About Me

Foto saya
A beautiful girl in His eyes. A girl with a BIG dream, BIG vision, with BIG passions for her town. Interested in a lot of things. Talkative and longing to travel in many new places. Is thinking hard what she can do to her country.

Minggu, 06 November 2011

Kenangan Masa Lampau

Kali ini, lagi ga pingin nulis yg berat2 hehe. Pingin nulis yang sante-sante ajah :p Tulisan ini terinspirasi dari tulisannya Kezia sii Kezioonk yang judulnya Belajar Mempercayai Tuhan dalam Keadaan yang Sulit. Selain itu, dua hari yang lalu, salah seorang teman lama gue message, tanyain kabar. He was a good friend of mine, especially because he was there for me in a difficult time. Aaah jadi inget kenangan dulu... xixixi :"> Kisah ini terjadi lebih dari 4 taon lalu, when I was studying in Taiwan for about a month. Kisah yang penuh suka duka, tapi juga pengalaman dan pembelajaran seumur hidup yang berharga sekali.


Dulu, sebelum gue kenal Tuhan Yesus, banyak sifat-sifat gue yang jueleeek sekali. Yah sekarang sih banyak sifat gue yang masih harus di-mold and dishape lagi sama the Hands of the Almighty God, tapi kan sekarang berusaha untuk dari hari ke hari menjadi semakin serupa Kristus. Sedangkan dulu, waaah boro-boro. Kenal Yesus aja belon. Agama gue memang termasuk agama yang mempercayai Tuhan Yesus, tapi guenya sendiri mah ke gereja ya ke gereja doank. Rajin? Banget. Tapi esensi gue ke gereja buat apa tuh gue gak tau. Gak ngerti. Hidup gue ya tetap awut-awutan. Karakter banyak yang cacat. Seenake dewek. Kecanduan pornografi. Malah akhirnya terjebak dalam pacaran yang ga bener. (Tapi bersyukur juga sih gara-gara itu jadi kenal Tuhan Yesus hehe.)


Nah, dulu pada bulan Juni-Juli 2007, gue ikut program studi ke Taiwan, di kota Chung Li. Bersyukur banget lah sempet hidup di luar negeri dalam waktu yang lumayan lama, sekitar sebulanan hehe. Tapi di masa-masa itu, gue mengalami situasi yang lumayan berat en bikin gue depresi. Masa satu bulan yang seharusnya jadi masa menyenangkan, justru jadi masa yang menyiksa en mendera buat gue. Beneraaan.... 


Kok bisa sampe begitu, itu ada hubungannya sama sifat-sifat gue yang jelek dulu. Minggu pertama di Taiwan gue lalui dengan sangat baik, gue banyak have fun sama teman-teman baru. Kira-kira ada 40 orang dari Indonesia: dari Jakarta, Bandung, Surabaya, en Semarang (gue ikut yang rombongan Semarang). Everything went so well... yah pokoknya gue enjoy banget. Gue waktu itu deket banget sama satu orang, cewek, pokoknya kemana-mana kita selalu berdua. Tak terpisahkan! Bahkan udah bilang kalo kita ini soulmate satu sama lain. 


Tiba-tiba. Di minggu kedua, kami musuhan. Jedeeer. Ato lebih tepatnya, dia tiba-tiba menjauhin gue. Sikapnya jadi dingiiin banget, bermusuhan. Yah gue kaget donk. Gue sama sekali blank pas itu gak tahu gue salah apa. (Makanya pas barusan baca tulisannya Kezia soal dia musuhan sama sahabatnya, gue ngertiiii banget. Gue juga pernah dalam posisi itu soalnya, berkali-kali :p Tapi itu doeloeeeee ya. Sekarang mah kagak hehe.) Tiap kali gue tanya ke mantan sahabat gue itu, dia selalu melengos ato jawabannya gak jelas gitu. Akhirnya kita bener2 jauhan abis. Dia ga mau ngomong sama gue, nyapa pun gak mau. Nengok ato sentuhan kulit mungkin juga gak mau. Ketawa en ngobrol sama teman2 lain bisa, tapi sama gue kagak.


