutama yg temen2 cowok. Bahkan sampe di metro tv kemarin, judulnya "Polisi Lakukan Pungutan Liar". Dan mereka melakukannya tanpa rasa malu!


Sebenarnya, cara yang BENAR adalah dengan ikut sidang di pengadilan. Tapi cara ini hampir mustahil diterapkan karena semua orang yg kena tilang itu sibuk. Hampir ga mungkin kita bisa ikut tanggal sidang yang ditetapkan polisi. Emangnya tgl segitu kita ga ada kerjaan lain??? Ya kalo gue nganggur sih oke, tapi masalahnya, di tanggal segitu gue sering udah ada janji temu sama orang lain coy! Ga mungkin jam atau tanggalnya diubah atau dibatalkan. Demikian pula dg orang2 lain. Karena berbagai kendala itulah, akhirnya "damai" alias sogokan menjadi jalan tercepat, termurah, dan termudah. Mungkin oke kalo uang denda itu diberikan polisi ke pengadilan....tapi lagi-lagi, ya ini kaya mengharapkan indeks korups di Indonesia menjadi 7,0 (sekarang indeks kita masih 2 koma sekian). Impossible banget lah. Ga heran gue jadi parno sama polisi. 


Teman gue pernah mengalami ini. Ceritanya menggelikan, tapi juga miris. Pas itu, teman gue ditilang. Gara2nya apa, gue lupa. Temen gue minta damai di tempat. Polisinya minta 50 ribu (anggaplah segitu). Nah, temen gue tuh cuma bawa uang sedikit, jadi dia nawar, "Gimana kalo 20 (atau 30 ya? lupa lagi gue) aja Pak? Saya mahasiswa neeeh.... buru-buru...en ga bawa uang banyak..." Polisinya bilang gini donk, "Ya udah dek, gapapa 20 ribu aja. Nah, temen gue itu boncengan sama temannya lagi. pas temen gue mau kluarin dompet buat bayar denda, ternyata di dompetnya itu ada uang 50ribuan. Dia ga punya uang kecil. Terus temen gue bilang gini, "Wah pak, uang saya besar nih. Ada kembalian gak?" Respon polisi ini membuat gue yang denger ceritanya kaget bukan main en tertawa terbahak-bahak. Sang polisi bilang, "Oke dek, tunggu saya ke warung dulu ya." Intinya sang polisi mau beli sesuatu biar dapet kembalian uang kecil gitu. Habis itu, dikasihlah uang kembaliannya ke temen gue. ALAMAAAAKKK!!!


Again, gue jadi ga respek en parno sama polisi!!! Memalukan.




9 komentar:

  1. Ikut komen ah...
    Kadang mau jujur aja repotnya setengah mati. Ceritanya gw ditilang ma polisi gara2 jalan motor di lajur kanan di sukarno hatta pas udah deket cibiru. Gw ga mau damai di tempat jadi deh sidang di jalan riau.
    Hari kamis ke jalan riau, penuh sesek ngantri banget. kasih surat tilang ke petugas terus nunggu. Udah nunggu 30 menit,petugasnya manggil. Dia bilang kalo berkas gw ga ada di sana, masih ada di markas polisi en gw suruh ambil kesana. markasnya? di sukarno hatta deket gedebage....jauh....T.T

    Fine! gw pergi deh ke sana. Nyampe sana keliling2 cari kantor berkasnya. Pas ketemu, polisinya nyariin berkas terus bilang, " De, berkasnya udah di pengadilan. Biasanya memang kalo petugasnya ga nemu terus males nyari langsung aja orangnya dikirim ke sini. balik lagi aja ke sana"

    Doenggggggg!!!! Jauh panas haus itu,pak....T.T
    Balik lagi ke pengadilan, doengg lagi....
    Pas jam makan siang jadi nunggu pengadilannya buka sejam. En kali ini berkasnya ada, bayar langsung pergi.

    Doh..mau jujur kok repot -,-
    Tapi denger2 kalo ditilang bisa minta slip biru ato apa gitu yg duit tilangnya bisa langsung transfer bank ga usah ke pengadilan? Bener gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. oiiii Ko Tukang Bakmiiii.....lama tak mampir...kemanakah dirimu? masih jualan bakmi gak Ko? dah ada menu baru belon? hehehe :P

      buset, pengalaman Koko sampe sebegitunya?? ckckck. baca pengalaman Koko di atas aku jadi makin ga respek sama polisi. AAARGGHH!!! >o<

      kalo soal yg slip warna-warni itu, aku juga ga gitu jelas. Pokoknya kalo ada konvoi polisi gitu en nyetop sepeda motor, gayanya itu sok banget, mulai dari yang keluarin "buku sakti", kemudian sok ramah nanyain "Kamu tau gak Dek nglanggar apa?" Kalo jawab gatau pasti udah dijelasin nglanggar pasal sekian sekian blablabla...

