About Me

Foto saya
A beautiful girl in His eyes. A girl with a BIG dream, BIG vision, with BIG passions for her town. Interested in a lot of things. Talkative and longing to travel in many new places. Is thinking hard what she can do to her country.

Senin, 28 November 2011

Jehovah Jireh

Posting ini sama dengan judul postingnya Ci Shinta tentang Jehovah JirehBut as I cannot think of any other suitable title for this post, ya udah deh jadinya pake judul yang sama. Coz what I'm feeling is indeed true, that God is my Provider. He's known the things that i need even before i asked it! 
Ceritanya begini. Saya lagi di akhir masa studi saya yang ga jelas kapan kelarnya. Penulisan skripsi secara kasar sudah selesai, dan sudah saya kirim ke email dosen untuk dikoreksi, tapi sampai sekarang belum dibales, jadinya ya masih belon ACC. Kalo masih harus revisi berkali-kali dan ga bisa kejar kelulusan bulan Februari, yaaah apa boleh buat saya harus tunggu kelulusan berikutnya di bulan Juli or maybe even October (so di kampus saya itu ada wisuda 3x). 


Gara-gara kedodolan saya juga, saya lupa melakukan FRS (format rencana studi). FRS itu masa dimana mahasiswa harus registrasi ulang en centang2 mata kuliah apa aja yg mau diambil buat semester berikutnya. Dan kampus saya itu strict buanget sama yang namanya jadwal FRS. Sekali lupa/ketinggalan buat FRS, mamposlah sudah lu bakalan dianggep mahasiswa ga aktif di semester berikutnya, yang berarti waktu loe buat keluar dari kampus ini juga makin molor. Kalo bukan karena alasan sakit puarah, kaya hepatitis A yang melanda di Bandung kemarin, kaga boleh FRS. Nah, sebenernya pas itu saya udah tahu ada FRS. Tapi saya sengaja ga FRS. Kenapa?? Because i thought that a final year student like me, yang makul-nya tinggal prakdip en skripsi doank, ga usah FRS. Lha iya toh rencana lulus juga Februari, en semua makul lain sudah saya tuntaskan dengan baik, prakdip juga sudah selesai, jadi ngapain saya kudu FRS?? Tapi ternyata oh ternyata, hampir semua mahasiswa angkatan saya pada FRS ulang. Mereka FRS buat jaga-jaga kalo-kalo ga bisa kejar kelulusan Februari, jadi mereka bisa skripsi lanjutan en emang tinggal kerjain skripsi doang. Nah, saya lupa!!!! Itu berarti, amit-amit kalo saya ga lulus Februari, saya bakal dianggep ga aktif buat 1 semester berikutnya. Walopun saya tetap kerjain skripsi, tapi nama saya tidak terdaftar di fakultas!! Uh oh Y___Y Dan saya ga bisa kejar kelulusan bulan Juli, karena buat lulus bulan Juli itu harus lewat FRS yang kemaren. Jalan satu2nya ya saya ga boleh telat FRS di semester berikutnya buat bisa daftar wisuda bulan Oktober. Yah saya udah ga enak banget kalo harus nunda2 waktu, saya harus habisin berapa juta duit papa lagi buat biayain saya hidup di Bandung?? Dengan terburu-buru, saya bikin surat ke Wakil Dekan (WD) 1, jelasin situasinya en minta maaf buat kelalaian saya, en mohon boleh FRS ulang. Thank God.... walaopun saya ga dibolehin FRS ulang, tapi sama WD 1 saya sudah "diberi status khusus" sebagai mahasiswa yang tinggal tunggu sidang saja. En petugas di TU bilang, "Lah kalo kamu bisa lulus Februari, sebenernya emang ga perlu FRS kok." Fiuuh, saya jadi lega. But again, revisi skripsi yang saya buat sampe sekarang belon dibaca en di-acc sama pembimbing saya!!! Gimana neh....