Celakanya lagi.... temen gue tuh hanya dia seorang. Ato dengan kata lain, gue hanya berteman dengan dia seorang. Dengan teman2 yang lain gue cuma say hello ato ngobrol seperlunya. Walhasil pas kita musuhan, gue ga punya temen sama sekali. AT ALL!! Soalnya semua temen pas itu kan udah punya gengnya sendiri2. Sedangkan gue sama dia selalu kemana-mana berduaaa mulu. Tapi anehnya, pas kami musuhan itu dia cepet banget bisa main sama yang lain. Sedangkan gue kagak. Gue gak punya temen. Nah aneh kan. Gue sampe kepikiran banget, sifat apa sih yg begitu ga disukai sama dia en temen2 lain sampe2 gue bisa dijauhin gitu. Anehnya lagi, ketika gue berusaha untuk mendekati temen lain, semua orang tampaknya menjauhi gue en males ngomong sama gue. I really didn't have any idea at all what on earth was happening to me. Apa sih yang sudah disebarluaskan temen gue itu ke orang2 lain?? Ketika gue kontak lagi sama temen gue yang lain setahun yang lalu, dia bilang karena pas itu gue tuh gak mau gaul or berteman sama orang2 yang lain. makanya gue gak disukai. Yah sejujurnya gue gak merasa begitu sih haha. 


Wah asliiii pas itu gue depresi beraaat. Gue stress, en ga bisa belajar di kampus (tempat belajarnya di Chung Yuan Christian University, Chung Li). Nilai-nilai gue jadi merosot, en di akhir program itu kan ada pembagian hadiah buat juara 1, 2, en 3. Sedangkan nama gue di urutan ke-4 bow!! Nyesek banget gak seh T___T Gue sebenarnya BISA gitu loh dapat hadiah itu.... tapi gara2 masalah musuhan alias jothakan sama temen gue itu, gue "hancur". Gue tiap hari telpon ke rumah, padahal itu jaraknya ribuan kilometer dari rumah. Dari Taiwan ke Indo bow! Gue tiap hari beli kartu telepon di minimarket Seven Eleven seharga 200 yuan (kira2 Rp 24.000,00) cuma buat nangis-nangis en cerita ke papa kesedihan gue. Buat gue, denger suara papa tiap harinya terasa bagaikan vitamin yg menguatkan gue. Pagi harinya, gue juga ga konsen belajar di kelas. Rasanya gue pingin nangiiiis terus. Apalagi pelajarannya kan membahas soal kebudayaan Indonesia, cuma pake bahasa Mandarin. Walhasil gue jadi makin homesick. Gue gatau harus cerita ke siapa. Gue ga punya temen. Mau ngobrol sama laoshi-nya juga gak bisa, lah wong ga bisa bahasanya. Bahasa Mandarin gue kan belon lancar pas itu. Bisanya cuma 1-2 kalimat, kalo ada kosakata baru ya gue gak ngerti gimana cara jawab baliknya. Tiap malem ada acara keluar jalan-jalan, gue bingung en gatau harus jalan sama siapa. Paraaaah banget. Ndekem di asrama sendirian jelas kagak mungkin. Pernah satu kejadian, ketika gue memberanikan diri untuk main ke kamar seorang temen lain, gue dikatain gini, "Ngapain lu ke kamar gue? Pergi sana. Kamar ini mau gue pake" or kalimat lain yang sejenisnya yang bikin gue nelangsa banget rasanya.



Selama masa-masa berat itu, gue juga doa loh. Bahkan bisa dibilang sehari tiga kali gue doa secara khusus, masuk kamar, en kaya ngadain ritual gitu. Gue doa biar gue kuat ngadepin semua ini. 


