About Me

Foto saya
A beautiful girl in His eyes. A girl with a BIG dream, BIG vision, with BIG passions for her town. Interested in a lot of things. Talkative and longing to travel in many new places. Is thinking hard what she can do to her country.

Senin, 15 Agustus 2011

Not Always What I Want

Kemarin-kemarin, saya lagi baca blognya Ci Fani soal Kelas Karamel dan blognya Kezia soal Heaven's Beauty Class. Semuanya pada ngomongin soal pembentukan karakter yang indah di dalam Tuhan Yesus, biar kita boleh jadi pribadi-pribadi yang makin cantik hehe. Cantik yang diukur bukan dari standar or apa kata dunia, tapi menurut Firman Tuhan yang kokoh & kekal :) Saya sendiri ngerasa sekarang ini adalah masa dimana anak-anak Tuhan lagi getol2nya dimurnikan, dididik, en dibentuk.
Dari komentar2 yg ada di blog mereka, biasanya pada ngomong kalo pembentukan yang dari Tuhan itu sakiiiit bow. En pastinya ga enak. La iyalah ga enak soale itu kan shaping & molding our characters. Karakter kita itu bagaikan bejana tanah liat di tangan pembuatNya alias Tuhan sendiri. Karakter kita masih banyak yang penyok2, makanya perlu diteken-teken biar makin bagus. Kalo ada yg ga sesuai, ya diilanginlah karakter itu sama tangan Sang Pencipta :)

Terus, pembentukan semacam itu pasti...or kebanyakan.... GA SESUAI DENGAN APA YANG KITA MAU/HARAPKAN. Di "kelas-kelas" pembentukan & pelatihan intensif ala gitu, banyak banget keinginan kita yg ga sesuai dg harapan, alias ga jadi kenyataan! Bener2 deh butuh modal kerendahan hati yang kuat buat mau dibentuk, buat menghilangkan ke-egoan dan keakuan kita. sangat2 gak gampang tuh.... Kalo enggak, ya kita ngga lulus2 kelasnya alias bisa drop out heheheh :p

Nah, di posting kali ini gue mo tulis soal "not always what i want". Artinya kita ga selalu dapet apa yg kita pengin'in. Sebenarnya tulisan ini kotbah dari Pdt gue pas acara mezbah doa keluarga GCom (nama gereja gue). Teman-teman pada tahu lagu Doraemon kan? Film kesukaan saya masa kecil tuuh.... seru banget hehe.

Aku ingin begini,
Aku ingin begitu
Aku ingin ini itu banyak sekali....
Semua semua semua, dapat dikabulkan
Dapat dikabulkan dengan kantong ajaib

Sayang banget yah ga semua hal yg kita inginkan itu bisa terjadi. Coba kalo kita punya kantong ajaib kaya Doraemon, or bubuk ajaib kaya Tinker bell, or tongkat ajaib kaya Nirmala hehe. Dulu saya sering mengkhayal seperti itu.

Yuk buka di Lukas 4:1-13 ^^ Hayooo dah pada tahu belon itu perikop soal apa? Yup, itu perikop soal Yesus yg sedang dicobai di padang gurun oleh setan tua yg bau en jelek. Dari cerita itu, kita bisa tau en belajar kalo ternyata Yesus pun juga ngalamin godaan yg besar, tapi Dia berhasil menang or mengalahkan godaan itu. Dengan kata lain (Dkl), Yesus tuh KEPINGIIIN buat melakukan sesuatu, tapi Dia ga membiarkan keinginan itu menguasai Dia. Soo... pas itu Tuhan Yesus kan masih dalam rupa manusia. Saya jadi inget kata guru agama saya, Bu Bardi: "Yesus itu ya 100% Allah tapi juga 100% manusia." En dalam rupa kemanusiaan-nya itu, Yesus tuh sama banget seperti kita: punya perasaan, punya hawa nafsu juga!! Yesus bisa seneng, sedih, marah, takuuut, gembira, bersukacita, berduka, dll. Tapi yang membedakan Dia dari orang2 lain adalah Yesus gak biarin semuuua emosi2 itu menguasai diri-Nya. That's why it is said that He was a sinless human :)

Nah, di Lukas 4, Yesus tuh digoda Iblis tua 3x.

