About Me

Foto saya
A beautiful girl in His eyes. A girl with a BIG dream, BIG vision, with BIG passions for her town. Interested in a lot of things. Talkative and longing to travel in many new places. Is thinking hard what she can do to her country.

Kamis, 19 Januari 2012

A Time to Grow Up

Ini berhubungan dengan cerita tentang tawaran kerja yang gue post kemarin. Di satu sisi, gue sangat bersyukur & bersukacita dg kasih setia-Nya yang besar, gue bisa dapet tawaran kerja cepet. Tapi di satu sisi, gue juga merasa takut dan gentar.Kenapa? Gue takut, saat kerja nanti jauh dari Tuhan. Gue takut suatu saat bisa-bisa terlalu sibuk dengan dunia kerja, terlalu cape, en ga punya saat teduh lagi dengan Dia. Karena gue sadar betul, dunia kerja itu suatu realita yang sangat berbeda dengan dunia mahasiswa. Kita dituntut dengan suatu tanggung jawab yang lebih besar, apalagi kalo kerja dengan perusahaan orang lain.


Gereja gue di Bandung sangat mewanti-wanti akan hal ini. Dikatakan, keputusan untuk memasuki dunia kerja adalah sesuatu yang sangat "RAWAN", serawan meninggalkan tahap single ke dunia pernikahan. Rawan, karena either you are still in God or you leave Him.  Kita akan memasuki dunia kerja, yaaah "dunia baru" yang semuanya serba dikejar target. Bukan berarti gereja gue sangat anti dengan dunia kerja. Enggak. Gereja gue justru sangat mendukung jemaatnya yang misalnya mau meninggalkan kota Bandung untuk kerja ato lanjut studi di kota/negara lain. Tapi gereja gue sangat menekankan pentingnya untuk tertanam di gereja lokal disana, gereja yang benar-benar hidup dimana kita bisa bertumbuh. Kalo enggak, ya mentallah sudah.  


Nah, gue jelas gamau ninggalin Tuhan. Gue gamau nantinya hidup hanya untuk mamon alias duit.... Gue gamauuuuu T.T Gue gamau kerja hanya untuk cari duit. Buat gue, my work is my ministry. Gue kerja untuk ngembangin diri gue. Ya ga muna juga sih, gue juga butuh duit, butuh gaji buat hidup. Tapi gue mau tanamkan en latih diri gue, bahwa uang adalah penambahan alias bonus. I'm sure that God is also there in my work.


Tapi gue sempat ketakutan dan gentar selama beberapa saat.... gue bergumul, apakah gue akan mengambil tawaran kerja ini atau tidak? Kalo iya, hal yang sangat sangat gue takutkan adalah itu tadi: jauh dari Tuhan. Kalo gue keterima, pekerjaan di pabrik itu sungguh menuntut banyak waktu, energi dan tenaga. Lingkungannya juga ga begitu enak. Tangerang itu puanas bow, gue kerja di daerah industrinya.... di daerah Legok, belakang UPH. Selain itu, juga sering tercium bau yang ga sedap, entah itu bau limbah pabrik atau bau kotoran kambing (soalnya gue sempat liat kok ada 3-4 ekor kambing sliwar-sliwer di sana-sini hehe). Pabriknya luaaaasss sekali. Dan sebelum jadi CRO, gue akan ditraining selama 3 bulan untuk mengetahui seluk-beluk proses pembuatan sepatu. Yah kalo kagak, kalo gue jadi CRO ntar en nganter tamu2 dateng buat liat-liat perusahaan en tanya-tanya soal sepatu, gue gak bisa jawab gimana? mateng sudah. Memalukan haha. En i know that it's not gonna be easy. Calon boss sendiri sudah ngomong hal itu. Gue akan kerja dari jam 8 ato 9 pagi, sampe jam 4-5 sore. Dan untuk gue yang masih pemula, kesiapan untuk pulang lebih larut dari jadwal yang ditentukan itu mungkin sekali. Haduuuh, gue udah bayangin pulang kerja pasti cuapek.... besok kudu bangun pagi, gatau sempet saat teduh ga ya.... Gue udah tanya-tanya sama temen2 di Tangerang soal gereja, dan kalo bisa deket sama tempat kerja gue *hahaha maunya!!* Kalo temen2 ada yang ngerti gereja disono, please beritahu ya, i need your info ^^



