About Me

Foto saya
A beautiful girl in His eyes. A girl with a BIG dream, BIG vision, with BIG passions for her town. Interested in a lot of things. Talkative and longing to travel in many new places. Is thinking hard what she can do to her country.

Senin, 05 September 2011

Mudik dan Simulakra Aqua

Holaaaa!! ^^ Cukup lama juga saya gak ngeblog hehe. Saya bertanya-tanya apakah ada yang menanti-nantikan tulisan saya? hehehe. Saya lama ga nulis, karena libur lebaran :p alesan!! Lhoo. bener. Pas lebaran, saya pulang kampung en bantu2 papa jualan di toko. Terus saya buka puasa juga bareng teman-teman SMA, sekalian reunian dan nostalgia. Selama pulkam, sebenernya udah banyaaaak inspirasi yg masuk ke otak saya & menunggu untuk disalurkan. Cuma, waktunya belum sempet2 dan baru sekarang. Kali ini saya mau nulis ttg fenomena yg unik dalam lebaran ini hehe.



Pertama-tama, saya mo bilang, saya bersyukuuuur karena selama lebaran kemarin, toko papa saya rame sekali. Yah bisa dibilang 10x lebih rame dibanding hari2 biasa. Dan masa2 ini datengnya cuma setaun sekali, kurang lebih selama seminggu. Biasanya H-4 sampai H+2 lebaran itu rame banget. Dan berhubung para pegawai pada libur, so saya en dd "dikaryakan" oleh papa di toko hueheheh. Biasanya para pekerja anak (alias saya en dd) ini kerjanya agak siangan, dari jam 9, tapi sampe malem bow.... bisa sampe jam 10 malem. Ini hal yg tidak pernah terjadi lagi di hari2 biasa. Di hari2 biasa, toko papa saya itu buka dari jam 7 pagi sampe jam 5 atau 6 sore. Yah, paling malem jam 7 malem dah tutup. Tapi pas lebaran gini, wooo bisa sampe jam 11 malem. Karena rame sekali siih ^^ Dan penghasilan yg kami dapat juga jauh berlipat ganda. Saya bersyukur sekali karena hal ini wohoho \^o^/ Benar2 Praise The Lord....


Fenomena lain yg hanya terjadi selama lebaran, adalah Purworejo, kota saya ini, jadi MACET!! macet cet cet. Padahal biasanya Purworejo (Pwr) itu kagak pernah macet loh. Jalanannya juga bagus-bagus, jauh lebih bagus daripada kondisi jalan di Bandung yg aspalnya udah bopeng2 kaya jerawat hehe. tapi pas lebaran, Pwr jadi macet en banyak mobil-mobil dg nomer plat Jakarta, Bogor, Cirebon, en Sumatra sono. Ternyata banyak juga orang Pwr di perantauan weheheh. Masa-masa kayak gini ini sama papa saya ga pernah dipake buat libur, melainkan buat cari duit! Wkwkwk. 


Tentu saja saya menarik hal positif dari mudik, yaitu adanya rotasi atau perputaran uang dari orang kota ke kota2 pinggiran. Masyarakat di kota2 kecil jadi ikut kecipratan en bisa ngrasain berkat dari yg dibawa sama orang2 kota. Contoh nyatanya, jelas toko-toko: toko emas, toko obat, toko roti dan kelontong, and off course, PASAR!! Jalanan jadi rame banget. Gak siang gak malem pasti macet. Plus kalo malem, ada takbiran pula hehe. Kembang api en mercon (=petasan) juga dibunyiin dimana-mana. Saya sih udah biasa sama hal kaya begono.... En somehow, saya menyadari bahwa ritual tahunan ini, budaya tahunan yg dinamakan mudik ini, semakin menambah kayanya cita rasa budaya Indo :) mengenai hal ini dan aspek2 mudik lain, saya pingin bahas, tapi di lain kesempatan hehe.