1. Soal makanan --> Yesus kan habis berpuasa 40 hari 40 malam, ga makan apa-apa. Pasti donk habis itu Ia LAPAR. Jangankan seminggu puasa guys, 1 hari puasa aja buat saya udah kerasaa lapernya. Semua makanan jadi terlihat enak banget en bikin saya ngiler, termasuk makanan yg kaga saya sukai! En setan tuh bener2 tau abis kondisi kita, termasuk Yesus pas itu. Setan tau Yesus laper, so disuruhlah Dia buat ngubah batu jadi roti. Yaaah, pas itu Yesus juga manusia kaleee.... Dia juga laper banget (tapi saya pikir sih, kalo Yesus bisa puasa 40 hari penuh, itu karunia Roh Kudus abiiiisss....) en pastinya mau makan. Perutnya pasti bunyi krucuk-krucuk hehehe. Pas ditawarin Setan buat ngubah batu jadi roti, Yesus bisa gak?? BISA!!! Wong Dia bisa ngubah semua batu di padang gurun jadi siomay en bakpao kalo mau... hmm nyam :9 hehehe. Tapi, kenapa Yesus ga melakukannya??
....

Karena Yesus ingin, tapi Dia tidak membiarkan keinginan-Nya itu menyetir diri-Nya. sebaliknya, apa yang Yesus mau itu Dia taruh & serahin semua ke tangan Bapa-Nya. En Dia memperkatakan Firman, bahwa manusia itu hidup bukan dari roti saja, tapi dari setiap Firman yang keluar dari Allah. Disini, kita bisa belajar bahwa setan tuh kalah sama Firman bow. Kalo digoda, en godaannya itu kuat, en kita tahu itu ga bener, perkatakan Firman/ayat!! Maka setan pun kabur... Kalo dateng lagi, serang lagi dengan Firman :)

2. Soal Kerajaan Allah di muka bumi ---> guys, visi Yesus datang ke dunia apa coba?? Apakah Dia dateng cuma buat mati di salib doank?? KAGAK!! Coba buka Yoh 17:4.
disitu Yesus bilang (pas lagi berdoa dg BapaNya):
"Aku telah mempermuliakan Engkau di bumi dengan jalan MENYELESAIKAN PEKERJAAN yang Engkau berikan kepada-Ku untuk melakukannya."

nah looh??! Yesus dah disalib belon pas bilang gitu?? Belooon!! Udah ditangkep para prajurit belum?? Belum juga. Udah disesah, diolok-olok, ditelanjangin belum?? Belum juga! Tapi kenapa Yesus bilang bahwa Dia sudah menyelesaikan pekerjaan yang dikasih Bapa-Nya?? Memang visi Yesus apa sih di dunia ini? visi-Nya adalah....

membangun Kerajaan Allah (KA) di muka bumi!! Dia ingin agar semua orang dan segala bangsa percaya pada nama-Nya. En sesudah Yesus bangkit, Dia mendelegasikan visi itu ke murid2Nya, hingga ke tangan kita sampe saat ini.
"KepadaKu telah diberikan kuasa di sorga & di bumi. karena itu PERGILAH, JADIKANLAH SEMUA BANGSA MURIDKU & baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus, dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu." (Mat 28:18-20).

Mewujudkan visi itu gampang gak guys?? Kagaaak. Butuh bertahun-tahun en kerja keras, ketekunan, en kerendahan hati buat seseorang buat mewujudkan visinya. Itu ga hanya terjadi dalam semalem dua malem, tapi berhari-hari, bahkan bertahun-tahun!! En visi Yesus udah selesai belum?? Kalau saya bilang sih, belum. KA belum sepenuhnya terwujud di dunia ini. Buktinya, masih banyak jiwa2 yg belum kenal Tuhan. Kita sampe sekarang masih terus mewujudkan KA di segala area kehidupan kita: sbg pelajar, guru, dosen, mahasiswa, karyawan, PNS, dokter, dll.

Nah, setan tau kagak visi Anak Allah 2000 tahun yang lalu?? Tahuuuu banget :c en Dia berusaha untuk menggagalkan visi itu. Salah satu caranya adalah dengan tawarin cara yang instan banget ke Yesus agar KA itu langsung terwujud di bumi.
Kata Iblis kepadaNya: "Segala kuasa itu serta kemuliaannya akan kuberikan kepadaMu, sebab semuanya itu telah diserahkan kepadaku dan aku memberikannya kepada siap saja yang kukehendaki." (Lukas 4:6).

