About Me

Foto saya
A beautiful girl in His eyes. A girl with a BIG dream, BIG vision, with BIG passions for her town. Interested in a lot of things. Talkative and longing to travel in many new places. Is thinking hard what she can do to her country.

Jumat, 03 Februari 2012

Kisah Cinta Ci Maurin & Ko Regi

Kisah percintaan Ci Maurin dengan Ko Regi, dimuat di Majalah Pearl-online magazine edisi Februari 2012 dengan tema God’s Written Love Story. Atas seizin mereka, saya mendapat kehormatan untuk mendengarkan secara langsung cerita mereka dan menuliskannya untuk majalah Pearl. Cerita ini saya tuliskan dengan menggunakan sudut pandang orang pertama tunggal berdasarkan penuturan mereka.


Ci Maurin

Sebelum gue berpacaran/courtship (CS) dengan Regi, gue mengalami pembentukan yang tidak mudah dalam hal relationship dengan pria. Dahulu gue memiliki emotional dependency dengan cowok, dan bukan bergantung dengan Tuhan. Hubungan gue dengan mantan yang terakhir berlangsung selama 2 tahun, dan butuh 2 tahun pula buat gue untuk benar-benar melepaskan pria itu dari hati. Saat itu Tuhan bertanya dalam hati gue, “Mau gak kalo kamu gak punya cowok dulu?” Dan setelah pergumulan ini dan itu, akhirnya gue pun menjawab mau. Saat itu gue memutuskan, kalo gue mau mulai suatu hubungan yang baru, kalo gue mau start CS lagi, gue gak mau lagi ngandelin feeling ato perasaan doank, tapi mau ikut dengan cara en jalannya God.
Gue “kosong” alias gak pacaran selama 3 tahun (termasuk 2 tahun pemulihan itu). Selama 3 tahun itulah gue membereskan hati gue semua-semua yang perlu dibereskan, terutama sebagai seorang wanita. Dulu ada 2 faktor fatal dalam diri gue yang perlu diperbaiki. Pertama, gue enggak depend on God, melainkan dengan hubungan dengan cowok2 dan mantan gue dulu. Gue sampe punya istilah sendiri untuk itu, yaitu “gantungan”. Gue jadiin cowok sebagai “gantungan” buat hati gue, kayak gantungan baju gitu hehe. Kedua, gue orang yang sangat keras, dominan, pingin show off, dan gak mau tunduk sama otoritas apalagi sama otoritas cowok. Gue pingin buktiin ke mereka kalo gue juga bisa.

Gue tidak ingat persis kapan ketemu Regi. Tapi yang jelas, gue mengenal dia telah lama sejak dia tertanam di komunitas gereja kami. Impresi gue akan Regi pertama kali, waaah gak banget hehe. Gue cenderung meremehkan dan underestimate sama dia. Gue liatnya, dia itu cowok yang sensitif banget…gak masuk itungan deh pokoknya. Justru Regi itu pernah ngecengin salah satu anak PA gue haha.

Kami jadian pada bulan Mei 2008. Tapi sejak tahu­n 2007, gue sudah ada feeling bahwa gue akan dipercayakan sesuatu yang lebih besar lagi, termasuk soal CS. Gue tiap akhir tahun selalu tuliskan rencana-rencana untuk tahun depannya di atas kertas A4 yang gue tempel di kamar. Nah pas itu gue katakan dengan iman, kalau di tahun 2007 itu, Tuhan akan percayakan sesuatu yang lebih besar, termasuk CS. Regi sendiri mulai berdoa untuk PHnya sejak Juli 2007, tapi dia belum secara spesifik doain gue, jadi ya masih milah-milah gitu. Bulan Januari 2008, gue pelan-pelan melepas dan menutup masa lalu gue. Maksudnya, gue gamau lagi nyimpen or nginget2 semau kenangan yang gue alamin bersama mantan. “Kebetulan” banget di bulan itu, first ex gue married, sedangkan second ex gue udah jadian sama cewek lain. Di bulan-bulan itu sendiri gue udah sering main sama Regi, tapi sampe Februari dia belum pedekate secara khusus ke gue. Baru deh di bulan Februari (gue lupa tanggalnya) dia nyatain perasaan ke gue. Gue bilang, belon bisa decide coz gue juga belon terlalu kenal dia. Dia sih fine-fine aja en kasih gue waktu untuk doain. Gue sendiri tanya ke Pastor Cahya (gembala sidang gereja kami), doain gak ya? Doain gak ya? Jujur perasaan gue pas itu masih fifty-fifty. Tapi setelah ikut langkah-langkah pre-courtship yang udah diterangin Pastor, ya ga ada salahnya didoain.