I tried my best not to worry. To put and to trust everything into God's hands. Pokoknya kalo saya lulus Februari, itu karena kasih karunia Tuhan. Tapi kalo kelulusan saya amit-amit harus ditunda, saya mau percaya Tuhan pasti mau berbuat sesuatu sama saya juga. Pasti ada apa-apanya di balik semua ini. 


Di tengah kekalang-kabutan untuk mencari pemasukan tambahan, karena saya sudah merasa saru buat minta2 lagi sama ortu, plus adik cowo saya mau masuk kuliah (aduuh.....), saya kelimpungan cari kerja sampingan yang bisa tambah2 uang dikit. Saya benar2 ngrasa masa depan yang suram banget, kok semua jalan ketutup ya.... saya juga planning tapi gatau apakah planning ini sesuai dengan God's will ato enggak. Rhema yang saya dapat masih aja sama kaya dulu-dulu, disuruh duduk diam dan menanti dengan sabar, nantikan Allah bekerja (Please note that it doesn't mean we will just sit passively and doing nothing). 


"Pekerjaan" saya adalah jualan pulsa di kampus. Such an easy preazy job, huh? Ember :p tapi saya bersyukur banget, gini-gini jualan saya diberkati loh. Tiap kali saya butuh duit en ATM hampir habis, ada aja temen yang beli pulsa seharga 50ribu dan 100ribu. Dan yang beli itu bukan hanya 2 atau 3 orang temen, tapi bisa sampe 5-6 orang. Buat mahasiswa kaya saya, waaah uang sebanyak itu bisa untuk memperpanjang hidup selama seminggu dua minggu heheh. Just so you know, dengan tabungan uang pulsa, saya bisa pergi ke Singapore, daftar ikutan NTU-MUN (Nanyang Technological University-Model United Nations) en jalan-jalan disono 5 hari 4 malem heheh. Papah bantu dengan kasih uang jajan en tiket pesawat :p Tapi tiketnya murah pas itu, PP Jakarta-Singapore cuma 900ribuan berapa gitu. Biaya pendaftaran NTU-MUN & akomodasi disono saya tanggung sendiri dengan uang pulsa.



Selain itu, saya juga ngelesin. Seminggu saya ngelesin cuma 1x en juga cuma 1 jam. Tetapi..... saya dapat murid saya yang satu ini luar biasa, en sungguh berkat banget. Murid saya ini pinter, cepet nangkep pelajaran yg saya ajarkan. Plus dia juga ga pendiem so kami bisa ngobrol2 dikit di luar mata pelajaran hehe. En ibunya juga luar biasa baik.... tiap kali saya dateng ngelesin pasti disuguhin sirop (minimal teh manis) en kue-kue yang enak. Saya ga pernah kelaparan haha. En you know what, honor yang saya dapat itu termasuk besar, sangat besar untuk ukuran biaya hidup di Bandung (tapi jangan dibandingin sama di Jakarta ya hehe). Mungkin bahkan tidak ada guru les yang bayarannya sebesar saya, hanya untuk 1 jam ngelesin saja!! Selain itu, rumahnya juga ga terlalu jauh. Jadi saya bisa nyaman ngelesinnya dengan motor tua saya.


En tadi pas ngelesin.... ibu murid saya ini bilang, bisa gak kalo anaknya yang kedua (adik si murid saya ini) juga ikut les. Dengan waktu yang semakin senggang dan luang, tentu saja saya bisa. Adik murid saya ini cowo, lucu en nggemesin. Aktif banget, tapi gak nakal. En ceriwiiis hehehe. Tiap kali saya mau ngelesin kakaknya pasti saya ajak ngobrol2 en main sebentar sama dia.


Sepanjang perjalanan, my heart sang ^^ Jehovah Jireh.... Jehovah Jireh.... Jehovah Jireh.... God is my provider, He is my provider. Tambahan jam ngelesin berarti pemasukan yang lebih besar buat saya. Saya bisa hasilin uang saku sendiri dan ga lagi sepenuhnya bergantung sama papah. Mujizat ini mungkin terbilang "kecil", bukan seperti kejatuhan duit segepok dari langit. Misalnya kaya menang lotre or what hehe. Tapi buat saya, itu besaaar banget artinya. En shows me that God's care is real, indeed.


