About Me

Foto saya
A beautiful girl in His eyes. A girl with a BIG dream, BIG vision, with BIG passions for her town. Interested in a lot of things. Talkative and longing to travel in many new places. Is thinking hard what she can do to her country.

Kamis, 23 Februari 2012

East Java's Holiday (Part 6): Mount Bromooooo ^^

Dari semua posting tentang Holiday di Jatim, gue paling seneng sama yang part iniiiii ^^ Soalnya ini bener2 pengalaman yg baru banget, mau liat matahari terbit di Bromo hehe. Kami berangkat dari hotel dari jam 12 malem. Dari post-post sebelumnya, bisa dibayangin kalo kami capek banget (tapi juga hepi banget) jalan-jalan seharian penuh dari pagi sampe malem, terus masih lanjut lagi ndaki Bromo sampe besok paginya. Jadi yaaah, kami transit di hotel cuma buat mandi en packing barang lagi. Tidur bisa di mobil hehe.


Buat yang pingin wisata kaya gini harus dijaga banget kondisi tubuh ya, jangan sampe kecapean apalagi stamina drop. Ntar gak enjoy liburannya. Bahkan gue sampe wanti-wanti sopirnya biar gak ngantuk or ga capek. Thank God banget, sopirnya itu selain gaul, juga udah sering ndaki Bromo. Gak keitung lagi katanya haha. Coz dulu pas zaman mahasiswan, dia ikutan kaya mahitala gitu.


Dari jam 12 malem, kita beneran udah standby. Pake bajunya juga udah berlapis-lapis karena di Bromo bakalan duingiiiin sekale. Napas kita sampe berkabut hehe. So kalo ada yg berminat liburan ke Bromo, sedia jaket tebal itu suatu keharusan. Kami juga udah bawa bekal berupa roti en susu.








Daerah Bromo terbagi menjadi 3 kabupaten. Kabupaten Probolinggo, Pasuruan, en satunya lagi gue lupa haha.... Kami tidur selama perjalanan di mobil, toh juga jalanan udah gelap jadi ga ada lagi yang bisa difoto.


Setelah itu kami sampai, tapi belum ke Bromonya (masih butuh waktu sekitar 45 menit-1 jam lagi naik jeep). Ceritanya baru masuk sampe ke dasarnya banget lah. Mulai disitu, kita bakalan diserbu sama orang-orang yang jualan sarung tangan, kaos kaki, topi, sweater, syal, sampe sewa jaket tuebel. En yang gue gak suka tuh, mereka jualannya maksa. Makanya, mending udah bawa semua perlengkapan dari rumah: Kaos kaki, sepatu kets (wajib lah!), sarung tangan, topi, syal, sweater tebal, en jaket. Tapi karena gue dodol lupa bawa sarung tangan en topi, jadi ya beli deh. Gue beli habis Rp 60.000! Harga sarung tangan cukup terjangkau, Rp 15.000 per pasang. Bahannya juga tebel, walaupun kasar. Tapi harga syalnya itu beeeh.... Rp 45.000. Yaaa sebenere kasian juga sih, soalnya penduduk Bromo kan juga mengandalkan pemasukan mereka dari turis2 yang dateng. Mereka jualan perlengkapan buat ndaki gunung, jasa sewa toilet, makanan, sewa kuda, en jeep.


Oh ya, selain jaket tebal yang kita pake, kita memang harus sewa jaket 1 lagi dari mereka. Tapi jangan salah, jaket sewaan itu tebelnya bener-bener super duper tebel. Luarnya dari plastik sedangkan bagian dalamnya berbahan wool, jadi kita kerasa hangat tapi bagian luarnya juga water proof. Dan mereka sewain jaketnya itu cukup murah, Rp 10.000 per jaket. Nanti habis ndaki, jaketnya dibalikin lagi. Jadi di foto-foto ini, itu bukan jaket milik kami melainkan hanya jaket sewaan. Karena sekalipun kita udah pake baju biasa + sweater + jaket, bakalan masih kerasa dingin. Makanya perlu banget tuh sewa jaket.



Neduh dulu di warung sambil minum kopi or susu panas. Segerrr rek. Di foto itu kami udah sampe ke tempat pendakiannya, tapi belum ndaki. Di bagian bawah ada banyak warung yang buka. Sebenere kami masih ngantuk banget siih.... 