Aspek otoritas adalah penting sebelum dan ketika gue CS sama Regi. Yang pertama adalah papa gue sendiri, dan yang kedua adalah Pastor Cahya. Ke papa, gue ceritain tuh semua tentang Regi: background-nya, karakternya, dll. Gue pingin papa en keluarga gue juga bisa menilai Regi itu kaya gimana, coz blessing dari ortu itu penting banget. Gue percaya ortu kita tuh kaya punya indra keenam yang selalu tau apa yang baik buat anak-anaknya haha. Pas mereka ketemu Regi, respon mereka sih oke-oke aja J  Sedangkan dengan Pastor, gue juga tanya, oke gak nih kalo gue jadian sama Regi? Kalo Pastor bilang enggak oke, gue juga gakmau. Gue berani nurut apa kata Pastor, kalo enggak ya enggak. Kenapa? Soalnya feeling gue ga ikut main 100%.... Gue udah belajar dari pengalaman yang dulu-dulu, en gue juga udah commit bahwa di hubungan berikutnya gue ga mau ngandelin feeling, tapi mau pake jalan en caranya Tuhan. Selain mereka sebagai otoritas, gue juga mengizinkan teman-teman (peer groups) buat menilai hubungan kita sebagai pihak ketiga yang netral en objektif. Gue ga main berdua mulu sama Regi, juga gak pernah tutup mata en telinga soal masukan dari temen-temen.

Jujur selama tahap evaluasi itu, gue gak hanya mempertimbangkan Regi seorang. Gue juga mempertimbangkan beberapa pria lain. Bukan berarti pria-pria ini pdkt ke gue, gue juga ga ada feeling apa-apa ke mereka. Kira-kira ada 7 nama yang gue berasa berdampak positif ke gue. Tapi di antara nama-nama itu, gue hanya ingin memilih SATU. Pilihan yang gak akan gue sesali. Gue gak mau misalnya, gue pilih si A, tapi begitu jadian sama si A gue nyesel karena tiba-tiba gue ngliat si B ato si C kok lebih baik.

Akhirnya…. Gue kasih dia jawaban itu di bulan Mei 2008. Selama waktu itu ya adalah proses penilaian gue terhadap dia: seiman-sepadan gak? Sevisi gak? Gue juga berusaha mengenal dia gak hanya dari kita berdua doank, tapi juga dari ddnya, kakak PAnya, teman-temannya, terus gue juga liat how he treated others, his sister, and his mother, plus karakter-karakternya gue nilai juga.

Kenapa akhirnya gue milih Regi, itu karena gue ngliat iman Regi. Imannya bertumbuh, bukan iman-imanan doank. Imannya teruji! Ini gue liat dari kondisi finansialnya yang tiba-tiba hancur pas itu karena papanya Regi kena kanker. Tapi Regi ga mundur dari pelayanan, dia tetap melayani di gereja en di keluarganya. Bahkan dia berhasil membawa adik en papanya buat terima Tuhan Yesus sebelum meninggal. That’s why I said YES to him :)

Aspek lainnya yang gue pertimbangin dari Regi… gue tanya aja dia sudah commit sejauh apa dalam menjalin hubungan. Karena pas itu kan faktor umur juga berpengaruh. Umur gue pas itu udah 27 tahun bow... Ketika gue melihat bahwa dia memang sudah commit, ya melangkahlah kita ke dalam suatu hubungan yang serius.
Selama CS, the biggest struggle yang gue rasain adalah gimana kita bisa menerima satu sama lain en mengkomunikasikan setiap masalah yang ada. Gimana cara mengungkapkan uneg-uneg di masing-masing hati. Buat gue, lebih baik ada konflik daripada dipendem. Toh kita dari awal udah sepakat buat bener2 saling kenal. Jadi kalo ada apa-apa mendingan ngomong. Pernah berantem juga kok, tapi kuncinya adalah komunikasi dan keterbukaan. Ini nih nilai-nilai yang kami sepakati:

1.      Pertama dan terutama, God has to be the first and foremost in our relationship.

2.      Soal waktu: kapan kita bagi waktu buat pelayanan, buat keluarga, buat ketemuan en jalan berdua, serta buat diri sendiri.