Hal lain yang bikin gue mikir: terima kerja ato gak ya? Adalah soal pindahan. Gue males banget packing en pindah2, apalagi barang gue di Bandung buanyak.... ada tv, dispenser, rice cooker, printer, juga berjibun buku dan baju plus rak-rak buku. Hmmm gue harus nyewa mobil pindahan. Yang jelas sih sebagian barang akan gue kirim balik ke kampung halaman hehe. Tapi yaaa intinya gue males pindahan lah :p Terus masih harus cari-cari kos disana. Kalo bisa sih gue pingin cari kos yang murah tapi layak (boleh pasang tv en kalo bisa ada inetnya), yaa di bawah 1 juta lah hehe. Ada gak ya? :p Kalo 1 juta ke atas sih, mungkin layak huni.... tapi ga akan sesuai dengan gaji gue. Masalah transport juga kepikiran. Kalo kerja nanti, gue akan pulang pergi naik apa? Gue sama sekali buta soal Tangerang.... there's a big chance that i will bring my motorcycle with me. Tapi kendalanya ya itu tadi, cara ngangkutnya gimana ya??? Bisakah diangkut dg mobil box? Aaaah pusing pusing @.@


Hal-hal di atas sempat membuat gue merasa, LAGI-LAGI, sangat takut dan gentar untuk melangkah. Rasanya tuh pingin mundur aja.... T.T Tapi berkat dukungan, semangat, dan doa dari teman-teman bloggers (yeaaah, you!!), gue jadi dikuatkan lagi. Really thank you buat Mbak Dhieta, Mbak Mega, Kak Martha, en Bang Morris buat ini..... Juga dengan dukungan dari cici-koko rohani gue. Berikut adalah chatting BBM gue dengan salah satu cici dan koko rohani di gereja. Gue share ini, dengan harapan bisa menguatkan kalian yang sedang bergumul juga dg dunia kerja.


1. Dengan salah satu cici rohani gue yang sekarang kerja di Jakarta:
Cici rohani (C): "jangan takut, saran cc pertama.

In love, there is no fear....

God is with you wherever you go

And he is faithful, though we are not
Kalo pengalaman cc, ya cc ngalamin naik turun juga. Ada saat-saat dimana cc kerasa jauh dari Tuhan...

Karena kerjaan cc tu bisa mpe pagi jam 2 baru pulang. Pulang tidur langsung cape banget. Pagi-pagi bangun lgs siap2 kerja. 
Tapi kaya gitu terus... Cc krasa kosong.
Terus cc repent, cari Tuhan lagi. 
And ternyata Tuhan setia.... never forget nor forsake us. 
And ternyata God even was with me, helping me in my work."



Gue (G): "Terus Ci??? usaha cc gimana?? Manajemen waktunya??"


C: "I just feel God's love soooo unconditionally... 
I ask God's favor.
And justru, cc tu belajar. Untuk bawa Tuhan, untuk connect ke God setiap saat. Even in my workplace. 

Kadang cc break 1 jam cari ruangan sendiri, buat doa, ngobrol, en curhat ama God. Dan Tuhan ada tuh.
Di tempat kerja juga. And enak banget. Kerja juga jadi seneng karena ada yang nemenin.