Hitler en Stalin lagi berpose.

Tuh kan matanya masih segaris gitu.



Nah, itu udah mulai ndaki. Masih gelap banget.... itu sekitar pukul 3.30 WIB. Dingiiiin, berkabut, en hujan. 





Serasa di Beijing ya kya kyaa kyaaaaa ^^
Betewe tau gak :( Karena cuacanya hujan en berkabut tebal, kita ga bisa liat matahari terbit!! Huaaaa. Padahal kita udah tongkrongin 2 jam loh, dari jam 4 pagi sampe jam 6. Akhirnya semua pengunjung pun berbalik dengan kecewa.... Kita datengnya salah musim sih, dateng pas bulan Desember. Harusnya tu di bulan Agustus. Dan Bromo memang rame turis sekitar bulan Juli-Agustus, en bisa liat matahari terbit juga. 


Hari sudah terang. Sudah pukul 07.00. Di bagian bawah pendakian, dekat warung-warung tadi, banyak mang-mang yang jualan jagung bakar. Per bijinya Rp 5.000, en enak loh. Ada rasa asin en pedas. 



Kaya gini nih suasana pendakiannya. Menurut mitos, setiap orang yang mendaki sampai ke puncak en menghitung anak tangga, pasti hasil hitungannya beda semua. Ya gue sih gak ngitung, kurang kerjaan amat haha.



Kaya di luar negeri yah yayayaya ^^



Kabutnya tuh seperti ini.






Betewe, foto-foto di atas itu baru tempat buat liat matahari terbit. Belum ke gunung bromonya. Nah di bawah ini juga gak kalah seruu....




Di belakang itu Gunung Batok. Gue lupa tuh gunung masih aktif ato gak ya. terus tanahnya emang berpasir, bukan karena pasir betulan tapi dari semburan lava Gunung Bromo.






Di belakang keliatan kan ada jeep berderet-deret. Itu memang kita harus sewa jeep, coz liat aja lahannya. Berpasir gitu. Mobil biasa pasti udah ancur or remuk kalo lewat medan seberat itu. En tanahnya juga luaaas bow. Selain itu, menyewa jeep merupakan "peraturan tidak tertulis" karena jeep merupakan sumber pemasukan utama penduduk disana. 1 jeep itu bisa muat 5 orang penumpang: 1 orang di depan dekat supir, dan 4 orang lainnya di belakang. 1 jeep biayanya Rp 350.000, dibagi berlima (tergantung jumlah peserta). Jeep ini bakalan nganter kita sampe ke Gunung Bromo en nganter balik lagi.


Nah, setelah sewa jeep, kini giliran sewa kuda hahahaaha :D  Konon, jeep dan kendaraan bermesin itu gak boleh masuk sampe ke batas tertentu. Gak sopan, ora ilok. Makanya kita sewa kuda. Bisa sih kalo mau gak nyewa, tapi ya sayang gitu loh xixixi. Apalagi medannya kan luas. Kalo gak capek jalan di padang seluas itu habis dari ndaki sih ya monggo-monggo aja jalan kaki hehe. Harga sewa 1 kuda itu Rp 75.000-Rp 100.000, tergantung kita pinter nawar ato enggak :p itu dianter bolak-balik, mulai dari kita turun di jeep, naik ke kawahnya, en balik lagi.


Dari kami berlima, hanya Devi yang gak ikut naik kuda coz dia males hehe. Jadi Devi cuma duduk-duduk di warung. Disana juga banyak warung loh, jual makanan en minuman hangat. Kaya kopi panas, susu panas, pisang goreng, bakwan, pop mie, dll. Tapi harganya masih terjangkau kok. Satu gelas susu panas itu dihargai 4000, pop mie per-bungkus 5000, en goreng2an sekitar 1000.