3.      Soal duit! Penting loh ngatur soal ini mulai sejak CS. Kita sepakati siapa yang traktir. Jadi gak selalu kudu cowo yang traktir. Bisa cowonya, bisa cewenya, bisa bayar masing2. Kita juga membatasi diri buat ga foya-foya. Misal, diatur budget buat pacaran seminggu gak boleh lebih dari 200ribu. Nah, siapa yang mau berkati dalam budget segitu mah terserah kesepakatan masing-masing.

4.      Soal physical touch. Batasan fisik tiap couple beda-beda, tapi batasan yang kami tetapkan adalah pegangan tangan, merangkul, en kiss di dahi in special ocassions. Itu adalah garis kuning kami. Godaan buat nglewati garis mah ada lah ya… kami juga pernah melewatinya. Tapi kalo kita bener2 want to grow in Christ, kita bakalan sadar en cepet-cepet balik di garis yang telah kita tetapin.

5.      soal HOLY MATRIMONY!!! Selama ini gue liat, orang2 kalo pada mau married, kayanya urusan pemberkatan itu belakangan aja. Gampang gitu deh, bisa diselip-selipin. Justru resepsinya yang dibikin jor-joran. Gue bukannya mau nyombong, tapi gue percaya banget kalo pemberkatan selama nikah ini penting sekali. Gue justru spend a lot of time and energy to make sure that pemberkatannya berjalan baik. Resepsinya, yah gampang deh hehe. Toh juga cuma ngundang orang makan-makan doank apa susahnya sih :p

Nah, pas Regi nglamar, gue yakin-yakin aja to say YES sih hehehe ^^ soalnya setiap 6 bulan, gue pasti me-review hubungan kami. Ada 3 pilihan: a) gue sangat YAKIN untuk married en spend the rest of my life with him, b) gue ga yakin buat married tapi masih pingin jalan sama dia, ato c) gue ga yakin sama hubungan ini en lebih baik kalo diputusin.

Thank God kami bisa melaluinya dengan baik sampe ke jenjang pernikahan. Kami  menikah tanggal 10 Desember 2010 di Bandung. En pergumulan terbesar pas mau en selama married itu ya, apalagi kalo bukan soal duit? Financial stability and balance itu penting….! Pas itu gue sempet khawatir. Tapi gue ditanya Tuhan lagi, kalo misalnya calon suami gue orang kaya, punya pabrik, gue khawatir gak? Gue jujur jawab enggak. Tapi gue jadi sadar: loh, jadi berarti sumber rasa aman itu di pekerjaan donk? Bukan di dalam Tuhan! saat itulah gue baru mengerti, bahwa rasa aman di dalam Tuhan hanya didapatkan selama kita takut akan Tuhan.  Termasuk soal keamanan keuangan. Jadi yang gue liat dalam diri calon suami gue, ya, apakah dia takut akan Tuhan? Kalo dia orang yang takut akan Tuhan, gue ga akan ragu buat hidup bersama dia coz gue tahu rasa aman dia itu ada pada Tuhan, bukan pada pekerjaannya. Makanya I was absolutely sure to say YES when Regi proposed me.

Setelah menikah, gue juga ga kaget seperti yang dialami beberapa temen gue. I am married to Regi, the same person when we were in a courtship. Kita udah bener-bener saling mengenal pas CS. Penyesuaian yang gue lakukan ya paling cuma tanggung jawab baru, bukan karakter dari pasangan gue yang tiba-tiba berubah 180 derajat! Malah setiap perubahan dalam diri pasangan itu penambahan, perubahan ke arah yang lebih baik tentunya.