Seperti judul posting saya, ada satu fenomena menarik yg saya cermati selama lebaran ini. Yaitu Simulakra Aqua. Bagi yg belon tau apa itu "simulakra", itu adalah pendewaan, atau pengagung-agungan atas sesuatu. Pendewaan ini bukan karena kualitas dari sesuatu itu, tapi karena/melalui pencitraan, komersialisasi, atau sekadar sering diucapkan saja bahasanya dan jadi sering digunakan untuk menyebut barang yg wujudnya sama, tapi bernama/bermerk berbeda. Saya tahu ini dari pelajaran Teori-teori Hubungan Internasional di kuliah, dari dosen saya yg yahud banget, Mas Nur Indro hehe. 


Misalnya gini. Ada artis terkenal yg pake hape keluaran terbaru, katakanlah namanya hape merk A. Nah lantas orang2 pada ikut2an pake hape A, karena dipake oleh artis tadi. Padahal belum tentu kualitas hape A itu sebaik ato secanggih hape B, C, D, E dst. 


Dalam lebaran kemarin, saya menemui dan menyaksikan sendiri simulakra suatu produk air mineral, yaitu Aqua (dulu2nya pengertian saya soal simulakra ini masih sebatas pengertian dangkal!). Toko papa saya sebelum H-10 lebaran, udah nyetok kardus2 minuman Aqua buanyaaaak sekali. Sampe2 seluruh toko itu penuh sesak, en kami ga bisa bergerak dg leluasa. Harus impit2an. En you know what, pas hari H, toko kami jadi lengang kembali hahaha. Udah kosong en luas lagi. 


Nah, barang2 yg bikin toko jadi sempit itu kardus Aqua yg ditumpuk-tumpuk. Kardusnya banyak sekali, saya pikir lebih dari 200 karton. Yah gatau lah, buanyaaak pokoke. 

Uniknya, yg membuat kardus itu cepat habis adalah betapa tingginya selera orang2 buat beli air mineral Aqua. Kalo gak Aqua, ga mau. Asli lo! Sebenarnya kami jual minuman lain juga selain Aqua, yaitu Total. Tapi kalo ditawari Total, pada gamau. Maunya ya Aqua. Baru pas Aqua habis, mereka mau deh beli Total. Sampe sekarang, kardus minuman Total masih ada, tapi Aqua papa saya sampe kulakan lagi dari distributornya 2-3 kali. dan itu masih aja abis!


Saya bertanya-tanya, kenapa yah orang2 demen banget sama Aqua. Emangnya air mineral merk lain kenapa? Misalnya: Total, Anda, Aquades, Aquaria. Posting ini sebut banyak merk ya hehe :p Pas saya tanya papa, papa juga gak tau en juga geleng2 kepala. Buat kami sih, minuman merk apapun oke-oke aja, asalkan halal. Ga kudu Aqua. Galong minum yg dipasang di rumah kami kadang pake Aqua, kadang pake Total. Ga selalu harus Aqua. Tapi orang2 lain tuh pada getol banget beli en pake Aqua. Bahkan terkadang Aqua ini dipake buat nyebut air. Misalnya, "Mau beli Aqua satu", bukannya "Mau beli botol minumnya satu." Di benak masyarakat, Aqua=air biasa. Terus kalo nyebut air habis, bilangnya juga, "Wah, aquanya habis!" bukan "Wah, airnya habis!".


hahaa. Lucu sekali.... Bahasa Indonesia, dg segala istilah, dialek, sintaksis dan lemanya, dan juga bahasa daerahnya, memang lucu dan unik!


Terus pernah ada pembeli yang bilang gini, "Niki nek mboten nganggo Aqua mboten gelem..." (=ini kalo belinya bukan Aqua pada gamau...). Ada juga pembeli yang cerita, "Walah, bapak mbok-ne nek mboten disuguhi Aqua mboten purun ngunjuk je!" (=haduh, bapak dan ibu saya kalo tidak disuguhi dg (minum merk) Aqua pada tidak mau minum....). 