Guys, kalo kalian pernah mengalami dimusuhin orang secara tiba2 tanpa tahu sebabnya yang jelas, en kalian didiemin berhari-hari, bahkan berbulan-bulan, duuuh gue ngertiiiii banget rasanya :( 


Itu adalah minggu kedua gue yang terasa seperti neraka di Taiwan. Mending kalo di negeri sendiri. Ini di negeri orang nooh.... tempat asing yang gue gak ngerti bahasanya, en gue dijauhin orang-orang. Setiap hari gue menghitung hari kapan balik ke Indo, en itu rasanya lamaaa sekali.


Memasuki minggu ke-3, keadaan mulai membaik. Ada beberapa orang yang mau, setidaknya, ngobrol sama gue. En believe me guys.... gue sangat sangat super duper menghargai itu!! En yang bikin gue belajar sehabis-habisnya dari pengalaman ini adalah, teman-teman yang mendekati gue ini adalah orang2 yg tadinya gue sepelekan, malah mungkin gue anggap remeh. Mereka adalah orang2 yg tadinya gue anggap gak level buat dijadiin teman.... Gue sangat menghargai setiap usaha yang mereka lakukan. In this case i want to give my deepest thank to Cherry, Jessica, Ci Aurel, Farah, Tiffany, en A Niu. Kalo kalian baca ini, gue mau kalian tahu sampe detik ini gue ga pernah lupain kebaikan kalian.... You got my loyalty :')


Di note ini gue juga secara khusus mau berterima kasih sama Du Lao Shi. Du Lao Shi itu guru dari Indonesia yg ikut pelatihan ngajar juga di Taiwan. Jadi ada program untuk murid, ada program untuk guru. Yang program untuk guru ini lebih singkat waktunya, mereka datang belakangan tapi pulangnya justru lebih cepat. Thanks God, Du Lao Shi ini satu-satunya guru yang pulangnya bareng sama rombongan murid dari Indo. Katanya khusus buat nemenin kami. Selama ngadepin masalah pertemanan yg gak enak itu, gue banyak ditemani oleh Du Lao Shi. Dia ngajarin gue cara berdoa yang bener. Dia ngijinin gue tidur sekamar bareng dia, bahkan mau nemenin gue jalan-jalan padahal secara umur udah ga bisa dibilang muda lagi. Bisa dibilang, Du Lao Shi seperti orang tua pengganti buat gue selama di Taiwan. Cuma sayang.... pas udah balik Indo, gue lost contact sama dia!! Stupid me ga sempet tanya nomer hapenya :'( Beliau asalnya dari Solo. Gue udah tanya2 sama temen-temen gue yang sekolah di Solo, kalau-kalau mereka pernah denger guru mandarin yang namanya Du Li Hua alias Du Lao Shi ini. 



Du Lao Shi.... kalo Lao Shi baca ini, Xiang Li (nama chinese gue) pingin banget Lao Shi tahu kalo Xiang Li sangat berterima kasih sama Lao Shi selama di Taiwan. Lao Shi mungkin udah gak inget Xiang Li tapi Xiang Li masih inget banget sama Lao Shi. Kebaikan Lao Shi jelas ga mungkin Xiang Li lupakan :')