Gue rasa married sama asyiknya kaya pas CS. Jelas donk ya kita udah ga ada setrum-setruman lagi hehe. Tapi setiap fase memiliki keunikannya tersendiri yang kudu dinikmati. Ibaratnya kaya kita belajar dari TK, SD, SMP, SMA, en kuliah. Gue sih ga akan mau kalo harus jalan mundur or mengulangi lagi masa-masa itu. Married bukan berarti lu “bebas” sepenuhnya. Justru pas married, lu ga hidup lagi buat diri lu sendiri. Tapi lu hidup buat suami lu juga, buat kalian berdua. You’ve got to share life with him, in every aspect. You have to serve him and love him! Cinta pas married en CS itu beda. Tanggung jawabnya beda. Happy-nya juga beda hehe. I am happy with this marriage, but I was also happy in my CS’ moments. Gue si ga akan mau balik lagi ke fase yang dulu. I am happy to say that I reap the joyful fruits dari pembentukan karakter selama CS :)

Ketika ditanya momen apa yang paling berkesan selama CS, Ci Maurin justru lupa en hanya ketawa-ketawa. Tapi malah Ko Regi yang inget, termasuk detail soal tanggal-tanggal nembak dan jadian. Below is the story from his perspective, yang menurut gue bagus banget en bener2 complete each other. When we combine their story, we can see that God indeed worked in their love’s story…. God’s ways and timing are always PERFECT.
Ko Regi

Momen yang paling berkesan ya? Hahaha. Bagi saya ada dua. Pertama adalah ketika Maurin menerima saya jadi cowonya, en when we got married J Ketika saya mendekati Maurin, ada 4 orang cewek lain yang saya pertimbangkan juga. Dengan kata lain, ada 5 cewek, termasuk Maurin hehe.

Saya ceritain dulu: dulu saya ini termasuk orang yang minderan. Mungkin gara2 itu saya susah dapet pacar kali ya hehe. Dengan Maurin, itu adalah pacaran yang pertama kali sampai menikah (respon gue: haaaaah!!! ‘0’ salut maaan T.T). Dulu, cara pdkt saya ke cewek2 ya dengan cara-cara dunia. Sebelum jadian sama Maurin, saya mendekati 2 orang cewek dan dua-duanya gatot alias gagal total. Polanya juga sama, itu-itu aja. Saya kemudian bertobat, saya ga mau lagi kejar cewek dengan cara-cara dunia, tapi pake caranya God.

5 orang wanita yang saya katakan tadi, bukan berarti saya tabur sana tabur sini. Saya benar-benar minta bantuan Tuhan dalam menyeleksi wanita mana yang cocok untuk saya. Semuanya saya serahin ke God, karena Tuhanlah yang paling tahu kedalaman hati manusia, termasuk hati wanita yang sedang saya pertimbangkan saat itu. Yang jelas, prinsip seiman-sepadan mah harus ada.

Tapi tentu donk ada bagian yang harus saya lakukan. Apa itu? Saya sengaja “ikut main bareng” tiap kali ada 5 cewek itu hehe. Tapi saya sama sekali tidak melakukan pdkt intens ke salah satu dari mereka. Saya benar-benar ingin mengenal mereka HANYA secara komunal alias bareng temen2 yang lain. Saya tidak lagi mengirimkan sms-sms ga jelas. Saya hanya akan sms mereka kalo memang ada hal penting yang memang perlu dibicarakan di antara kami. Singkatnya, proses pensortiran dari 5 wanita menjadi 3 wanita itu termasuk lancar. Nah, dari 3 menjadi 2, sudah mulai beda-beda tipis. Apalagi dari 2 menjadi 1. Waah, itu butuh langkah iman juga sih hehe. Ketika saya memutuskan bahwa yang 1 itu adalah Maurin, saya sama sekali tidak menabur di hati wanita lain untuk berjaga-jaga kalau-kalau Maurin menolak saya. Selama menyeleksi 5 orang tersebut, saya memang sudah netapin gak akan main-main, gak akan asal tabur di hati wanita. Saya sampe baca bukunya Joshua Harris itu 3-4 kali!