Saking larisnya Aqua, toko papa saya sempat kehabisan barang ini selama 3-4 hari. BEgitu juga toko2 lain. Selain itu, distributor barang belum jalan soalnya kan masih liburan. Stok Aqua dianter lagi baru hari sabtu atao minggu, dan itu tuh masih 2-3 hari mendatang. Aqua jadi barang yg langka dan mahal. Begitu langkanya Aqua sampe2 papa berani jual satu dus gelas Aqua (isi 48) seharga Rp 25.000!! padahal harga belinya Rp 17.000 doank haha. Tapi nyatanya ya orang2 pada mau-mau aja tuh beli Aqua seharga segitu.


Barang lain yg luar biasa laris selama lebaran adalah minuman gelas rasa buah, kaya Ale-ale, Fruitamin, Mount Tea, Teh Kita, Teh Jawa, dll. Para pembeli juga belinya edan-edanan, bisa berdus-dus. Minuman itu dipake buat sajian lebaran ketika sanak sodara dateng di rumah: anak-anak yg masih kecil, para sepupu, ponakan, anak2nya para sepupu dan keponakan, pak dhe dan bu dhe, pak lik dan bu lik, para simbah, eyang kakung dan eyang putri. 


Rasa minumannya juga macem2: ada rasa jeruk, strawberry, apel, mangga, black currant, dll. Ada pembeli yg carinya cuma rasa jeruk doank, rasa lain ga mau. Keukeuh kudu rasa itu! Kalo ga ada, ya dia dg kecewa pergi terus cari di toko lain. Ada-ada saja pembeli itu.... Geli juga liatnya.


***


Lebaran kemarin, saya banyak sekali belajar ilmu ekonomi TERAPAN di toko papa saya :p Saya belajar keadaan sesungguhnya dari hukum permintaan & penawaran (supply and demand). Kapan harga barang naik, kapan harga barang turun. Kadang stok barang melimpah, kadang stok barang langka. Saya juga belajar melayani para pembeli dg berbagai karakteristik. Ada yg nyebelin banget, ada yg lucu-lucu. Ada yg ramah, ada yg hemat, ada yg boros. 


Ilmu yang saya dapet bukan sekadar teori doank, tapi benar2 terlihat di masyarakat. Saya jadi ngerti kalo ilmu yg kita pelajarin di sekolah itu ternyata benar2 ada WUJUDNYA di masyarakat. Yaaah wujud abstrak seeh.... tapi jadi lebih ngarti en nancep cep gitu loh.


Akhir kata, saya ingin mengucapkan, 


Selamat Hari Raya Idul Fitri teman-teman :D
Minal Aidzin Wa Faidzin,
Mohon Maaf Lahir dan Batin.

2 komentar:

  1. whoaaa, ngebaca ini jadi rindu lebaran di kampunggg... dengan sgala macem kue kampung : jenang tape, wajik bandung, satru, untir2, dan sgala macem jajanan pasar mulai dari nasi jagung, klepon, ongol2, wajik, jadah dan sebagainy dan sebagainyaaaa...


    ^^

    hmmm, kagum banget sama mereka yg ga mau nurunin standarnya untuk perkara air minum, haha. jadi inget seminar "raising the standard" d gereja ku :p wkwkw, beda konteks sih emang :p

    BalasHapus
  2. Brand aqua tu lo Nik, udah kuat banget,hehehehehe, mana yang getol iklan di TV untuk air mineral kan Aqua :p Mungkin juga karena dia juga yang pertama kali masukin air putih ke gelas dam botol, gkgkgkgkgk.

    Sama aja kayak beberapa merk kayak Indomie, Pepsodent, Rinso, Softex, dll. Brandnya dah kuat melekat di masyarakat tuh...Sama kayak Aqua.

    Kalo bulan puasa, aku paling jengkel denger suara mercon/petasan, berisik euy, hahahaha, mengganggu ketentraman ^^V

    O,iya mohon maap lahir batin juga ya.....

    BalasHapus

hey guys, please leave your mark print here! it give me a boost to keep writing you know! ^^