About Me

Foto saya
A beautiful girl in His eyes. A girl with a BIG dream, BIG vision, with BIG passions for her town. Interested in a lot of things. Talkative and longing to travel in many new places. Is thinking hard what she can do to her country.

Kamis, 23 Februari 2012

East Java's Holiday (Part 5): Curug Coban Rondo en Batu Night Spectacular

Hola hola. This is the 5th part of my journal of east java's holiday. Bagi yang mau baca sebelumnya, silakan langsung meluncur ke link sebelumnya ya hehe (lagi males kasih link nih =.=). Tapi kalo mau langsung baca disini gapapa sih :p 


Naaah. Habis seharian puter-puter ke Jatim Park en Batu Secret Zoo sama Museum Hewan itu, kami sebenarnya bingung mo ngapain. Soalnya jam 12 malem hari itu juga we were going to Mount Bromo right away. Kenapa jam 12 malem? Soalnya kami mau ngejar liat matahari terbit hueheheh. En perjalanan dari Malang ke Bromo itu butuh waktu 2-3 jam, plus ditambah 1 jam naik jeep sampe ke tempat pendakiannya. Ada di post habis ini deh haha. Nah, untuk membuang waktu tiba-tiba terpikirlah buat main ke Coban Rondo (idenya si Ronny sih. Temen gue yang satu itu emang tau tempat-tempat wisata yang bagus di hampir tiap daerah). Yo wis deh akhirnya kita meluncur kesono....



Buat yang belon tau, Coban Rondo itu air terjun. Kenapa dinamai Coban Rondo, gue gak tau hehe. Tapi denger-denger sih.... Dulu tuh ada seorang putri raja yang kabur dari istana gara-gara dia gak mau dinikahkan sama seorang pangeran or bangsawan gitu. Dalam pelariannya, si putri ini tinggal di hutan yang ada air terjunnya (so it says). Entah kenapa entah gimana, sang putri tetap awet muda saat tinggal di hutan itu, dan stay perawan alias jadi rondo. Sedangkan kata "coban" artinya itu coba-coba, mau njajal alias nyicipi kepiye rasane tinggal di hutan tersebut. Soalnya begitu kabar menyebar, hutan tempat tinggal sang putri itu jadi terkenal banget en banyak orang yang jadi pingin tinggal di hutan, entah semedi kek ato apa, biar bisa awet muda. Holoh holoh....



Tanpa banyak babibu, mari kita langsung melihat foto-fotonya. Perjalanan dari Jatim Park kesana itu baguuuus syekali lo. Kira-kira 45 menit naik mobil.


Itu tuh pemandangannya. Agak kehalang sama pohon-pohon pinus. Udaranya udah mulai duingiiin.


Terus kita foto-foto bentar deh disitu. Gue keliatan ndut banget ya T____T well... itu karena pengaruh baju *alasan!!* Tapi emang tuh bajunya gede jadi ya badan gue keliatan besar :p selain itu.... kan hawanya duingin tuh, jd bukan salah gue donk kalo bawaannya pingin makan melulu :p




Naaaah. Akhirnya sampai juga di air terjunnya! Tiket masuk kalo ga salah itu 5000 per-orang. Kita agak masuk ke tengah hutan dulu. Tapi ga jauh kok, ya kira2 500-600 meter lah. Udaranya dingiin bow. Tapi masih bisa ditahan hehe.










Ada kejadian unik pas mau pulang. Mobilnya kagak bisa distarter/diidupin pake kunci otomatis! Yang pake tombol yang bunyi "klik klik" itu lo. Gak tahu tuh kenapa. Bisa sih kalo dibuka manual, tapi terus sirenenya akan meraung-raung en asli itu budek banget di kuping. Kuncinya sudah dipukul-pukul en digosok-gosok *i know it sounds weird =.=* tapi masih susah nyala. Akhirnya, sama penduduk setempat dibantu buat bongkar kuncinya, siapa tahu ada baterai/chip yang geser. En buka kuncinya itu juga pake kawat yang udah dibengkokkin haha. Setelah dibongkar, bisa nyala deh :D 
Habis itu, kami lanjut perjalanan buat ke BNS (Batu Night Spectacular). Batu dulunya tuh 1 kabupaten sama Malang, tapi sekarang sudah misah sendiri. Udaranya makin dingin, tapi pemandangan di sepanjang jalan juga makin indah loo.... Kaya gini nih:








Sebelum ke BNS, kami melewati dulu Kota Batu (lucu yah namanya, masak kota namanya batu). Kota Batu itu ditata bagus sekali, terutama alun-alunnya. Jadi setiap sore pasti rame dengan orang-orang. Alun-alun jadi tempat yg enak buat nongkrong, jalan-jalan, en beli camilan. Asri banget deh. Gue jauh lebih suka tinggal di kota yang kaya gini (Malang en Batu) daripada di Jakarta yg udah penuh sesak, panas, en macet. Huaaaa.



Contoh jajanan yang ada di alun-alun kota batu.


Itu gue beli jajanan yg dicelup ke cairan coklat air mancur (chocolate fountain). Tau kan? kayak yang biasa ada di mall-mall gitu. Bisa coklat coklat or coklat putih. Tapi yg dijual mang-mang ini cuma coklat yg warna coklat aja. Jajanan yg dijual gak cuma buah, tapi ada juga donat polos en kue ketan. Yummyyyy :9 1 tusuknya isi 3 biji, harganya Rp 1500.


Tuh, taman kotanya kayak gitu. Asri banget kaaaaaaaaaan >o< Betah lah lama-lama disitu.


Menikmati jajanan di alun-alun Batu xD


Ada air keran yang langsung bisa diminum loh. ASLIiiii..... jadi serasa kaya di Jepang xixixi. Betewe di kota-kota besar lain udah ada air keran siap minum belon sih? Kok gue taunya baru di Batu doank yah. Di Bandung belum ada.




Sebelum lanjut ke BNS, foto-foto dulu ^^




Naaah. Sehabis nangkring di alun-alun Batu, akhirnya kami lanjut lagi ke BNS (Batu Night Spectacular). disebut BNS karena disitu tuh ada kota lampion en wahana permainan lain. Lampionnya keren-keren loh guys, dibentuk macem-macem gitu deh. En BNS ini setiap hari rame pengunjung, apalagi pas musim liburan kaya kemarin. Walaaah penuh banget. Tapi tetep terasa nyaman, tetap tertib. En we really really enjoyed it :D



Di foto-foto ini gue gak ikut masuk ke kota lampion karena gue asyik main wahana. Wahananya itu kayak di Dufan, ada kicir-kicir, halilintar, bom-bom car, ayunan liar (gue lupa nama persisnya apa tapi itu ayunan yang kita bener-bener diayun-ayun sampe ke ataaaaaas en puaaaas banget) en sepeda terbang ato apa gitu lah. Pokoknya naik sepeda tapi yang diputer-puter en dijungkirbalikkin di atas wohohoho ^o^ Sedangkan 4 orang temen gue pada masuk ke kota lampion. Gue sih gak mau karena gue pingin coba wahana2 itu yang memacu adrenalin. Sayang noooh udah ke Batu, jadi ya aji mumpung gitu deh  xD  Bahkan di Dufan pun belon ada yang namanya sepeda terbang :p Sayangnya gue ga bawa kamera. En gak mungkin toh gue foto diri gue sendiri pake BB, jadinya ya ga punya foto-foto wahananya deh. Gue sama sekali gak nyesel meskipun ga masuk ke kota lampion. Pikir gue, "aaaah kota lampion ya cuma gitu-gitu doank lah." En emang bener wahahaha. 


Rada krik krik juga sih, gue naik wahana itu sendiri, sementara 4 orang temen lainnya pada liat-liat lampion. Jadinya ya gue triak-triak sendiri, jerit-jerit sendiri di atas wahana, apalagi di sepeda liar WOAAAAAA. Ini nih kota lampionnya:








































Gimanaaaa? Bagus gak? once again, gue sama sekali gak nyesel ga ikut masuk kesono wakakakakak *ROFL* 

Bersambung dulu ye, habis ini langsung foto-foto ke Bromo :)




1 komentar:

  1. Ini nih nik salah satu enaknya jaman kuliah (alias belum kerja), karena liburnya lumayan panjang pas tiap ganti semester,banyak waktu jalan2

    BalasHapus

hey guys, please leave your mark print here! it give me a boost to keep writing you know! ^^