Saya menembak Maurin tanggal 15 Februari 2008. Secara daging, itu adalah proses “penembakan” yang terlalu cepat, prematur gitu deh. Kenapa? Karena saya baru pdkt/kasih sinyal-sinyal ke Maurin itu selama satu bulan! Dan respon Maurin juga bisa dibilang mengecewakan secara manusiawi. Maurin bilang, “Gue belum bisa mutusin karena gue belum terlalu kenal lu.” Tapi anehnya, saya merasa damai sejahtera. Saya menembaknya ketika baru sebulan pdkt karena saya merasa ada dorongan yang sangat kuat untuk melakukannya. Saya percaya saja itu dari Tuhan. Kenapa saya bisa bilang itu dari Tuhan? Wah, saya gak tahu ya…. Untuk setiap orang kan prosesnya beda-beda. Saya tidak ingin menggeneralisasi bahwa untuk setiap orang pasti prosesnya sama. Dan ketika Maurin menjawab seperti itu, daging saya bilang, “Tuh kan! Gue bilang juga apa! Lu kecepeten nembaknya!” tapi saya malah fine-fine saja. Saya beri Maurin waktu sebanyak yang dia perlukan untuk menjawab, saya gak kasih deadline dah hahaha. Dan Maurin memang baru menjawab tawaran saya untuk CS itu tanggal 1 Mei 2008. Coba, mana ada sih cowok yang mau tunggu jawaban selama itu? :p

Ketika kami sudah CS, saya sempat tanya ke Maurin, “kecepetan gak nembaknya pas itu?” Ternyata jawabannya TIDAK! Saya baru tahu kalo sifat Maurin itu, kalau dia sudah suka sama cowok, dia pasti ga akan objektif dalam mendoakan cowo ini. Soalnya kan udah ada feeling, en yang namanya feeling itu ya pasti berpengaruh. (Kayaknya semua cewek gitu deh haha.) Kita justru kaya maksa Tuhan, “Ooooh Tuhaaaan. Dia itu buat aku bukan ya?? Bukan ya Tuhan??? tapi aku suka diaaaaa Tuhan….” Kalo yang namanya sudah suka sama orang, segala jawaban Tuhan pun akan kita artikan sebagai IYA. Pokoknya dibikin-bikin lah yang sesuai sama kedagingan kita, sekalipun jawaban Tuhan itu BUKAN. Naah, ketika saya menembak Maurin, dia sedang berada dalam keadaan netral. Dia tidak menolak saya, tapi juga tidak ada feeling khusus terhadap saya. Dan dia menanyakan ke Pastor Cahya apa yang harus dia lakukan. Ketika dia berdoa untuk saya, doanya benar-benar terserah mau Tuhan gimana, jadi bebas dari unsur egonya dia (gue pas denger takjub gile, aje gileeee waktu Tuhan itu emang selalu tepat!!!). Saya yakin Maurin juga sedang mempertimbangkan beberapa orang saat itu. Dan ketika dia memilih saya, dia memang benar-benar memilih saya dari semua kandidat lain hahaha.

Selama Februari-Mei 2008 itu, saya juga melihat bahwa Tuhan turut bekerja, baik dalam diri saya maupun Maurin. Di waktu-waktu itu saya sempat sakit DB plus hepatitis A, yah karena kecerobohan saya juga sih gak jaga kesehatan saya dengan baik. Selama sakit itu Maurin saya menengok saya beberapa kali dengan keluarganya. Justru ketika Maurin berniat untuk mengenalkan saya dengan papanya, saya sakit dan bukan dalam kondisi pdkt seorang pria yang seharusnya haha. Tapi justru selama sakit itulah, yaa Tuhan bekerja.