Haduuh, kalo misalnya saya Yesus waktu itu, MISALNYA loooh, itu bener2 tawaran yg sangat menggoda man.... Ngapain harus bersusah-susah merintis pemuridan, ditangkep, disiksa, didera, disesah, dicambukin, ditelanjangin dan akhirnya mati mengenaskan di kayu salib kalo saja KA bisa langsung terwujud SAAT ITU JUGA???! lebih enak, lebih gampang, lebih hemat energi, waktu, dan tenaga.... Daripada bayangin tugas-tugas berat yg membayang di depan, kayanya gampang banget kalo langsung bilang okay! or deal sama tawaran iblis. Tapi Yesus dg tegas menolaknya. Kenapa? Karena harga bayar dari semua itu, adalah Yesus harus menyembah dia, si setan.
Jadi jikalau Engkau MENYEMBAH AKU (=setan), seluruhnya itu akan menjadi milikMu..." (Lukas 4:7).

Yesus menjawab, Tetapi Yesus berkata kepadanya: "Ada tertulis, Engkau harus menyembah Tuhan, Allahmu, dan HANYA KEPADA DIA sajalah engkau berbakti!" (Markus 4:8)

sekali lagi, Yesus jelas sangat ingin agar visi KA itu bisa terwujud di muka bumi. Tapi Dia juga ga biarin keinginan itu menguasai egoNya en langsung nyerah dg tawaran setan begitu aja. Dia tetap serahin semua itu ke tangan Bapa-Nya. Saya bayangin, duuuh andaiiii aja Yesus jadi deal sama setan, mungkin Yesus ga perlu susah payah sebarin Injil en memuridkan 12 rasul perdana. Yesus tinggal duduk ongkang-ongkang kaki en semuanya langsung jadi di depan mata-Nya. Praise to God, that it didn't happen. Lah kalo terjadi, sebenere itu Kerajaan Allah ato Kerajaan Setan coba?

Guys, seringkali kita juga ngalamin hal yg sama toh? Kita lagi enak2 ngikut Tuhan, eeeh datang godaan... Godaannya juga banyak, en macamnya ga tanggung2. En cara untuk mendapatkan apa yg kita inginkan itu, gampaaaang banget dibandingin pake caranya Tuhan. Asal lu ngikut setan, SEMUUUA yang lu pingin terwujud. Uang? gampang cuy.... Popularitas? Sip deh :D Pasangan hidup? Halaah banyak pilihan! Mo jalan-jalan keliling dunia? Gampaaang! Kekuasaan? Koneksi? jabatan? Fasilitas? Semua ada. Asalkan elu ngikut setan, semua dalam sekejap jadi. Yah, itulah yg ditawarkan dunia. Dan itu kejadian yg sering kita lihat, berapa banyak misalnya, anak2 Tuhan yg mundur gara-gara uang ato tawaran dunia yg lain? Buat setan, aduh itu gampang banget yah nawarin apa yg kita pingin. Lah wong Tuhan Yesus aja bisa ditawarin kok. En tawarannya itu bukan main-main bow. Itu tawaran gede, lebih besar daripada tawaran uang di acara TV Deal or No Deal hehehe :p Tuhan itu mengertiii sekali kelemahan2 kita. Tapi jangan dipikir setan gak ngerti. Setan juga tau titik lemah kita itu ada dimana!! En dia berusaha untuk terus menerus serang kita di titik itu.

Saya bilang begini bukan berarti saya sudah kebal godaan. Enggak. Saya masih rentan banget sama semua godaan, en banyak kali saya tuh dimasukin pikiran2 iblis yg buat saya meragukan Tuhan en terpikir untuk mundur. "Daripada ngikut Tuhan yg susah.... prosesnya lama... udahlah mending saya milih yang instan aja..." Gitu pikir saya. Sampai kemudian Roh Kudus ingetin lagi, bahwa cara-cara dunia ujungnya adalah MAUT.

3. Oke, godaan ketiga: Yesus dicobain buat jatuhi diriNya sendiri --> pertunjukkan or demonstrasi kuasa Allah nih ceritanya. Gitu-gitu setan juga tahu Firman Allah (yg tertulis di Perjanjian Lama) loh, karena dia bilang,
"Jika Engkau Anak Allah, jatuhkanlah diriMu dari sini ke bawah, sebab ada tertulis: Mengenai Engkau, Ia akan memerintahkan malaikat2Nya untuk melindungi Engkau, dan mereka akan menatang Engkau di atas tangannya, supaya kakiMu jangan terantuk kepada batu." (Lukas 4:9-11).