Oh, Tuhan selalu tahu. Dan Dia selalu punya cara untuk pelihara anak-anakNya. Saya benar2 dihantam en diajar banget buat ga khawatir di bulan2 ini. Kalo Tuhan aja bisa kasih saya penghargaan "The Best Delegate" di IMUN dan "The Outstanding Delegate" di prakdip, sesuatu yang tak pernah saya minta dan ga pernah saya bayangkan, masa Dia ga peduli sama masa depan saya yang lebih penting??? Kalo Tuhan saja sudah kasih saya keselamatan & jaminan hidup kekal, masa Dia ga bisa beri saya jaminan pasti akan masa depan, yang bagi-Nya itu urusan sepele?


Thank You Lord, for Your caring and guiding :)

7 komentar:

  1. Sammmmaaaa...aku juga jualan pulsa lo Non, hahahahaaha. Emang TUHAN tu Allah yang Menyediakan ya, Dia beri apa yang kita perlukan dengan banyak cara yang gak terduga. Aku ngalamin yang namanya kekuatiran masalah finansial sejak papahku gak ada, gimana nggak, papahku doang yang bekerja-mungkin kalo mamahku kerja or kami punya usaha sampingan, aku gak akan sekuatir itu. Tapi kalo aku ngeliat lagi ke belakang, mungkin TUHAN panggil papah pulang duluan supaya kami sekeluarga belajar menggantungkan diri sepenuhnya sama Tuhan dan belajar mengandalakan Dia dan Dia saja ^^ Dan pemeliharaanNYA sempurna kok atas hidup kami.

    BalasHapus
  2. Hohoho sesama bakul pulsa ternyata!!! :P

    wah Mbak, pas papamu berpulang pasti benar2 saat yang sulit ya....aku aja kalo papaku mau pergi jauh udah jedag jedug ga karuan en bener2 berdoa semoga Tuhan sertai dia. Apalagi kalo berpulang selama-lamanya.... Sekali2 tulis dong Mbak ttg pemeliharaan Tuhan hehe. Bersaksi gitu :)

    Kita ini memang orang2 yg kurang percaya yah :( gampang kawatir, padahal Tuhan udah bilang berkali-kali, jangan kawatir.

    BalasHapus
  3. Aku beli pulsanya dooonng, terima pembayaran lewat ATM gaaa? Hahahaha...

    Megaaaa, kamu sekeluarga luar biasaaa :') Salam buat Mama lah ya, she must be very great and tough woman. Dan Papa disana pasti bangga :D

    BalasHapus
  4. Hoho aku masukkin lirik lagu Jehova Jireh ya. Terima kasih sudah sharing, setelah baca sharing kamu aku jadi nyanyi lagu ini :)

    Jehovah Jireh
    My provider
    His grace is sufficient
    For me, for me, for me
    Jehovah Jireh
    My provider
    His grace is sufficient for me

    My God shall supply all my needs
    According to his riches in glory
    He will give His angels
    Charge over me
    Jehovah Jireh cares
    For me, for me, for me
    Jehovah Jireh cares for me

    But my God shall supply all your need according to his riches in glory by Christ Jesus.... Filipi 4:19.

    BalasHapus
  5. Hi, all the time i used to check blog postѕ hеrе eаrly in thе ԁawn, because i loѵe to lеarn more and more.
    Also see my web page: love.intim75.ru

    BalasHapus
  6. Heу аre usіng Wordpress for your site ρlatform?
    I'm new to the blog world but I'm trying to get started аnd
    set up my οwn. Do you гequire any
    coding κnowledgе to make youг own blog?
    Any hеlp wοulԁ be reallу apprecіated!



    Feel free to visіt my wеb-site: click the next document

    BalasHapus
  7. INJIL membimbingku pada...
    http://www.youtube.com/watch?v=BLi0_r16STM

    BalasHapus

hey guys, please leave your mark print here! it give me a boost to keep writing you know! ^^