Faktor otoritas dan pelibatan teman-teman seiman memang penting disini. Beberapa kali kakak PA saya menegur dan saya disuruh baca bukunya Joshua Harris lagi sampe saya benar-benar ngerti esensinya haha. Saya juga punya teman cowo yang sahabat Maurin, sebut saja namanya X. Karena mereka sahabatan, tentu dia lebih tahu sifat-sifat Maurin donk. Saya “bersepakat” dengan dia, kalo ada sesuatu dari Maurin yang bisa mempengaruhi penilaian objektif saya akan dia, lebih baik tidak usah disampaikan, entah itu positif atau negatif. Misalnya, X tahu nih kalau Maurin bakalan “gayung bersambut” sama saya. Atau si X bilang, “Wah, Maurin mah lagi pertimbangin cowok lain!” Nah, 2 hal itu entah bisa buat saya jadi hopeless atau terlalu berharap sama dia. Saya udah ogah en males gituan, saya udah putusin saya hanya akan berharap sama Tuhan. Saya gamau pdkt pake cara dunia lagi…. Kalau ditolak, waduh pemulihannya aja udah borosin waktu hehe.

Singkat ceritanya, yaaa seperti itulah :) Dari proses seleksi, pdkt, sampai ke nembak Maurin, saya bener2 andelin Tuhan aja. Sekali lagi, saya ga bilang loh ya kalau setiap orang pasti atau harus begitu. Hanya Tuhan yg tahu kondisi setiap pria dan wanita. Tinggal kita mau nurut cara-Nya Dia aja ato enggak hehe. 


***


Below are their wedding pictures. I have obtain their permission to get this pictures and publish them on my blog. With all respect, I beg you not to publish this pictures for any reasons.






This picture is one of my favorite, ketika Ci Maurin sambil nangis meluk Daddynya. Ci Maurin itu dekeeet banget sama Daddynya, en tampilan Daddynya kaya engkong2 di cerita persilatan gitu. Kocak abis, rambutnya sampe dipanjangin en dikepang hahahaha. 

Can you feel how holy the matrimony was from the pic?? I cried T.T that was the first time I cried in a wedding!! Sebelumnya, gue ga pernah nangis di acara pernikahan manapun. Tapi pernikahan yang ini was totally different, and I could see how the Holy Spirit was clearly present.

Happy wedding, Ci Maurin & Ko Regi... your marriage is really a blessing for us :') Biarlah lewat kehidupan baru kalian, nama Tuhan boleh dimuliakan lagi.




9 komentar:

  1. I'm so blessed baca cerita mereka pas baca di Majalah Pearl edisi Feb ini,
    and jadi makin belajar, and ngebuktiin bener2 siapapun pasti punya cerita cinta indah dan memberkati klo ngandelin Tuhan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. aku sendiri yang liat fotonya berkali-kali, masih serasa takjub.... aduh if only you could be in their wedding!! Resepsinya tuh sederhana, yah ga semewah di acara kondangan yg lain. Tapi pemberkatannya, bener2 WOW WOW WOW. Bukan wow dalam arti megah meriah, tapi hadirat Roh Kudus benar2 hadir T_________T

      Hapus
  2. Tuhan ga pernah habis bikin cerita...:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. emaaaaang :P hahahahaha. en cerita cintanya selalu indah ya. Dibandingkan cerita cinta yg kita tulis dg pena kita sendiri, halaaah itu ga ada apa2nya wahahaha.

      Hapus
  3. Betoll...proses yang Tuhan kasih yang bikin ceritanya jadi indah..:D

    BalasHapus
  4. Terharuuu.. Aku jg udah baca ceritanya di Majalah Pearl & trnyt di sini ada bonus foto2nya, hehe.. Keren bgt Majalah Pearl edisi kali inii, God written love stories-nya bener2 aww bgtt (aww bgt tuh gimana ya??) wkwkkwk.. Pokoknya sangat memberkati & aku jg mau dibikinin my own love story sama Tuhan =D
    Btw Ko Regi & Ci Maurin ini siapamu, Nik?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mereka cici & kokoku di gereja hehe. Jadi ya bisa dianggap sodara-sodari rohani yg lebih tua gitu. Kisah hidup & percintaan mereka memang so inspiring banget Syl. En Ci Maurin itu, cantiknya benar2 cantik yg dari dalam. Wajahnya benar2 biasa aja, but you'll see that there is something wonderful in her, which attracts anybody else to come to her.

      Hapus
    2. Huwaaa.. Keren bgtt.. Bahkan kisah percintaan mereka pun memberkati banyak orang.. Kaguumm

      Hapus

hey guys, please leave your mark print here! it give me a boost to keep writing you know! ^^