G: Jadi masalahku itu, aku hanya merasa takut ci, Gentar sekali. Malas pindahan juga iya hehehe :p
Coz selama ini kan selalu diwanti-wanti di gereja, kalo kerja jangan jauh dari Tuhan. Either u r in Him ato malah murtad skalian.... Nah itu yang bikin aku gamauuuu.... Aku juga bingung gimana yah cari gereja buat bertumbuh....
Makane aku tanya pengalaman cc dulu gimana. Semua orang nguatin aku tapi aku tetap merasa takut.


C: Nik, kamu harus siap-siap dg perubahan. Karena new level akan ada new devil.

Kamu jangan pernah takut melangkah. Ketakutan adalah salah satu pencuri destiny. Kamu baca di Joshua 1, ayat 6-9.
Tuhan dg jelas mengatakan, "Jangan takut karena AKU menyertai engkau KEMANAPUN ENGKAU PERGI."
Cc dulu banyak banget tembok pas mau ke jkt. Cc dulu ama gcom (nama gereja gue di bandung) jg ngrasa takut. 
Tapi ada 1 hal dalam diri cc yang UNSTOPPABLE.
cc just can't keep it!


G: Apa itu????


C: And i cannot help it. but GO. 
Ada satu desire dlm diri cc nik. It's kind of vision/calling... That make me wanna go.
It felt if i were keep it, and stay in comfort zone, I am killing my own destiny in life. 
VISI.

.......... (cut cut hehe)


G: Ciiii tapi saya takut pas jauh dari Tuhannya itu T.T gamauuuuu kebablasan jauuuuuh >o<


C: Nik, the spirit of God is upon you. You should see,
Lewat tiang awan, how that spirit has led Israelite in the desert.
Sewaktu2 kalo awan gerak, mereka harus bongkar kemah dan siap2 berangkat. Mungkin waktu lagi tidur.
pointnya disini adalah: Kita harus siap pergi kemana God membawa kita.

Cc gatau Tuhan bicara apa sama kamu.
Tapi kalo yang di tangerang itu ada dari God, kamu jangan khawatir. 
Kamu cari komunitas Nik, yang bisa keep kamu. 


G: Naaah itu juga tantangan tersendiri =.='


C: ini emang bukan perkara gampang kok. 
Don't worry. Ini perkara yang butuh Tuhan banget.

Karena perkaranya sulit, jadi biar Tuhan bekerja. Kamu mulai cari info gereja.


2. Chatting dengan salah satu koko gereja gue yang sekarang kerja di Tangerang juga.
Koko gereja (K): Hmmmm.
Legok dekat karawaci ya.
Gini louisa, masalah gereja harus dicari. Harus feelnya cocok. Kalo ga cocok susah.
Masalah kerjaan itu harus dicoba.

Dijalanin

Dan dimenangkan.

Soalnya kalo kerja emang susah dekat ama Tuhan, makanya harus dimenangkan. Tapi kalo ga maju, sama aja jadi anak kecil rohani.

Ga maju-maju.

Semua bisa diseimbangkan, asal dijalanin & dimenangin, soalnya kalo ga coba ga bakal bisa :) 


3. Teguran salah seorang teman blogger:
"Wah2... sepertinya kamu memiliki pengertian yang salah soal bekerja ni :p 
Itu mah tergantung kitanya.
Kalo dibilang kejar target, ya tergantung bidang pekerjaan kita apa. Dan bukankah hidup ini juga penuh dg target yang harus dikejar?
Ga ada waktu ke gereja atau komsel gara2 kerja? menurutku itu ga alasan.

Kalo komsel, ya OK lah, bisa dimaklumi. Tapi kalo ga ke gereja?? Wah.... itu mah orangnya aja yang ga bisa atur waktu & ga punya ketegasan.