Terus pas itu, because I had my sweet 17th birthday in Taiwan (jarang kan orang yg ngrayain ultah ke-17nya di negara lain hohohoh ^o^) gue dapet SURPRISE yang ga disangka-sangka banget.... gue dibeliin roti tart en diselametin sama semua temen2, including temen yang memusuhi gue ini :p Aduuuh rasanya sampe mau nangis saking terharunya. Tadinya dikerjain loh, pas itu kan lagi ada acara jalan2 ke luar. Gue pikir gue tinggal di kamar aja deh... Eh ga nyangka gue dipanggil-panggil temen, katanya gue disuruh turun ke bawah coz dipanggil sama Pu Tao Yuan-nya (seperti kakak kelas yang membina kami selama studi di Taiwan). Katanya gue mau dimarahin kenapa ga ikut jalan2. Asli pas itu gue dah jantungan, otak gue dah mikir alasan serta nyusun kalimat dalam bahasa Mandarin apa yg harus gue sampein. Begitu gue turun ke bawah, eeeeh langsung dapet tepuk tangan, teriakan Happy Birthday, en temen gue bawain roti tart bulat rasa tiramissu T____T terharuuuu.... Pas itu sudah minggu ke-4, memasuki akhir masa studi gue di Taiwan. Keadaan sudah berjalan semakin baik, ada seorang teman yang dia mau menjelaskan ke gue apa yang sebenarnya terjadi, en kasih tips-tips agar gue bisa memperbaiki diri menjadi orang yang lebih baik. Waah, gue bersyukur banget sama saran2nya!! Gue jauh lebih menghargai itu... orang yg mau ngomong terbuka di depan gue tentang keburukan gue daripada orang yang ngakunya teman tapi malah nusuk di belakang. Tapi akhirnya, temen yang memusuhi gue itu juga pelan-pelan sudah mau ngomong.


Selama masa-masa yang ga enak itu, gue juga ingat kebaikan hati temen cowo yang mau berbaik hati menemani gue setiap harinya. Temen cowo ini keliatannya jg kurang disukai sama teman2 yang lain, i don't really know for what reason. Tapi dia baik banget mau dengerin cerita gue en temeni gue kemana-mana. Wah, i owe him a lot. En siapa sangka, setelah balik ke Indo, he declared his love to me, and asked me to be his girlfriend :"> Hahaha what a bitter sweet memory.... I wanna describe him further, but because of privacy matter, I'm sorry I cannot :p there are some details which I want to keep it private just for the two of us.


***

Seumur-umur, gue belum pernah ngalamin yang namanya sampe dijauhi teman-teman seperti itu. Mana kejadiannya di negeri orang pula! Hah.... Mungkin jangka waktunya cuma sebentar, satu bulan. But believe me, pas ngalamin itu tuh satu hari itu rasanya seperti seminggu. Apalagi gue masih belum dewasa pas itu, banyak kelakuan gue yang masih childish banget. Tapi dari peristiwa itu.... I learned a lot of things. En periswtiwa itu masih tertanam kuat sampe sekarang. Bukan berarti gue masih mengingat-ngingat atau mendendam sama teman gue yang tiba-tiba memusuhi gue en (mungkin) ngata2in gue yang ga enak di belakang. Nope. Gue malah sudah memaafin dia mulai sejak pertama dia nyakitin gue. Yang gue ingat bukanlah rasa sakit hati karena dimusuhi, tapi pelajaran berharga yg gue dapet.


Gue belajar, untuk tidak lagi membeda-bedakan teman. Untuk ga lagi menilai teman dari penampilan luarnya. Semua orang itu asyik dan unik untuk dijadikan teman (tapi ya kudu selektif juga sih. jangan sampe kita bergaul dg tukang mabok misalnya). Orang yang kita anggap kuper, jadul, nerd, freak, bisa jadi orang yg membantu kita pas kita susah en lagi sedih sesedih-sedihnya. 


Gue belajar, untuk mulai memperbaiki sifat-sifat jelek gue. Gue berusaha buat lebih peka en sensitif sama orang lain. Gue belajar untuk menjadi orang yang menyenangkan untuk dijadikan teman.  Gue lebih sering introspeksi diri, belajar buat ga egois. Belajar untuk tidak eksklusif juga dalam berteman. Dulu, gue masih mengandalkan kekuatan gue sendiri. Tapi sekarang gue juga konsultasi en look upon Jesus in the matter of friendship. Karena Yesus sendiri kan teladan yg baik dalam menjadi sahabat kita. Betul? :)