A knight on a white horse. Not in a shining armor but wrapped in a thick jacket!! Hahahaa ^o^


















Seluas itu tuh padangnya





Jeep-jeep yang pada ngantre



Pemandangan yang diliat dari atas. Gue pingin banget loh naik kuda tapi kudanya tuh lari di tengah-tengah padang itu. Kan keren kayanya hehe.















warungnya tuh model2 kayak gini. Betewe, rada susah nyari toilet.... So gue saranin sih kita pake pampers biar kalo mo pipis gak ribet hehe. Soalnya karena udara dingin banget, kita pasti beser. En uang gue tuh habis disana bukan buat makan tapi buat biaya kencing T____T 



Di tengah-tengah padang pasir ternyata ada candi juga. Tapi gue gak kesana, cuma motret dari kejauhan aja.








Itu tuh orang yang mau liat kawah Bromo kayak apa. Tapi gue gak ikut, gue naik kudanya cuma sampe di dasar terus balik lagi. Hanya temen2 cowok yang sampe naik ke atas. Soalnya, papa gue udah wanti-wanti, takut kalo-kalo gue jatuh. Tangganya sih memang terjal... walopun ada pegangannya. Tapi begitu sampe di atas, itu bener2 langsung kawah en kalo kita jatuh, bahaya banget, coz tanah juga licin en udah ga ada pegangan apa-apa lagi. That's the thing my dad was so afraid of. 





Itu tuh gambar kawahnya. Jadi begitu kita sudah sampe di puncak, beneran langsung longsoran tanah begitu, gak ada pagar or pembatas apa-apa lagi. Ngeri kan hehe. Ngeri-ngeri senang :P Btw, foto ini diambil dari kameranya Hong-hong.












Mau tahu gambaran parahnya jalan tuh seperti apa? Ini foto diambil dari dalam jeep pas jalan pulang, balik lagi ke tempat parkir mobil sewaan kami. Banyak aspal sudah mengelupas disana-sini, banyak jalan yg udah telanjang alias berupa tanah en batu doank. Apalagi kalo musim hujan. Wiiiiw. Banyak genangan air dimana-mana. Makanya butuh mobil setangguh jeep buat melewati medan beginian. Gue jadi kagum sih sama Suku Tengger yang kuat-kuat. Bagi mereka, udah biasa banget buat naik turun gunung buat memandu para turis, baik turis lokal maupun wisatawan mancanegara. Selain itu mereka juga kan harus turun gunung buat beli bahan2 pokok, yang nanti dijual lagi (dengan harga lebih mahal tentunya). Sedangkan gue..... 3 jam tergoncang-goncan di dalam mobil aja badan rasanya udah remuk hahaha.












Naaah. itulah foto-foto tentang Bromo. Menarik yaaa ^^ Habis dari Bromo, kami langsung pergi ke Surabaya. Gak langsung main, tapi ngaso duluuuu setengah hari setelah badan remuk redam di dalam jeep hahahaa. That will be in another post. Stay tune!! ;)

6 komentar:

  1. aq ga males naek bromo nik..=.= cuma takut naek kuda ma takut kejegur kawah e..haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. DEVIIIIIIIIIIII. nongol juga dirimu hihihi. seneng loh aku baca commentmu ^^

      itu kudane ndak bakal naik sampe kawah Dev, jadi cuma nganter sampe di bawah tangga tok. Jadi kita naik tangga dewe. Cuma ya tetep medeni sih nek kepleset...makane aku jg gak berani naik en cuma sampe dasar tangga itu. Waah eman lo koe gak ikut numpak. Asik banget padahal hihi.

      Hapus
  2. BROMO : Tempat yang deket cuma belum ke sampean nih nik, pengen banget kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ada waktu, kesana aja Fel. very very recommended lah. Kalo pingin bisa liat matahari terbitnya tuh bulan Juli-Agustus. Tapi kayanya bakalan so crowded karena itu kan musim liburan tuh.

      Hapus
  3. Kereeeen~ perasaan aku tinggal di surabaya belum pernah ke tempat wisata di jatim sebanyak itu LOL hahahaha~

    Ditunggu laporannya waktu jalan2 di sby :) hohoho~ next time klo ke sby dan sekitarnya, aku ikut nganterin XD heheheh~ Gbu~

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh yaa??? mosok to Ci hahaha. haruse dah pernah lo ya :p iya ni cerita masih ada sambungane lo, belum rampung haha.

      Hapus

hey guys, please leave your mark print here! it give me a boost to keep writing you know! ^^