Itulah parahnya kita sbg anak2 Tuhan di dunia kejra... ga punya integritas, ketegasan, dan penakut! Bahkan kita ga profesional.
Orang agama sebelah aja tidak pernah korbankan ibadah mereka demi pekerjaan.
Apakah mereka kerjanya lebih sedikit dr anak2 Tuhan? gak juga. Tapi mereka bisa atur waktu.
Dan ga brani bilang "Ga" kalo bos suruh lembur dan akhirnya ga ke gereja.
Sebenarnya keradikalan kita diuji ya disitu... Kita boleh radikal di gereja, di komsel, persekutuan, dll. Tapi kalo ga radikal di market place, itu mah big NOL!! Hehehe :D 
.....
The bigger the obstacles, the bigger the God's power in you... The bigger the battle, the bigger the victory... the bigger the wave, that's the best way to "walk on the water" :D



4. Mbak Mega Rambang ingetin gue juga dari tulisannya Ci Lia Stoltfuz, "A Higher Calling."
---> Kalo cuma berpikir kerja cuma kerja ya ga bakal dekat sama Tuhan. tapi kalo kamu pandang itu ladang pelayananmu, oh betapa banyak waktumu ketemu Tuhan di tempat kerja, belajar bergantung sama Dia, melekat dg Dia sepenuhnya. Kalo ga gitu, beneran bisa gila tuh di t4 kerja hahaha ^o^ 

.... Dunia kerja juga bisa jadi t4 qt bertemu Tuhan, t4 kita melayani juga, t4 kita belajar mempraktikkan firTu.


Aaaaaah terharu baca2 message di atas Y.Y


Hal lain yang membuatku tertantang utk menerima kerjaan ini adalah:
1. Aku percaya kerjaan itu akan sangat menempa & membentuk karakterku lebih dahsyat lagi.
2. Pekerjaan itu akan membuatku belajar untuk menumbuhkan iman. Masak gue mau tinggal di zona nyaman terus?? yaaah suatu saat gue akan mengalami hal ini juga kale... Kalo gak, gue ga akan bisa bertumbuh. Iman gue ya segini-segini aja. 
3. Gue akan banyaaak sekali belajar pengalaman & pengetahuan baru: how to interact with people, belajar tanggung jawab yg baru, dll. Perusahaan tempat gue bekerja nantinya tu punya karyawan lebih dari 7000 orang. Wow.....
4. Pekerjaan ini bisa membantu mewujudkan visi gue (sorry belum bisa share hehe). Visi gue, ada hubungannya dengan bisnis... En kemarin si calon bos bilang, "Louisa, saya ga hanya ingin kamu belajar proses pembuatan sepatu. Saya sangat pingin kamu belajar lebih dalam soal seluk-beluk bisnis." Woaaaah, terpanalah gue mendengarnya wahaha.


So, yeaah.... benar2 ini suatu tantangan baru buat gue. Kapasitas gue akan di-strench lebih dahsyat lagi. Gue jadi inget tulisan Ci Lia: di tengah seabrek kesibukannya sbg IRT, Ci Lia juga kecapean, juga ngos2an, tapi dia tetap berusaha untuk tetap dekat & intim sama Tuhan. Ci Lia percaya Tuhan selalu beserta dia. She knows that being a fulltime housewife and mom is her higher calling.... 

Ya, gue percaya kemenangan akan di pihak gue. Seperti janjiNya di Joshua 1, setiap tanah yang kupijak, akan diberikanNya kepadaku.


Ameeeen!!





6 komentar:

  1. Nonik, jangan takut. Jangan kuatir. Percaya, TUHAN besertamu sayangggg...\(",)/ Kayak kata Dhieta, percayalah pada kesetiaanNya. Temanku pernah buat lagu, aku suka syairnya gini:Dan bilaku mulai jauh, tarik aku dengan kesetiaanMu.