Dalam hidup ini.... kita banyak mengalami peristiwa dan kenangan yah. Kenangan yang pahit, kenangan yang manis. Itu semuanya adalah hal2 kecil yang membentuk kita. Now everytime I look back, I thank God for everything He let happen in my life. It was all for my goodness. Gue sedih ketika gue dimusuhin (yah karena sikap gue emang jengkelin pas itu, sekalipun gue sebenarnya gatau persis sampe detik ini hal apa yang begitu menjengkelkan & membuat marah teman gue), tapi gue juga sekarang bersyukur karena berkat peristiwa itu, gue belajar buat jadi orang yang lebih baik. 


Yah, itulah sekilas napak tilas cerita gue di masa lalu hehe.

5 komentar:

  1. Huwaaa, bener2 pengalaman yg ga ngenakin bgtt.. Aku jg pernah study tour di luar selama sebulan gitu pas SMA & sekarang pun lg tinggal di negeri org, jd kebayang bgtt kalo ampe ngalamin kejadian kayak km waktu ituu.. Pasti berasa lonely gilaa >.< Maunya nambah temen malah dimusuhin sama mereka.

    Setuju bgt kalo yg namanya pengalaman tuh adalah proses dr Tuhan utk membentuk & mendewasakan kita. Ketika kita berhasil menghadapi masa2 sulit, itu rasanya jd sebuah akhir yg indah, perjalanan bersama Dia..

    Tetap semangat! ;)

    BalasHapus
  2. iya rasane ga enak buanget Sil. tapi gara2 peristiwa itu, aku jadi orang yg lebih mateng. Bener2 kebentuk lah. Begitu pulang dari Taiwan sikapku jadi berubah... ya berusaha jadi orang yg lebih baik, lebih sensitif, en sering2 introspeksi gitu hehe. Sekarang justru aku bersyukur bisa dapet peristiwa kaya gitu. Kalo enggak, mungkin aku masih paraaaah kaya dulu.

    BalasHapus
  3. haduhhhh, gak kebayang aku kalo jadi kamu non, nangis guling-guling deh aku *cengengnya kumat* di negeri orang trus have nobody untuk cerita-cerita or ngobrol, cckk...cckkk...cckk....gak kebayang. aku paling cuman bisa nulis diary, doa n nangis dah *melancholicnya keluar*

    BalasHapus
  4. waduuuhhh nik gue terharu bangeeed loo baca nyaa.hehehe.. gue nggak ngebayangin tuhh alone di negri orang, klo ada pintu kmana aja gue langsung mo ke indonesia dahh.hahaha..
    nik, tapi bener dehh.. lewat hal itu gue blajar utk ga eksklusif.. berteman dgan siapa ajaa...hehehe.. terharuuuu bangeeeed T__T

    BalasHapus
  5. @Kezia & Mbak Mega: hahahahaa iyaaaah!! buset lah dulu kalo gue inget itu, rasanya meranaaaa banget setiap hari T.T asli gak gampang lo. anak 16 taon di negeri orang, gak punya temen, kemana-mana sendiri... tapi yg lebih nyesek lagi, "kesendirian" itu ada di tengah kerumunan orang. Tau maksudnya kan? Jadi tiap hari ke kampus bareng, makan siang bareng, pulang ke asrama bareng, ada acara juga jalan bareng2, tapi akunya SENDIRIAN. temen2 yg lain pada bergerombol. Itu rasanya nyesek banget :'( mending kalo aku sendiri karena emang lagi pergi sendiri, tapi pas itu aku sendiri di tengah2 kerumunan orang banyak yg juga dari Indonesiaaaa!!!

    huaaaah....

    hahahahaha. tapi itu masa lalu :) berkat itulah aku digembleng abis2an to be a better person.

    BalasHapus

hey guys, please leave your mark print here! it give me a boost to keep writing you know! ^^