      Hapus
  2. Halo :D
    mau komen bolah yah hehe
    Ciee yg parno sama pak polisi :p

    Beberapa waktu yg lalu waktu ke Bandung juga saya ditilang loh, tapi ga bayar disana karna kebetulan ada temen yang keluarganya anggota. hha
    Sebenernya setuju sih sama pak polisi, waktu itu saya pernah ada kerjaan gitu dan pak polisi bandung yg jd narasumbernya, kata mereka sih alasan utama bukan hanya utk menertibkan masyarakat dlm berkendara, tapi juga memberantas geng motor (agak heran juga sih mana ada geng motor pagi2 atau siang2) hha gpplah, sbg warga negara yg baik kita hanya bisa mematuhi peraturan yg dibuat pemerintah :p

    Let everyone be subject to the governing authorities, for there is no authority except that which God has established. The authorities that exist have been established by God.--Rm13

    Soal lampu motor, mungkin biar pangendara lain lbh silau kali yah hahahahahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Bang Frits! Ya tentu boleh comment donk hihihi. masak ga boleh :p

      kalo alasan polisi emang mau menertibkan masyarakat, yah jangan suka malakkin lah ujung2nya. Kalopun denda boleh, asalkan duitnya masuk ke pengadilan en bukan ke kantong sendiri...tapi aku jg tahu ini impossible banget. Mana ada yg tahan untuk ga masukkin duit tilang ke kocek sendiri? Menurutku cara razia kaya gini ga efektif en hanya memperburuk citra mereka di masyarakat. Padahal katanya polisi adalah pengayom & pelindung masyarakat. Huuu...pengayom apanya??

      terus kalo nyalain lampu motor di siang hari...menurutku boros2in energi aja sih :( masih tetep gak ngerti sama kebijakan yg satu itu.

      Hapus
  3. Aku pernah ketilang polisi sekali >.< pas mau pelayanan pulak... Gara2 melanggar garis marka (sejak saat itu aku selalu memperhatikan garis2 putih dijalan raya hahaha~)

    Polisinya bilang, mau diuruskan ato urus sendiri, aku pikir, diurusin itu bener2 diurusin, pas mau bayar, tiba2 ga DS (bayarnya pake uang yg mau aku perpuluhkan pula) akhirnya, aku bilang urus sendiri, polisinya rada dongkol gitu...

    dan tau gak? di hari H sidang, aku udah duduk manis di pengadilan, ternyata aku dianggap telat datang sidang, ditulis di situ sidangnya hari lain, padahal aku cek di kartu tilangku tanggalnya bener!!! astaga! akhirnya aku di pingpong, baru di tempat ke tiga aku menemukan SIMku.... dan jarak dari ketiga tempat itu tidak dekat... abis gitu harus bayar denda lagi karena dianggap ga datang sidang di hari yang ditentukan... ORZ!!! duitku terbang....

    Oh man, cuman bisa ngelus dada.... >.<

    *itu diatas belum termasuk kalo mau bikin surat kehilangan di kantor polisi.... eugh....

    Btw, di surabaya, ada satuan khusus, TIM SPEED. denger2 itu anti suap XD hahahah~ rompinya khusus, ada tulisannya. Yah semoga itu jadi titik terang kepolisian indonesia...

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang sungguh miris mendengar cerita2 di atas T____T tuh kan, yg aneh tu ya, kalo polisi katanya emang berusaha mau jujur, kok malah cemberut begitu kita mau urus sendiri?? dasar aneh.

      Baru denger ada TIM SPEED. Itu beneran anti suap?? jangan2 kelakuannya sama aja...:( Saking udah parnonya sama polisi neh!

      Hapus
  4. Nyehehehe...masih jualan dunk....^^
    Menu baru? ada kok...iga bakar!
    Tapi pernah juga sekali ditilang gara2 nyetit motor sambil bengong, lampu merah maen terus aja ternyata ada polisi.
    Polisinya nanya mau damai atau tilang, gw pilih tilang. Polisinya bujuk2 gitu deh suruh gw damai, bilang repotlah apalah. Tergoda juga sih, tapi tetep pilih tilang. Ehh..gak tau napa, polisinya ga jadi nilang malah suruh gw pergi.
    Ada untungnya juga jujur ^^
    ( tapi pernah juga sih damai sekali ma polisi ^^ )

    BalasHapus
    Balasan
    1. gelooo.. tuh kan, itu berarti tanda lagi kalo polisi itu emang ada maunya buat minta damai di tempat :( harusnya mereka bangga donk kalo kita minta sidang aja. Aaaarrrgghh.

      Hapus
    2. Serba susah ya...Kalo minta damai, artinya kita malah memajukan 'pemalakkan dan korupsi' kalo urus sendiri kita pun jadi serba susah. Masalahnya dalam watak orang Indonesia dan polisinya, cara damai itu sudah berakar ampe susah banget buat dicabut. Temen gw pernah tuh, mati2an minta disidang aja ama polisi yang nilang, eh...polisinya malah ga mau kasih, dia lebih suka damai di tempat aja wkwkwk...sepertinya kita harus lebih banyak mendoakan Indonesia. BTW, salam kenal ya

      Hapus

hey guys, please leave your mark print here! it give me a boost to keep writing you know! ^^