    Aku dulu juga takut lo pas kerja jadi jauh dari TUHAN, aku liat enak tuh kerja di lembaga pelayanan Kristen, tiap pagi karyawan doa bareng, akhir pekan PA, wooowwww...mmerindukan itu di tempat kerja ^^ Tapi, kalo terang ngumpul semua, sapa menerangi sapa dunk? Kalo TUHAN utus kita di tengah kegelapan, berarti kita membawa terangNya. Aku juga berdoa bisa punya waktu persekutuan sama teman-teman sekerjaku ^^

    Non, nikmati berpetualang bersama-Nya di dunia yang baru-dunia kerja. Pesanku, tetap melekat padaNya Non, karena di luar Dia kamu gak bisa berbuat apa-apa. Doaku supaya kamu terus melekat padaNYA. Sama seperti ranting yang melekat pada pokok Anggur. Pokoknya MELEKAT.MELEKAT.MELEKAT. AMEN

    BalasHapus
  2. semangaaaat nik. emang dunia kerja ada TANTANGANnya tersendiri tp jangan cuma anggap yg kerja 'sekuler' yg punya potensi bikin kita jauh dr Tuhan. engga! kerja di lingkungan gereja, yayasan kristen or pelayanan juga bisa bikin kita 'kecolongan'. itu semua tgantung DISIPLIN ROHANI kita masing2. awal2 pasti km bakalan super capek en keteteran tp pelan2 pasti bisa adjust. dulu aku kan biasa kerja masuk jam 9 pas jadi guru TK masuk 06.45 wuiiiih capeeek banget! tp lama2 ngerti gimana kudu batasin aktivitas gak tidur malem2 spy cukup istirahat en bisa bangun pagian buat saat teduh.
    semangaaat yeee....

    BalasHapus
  3. yuhuuuu... :) aku menyambangi blog mu lagi loh :) dan tertarik untuk komen di post ini. aku sangat mengalami banget tuh apa yang kamu tulis di atas. situasi akan sangat bedaaaa banget setelah kta masuk dunia kerja.
    pergumulannya pasti soal bagi waktu, dan sejauh mana kita berpegang sama kebenaran FT. karena di dunia kerja itu (pengalaman aku nih) kita banyak sekali ketemu prinsip2 dunia yang bertentangan sama FT. apalagi kalo pemilik dan petinggi2 perusahaan tempat kita kerja itu bukan Anak Tuhan.
    bener banget tuh statementnya new level, new devil.
    hehehehe,,,, tapi dunia kerja ini idup yg sebenarnya loh. kalo masa kuliah kita dibekalin ilmu, ini penerapannya. bersyukur kalo semasa kuliah kita udah dipulihin dan deket sama Tuhan dan dpt banyak hal dan pewahyuan dari Tuhan. akan banyak diaplikasiin di dunia kerja loh... semangat yaaaa :) welcome to the real world, Louisa... God be with u and bless u abundantly :)

    BalasHapus
  4. @Timmy's parents: halo Tante hehe. (Eh ini mamanya kan yang comment? :p). makasih ya sudah mampir... Wah, saya baru dapet perspektif baru nih, kalo kerja di lingkungan gereja jg berpotensi untuk menjauhkan kita dari Tuhan. Bener2, dimanapun kita ditempatkan & apapun posisi kita, harus punya hubungan yg kuat dg Bapa ya...

    @Ci Grace Oey: Thank you yaaah Cici.... sharingmu itu sungguh menguatkan... iya bener banget!! kalo atasan kita bukan orang percaya, walaah double tantangan T___T tapi di gerejaku pernah dikasih kotbah soal ini: gimana kita bisa jadi pegawai/karyawan2 dg kualitas emas macam Daniel & Yusuf... dan juga memenangkan market place ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. setujuuuuuu \o/ hehehehehe..... mari kita berjuang jadi Daniel2 dan Yusuf2 akhir zaman. asli (pinjem istilahnya ci lia, hueuehuehehe) ga gampang banget. tapi kita bisa by His grace :)

      Hapus
  5. @mbak mega: thank youuu ya Mbaaak.... komen2mu itu selalu menguatkan dan menghiburku :'D semangat abis komennya hahahaha ^^

    BalasHapus

hey guys, please leave your mark print here! it give me a boost to keep writing you know! ^^