Thanks God, Tuhan Yesus ga terpengaruh lagi sama tawaran setan yg satu ini. Aje gile, tawarannya udah makin naik level. Padahal kalo Yesus mo terjun kan ya bisa-bisa aja toh. Tapi Dia ga melakukannya, dan menghardik setan lagi dengan Firman, "Jangan engkau mencobai Tuhan, Allahmu!" (Lukas 4:12).

***

Guys, dari 3 godaan yg dialamin Tuhan Yesus di atas, saya memetik 2 pelajaran penting:

Yang pertama, ga semua keinginan yg kita ingini itu bisa terwujud. punya keinginan yang baik itu baik, tapi jangan sampe itu jadi menguasai kita en keukeuh harus dapet ini or harus dapet itu. Ada ayat yg tok-cer dari Yesus sendiri, di Mat 26:39,
Maka Ia maju sedikit, lalu sujud & berdoa, katanya: "Ya BapaKu, jikalau sekiranya mungkin, biarlah cawan ini lalu dari padaKu, tetapi janganlah seperti yang Kukehendaki, melainkan seperti yang Engkau kehendaki."

Kita tahu itu semua ayat pas Yesus mau disalib, lagi doa di Taman Getsemani. Keinginan manusia/daging Yesus apa? yah tentu agar tidak salib. Yesus sudah tahu bahwa Dia akan menjadi korban penebusan dosa. Semua kesalahan manusia akan dipikul & ditanggungnya. Dia akan didera, dicambuk, dan dipaku. En itu semua bukan main-main, ga tanggung2. Yah Yesus juga masih hidup dalam daging gitu loh, Dia pun merasa takut juga. Lah wong peluhnya aja bagaikan titik-titik darah.... Aduh coba bayangin ketakutan Yesus saat itu!! Saya nih sering takut or kawatir sama hal2 yg sebetule kagak perlu, yg kalo dibandingin sama ketakutan Yesus, halaaah ga ada seujung kukunya :( Saya jadi dikuatin banget kalo inget ayat itu. Ketakutan Yesus itu seperti yang digambarkan di ayat ini:
"Hatiku sangat sedih, seperti mau mati rasanya...." (Mat 26: 38)

dan

"maka seorang malaikat dari langit menampakkan diri kepadaNya untuk memberi kekuatan kepadaNya. Ia sangat ketakutan dan makin bersungguh-sungguh berdoa. PeluhNya menjadi sperti titik-titik darah yang bertetesan ke tanah." (Lukas 22:43-44).

Hoaaah. Saking takutnya sampe malaikat dari Surga aja dikirim untuk menghibur Yesus!! Pernah gak dari kita ngrasa takuuuut banget, sampe2 ketemu malaikat? Hehehe :p
Come on guys, kita sudah gede. Kita tahu bahwa ga semua yg kita pingini itu bisa kita dapet. yaah 70% dari keinginan kita biasanya ga jadi kenyataan. Kita beda sama anak kecil yg kalo pingin sesuatu, kudu dapet saat itu juga, kalo enggak dia akan nangis meraung-raung di lantai, or cemberut, ga mau ngomong, ga mau makan, dll.

Pelajaran kedua yang saya dapet, kalo kita bisa mengendalikan nafsu/keinginan kita dalam hal-hal kecil, kita akan dimampukan juga untuk berhasil dalam hal-hal besar. Mari belajar dari teladan Yesus. Mula-mula Yesus digoda dalam hal yg kecil toh? soal makanan. Yesus laper gak? Bangeeets. Tapi Dia menahan nafsuNya. Karena Dia ga melakukan kehendak dagingNya, dan Ia ga ingin melakukan sesuatu yg tidak sesuai dengan kehendak BapaNya *grrr bahasa tingkat dewa haha*. Yah, susah sih emang. Tapi coba liat level godaan2 berikutnya dari si setan. Yesus ditawarin agar KA terwujud dalam sekejap mata. Yesus pingin gak? Yah pengin. tapi Dia berhasil menolak lagi, karena untuk itu Dia harus menyembah setan. En Yesus ga mau nyembah setan. Yang ketiga, Yesus disuruh terjun dari bukit tinggi. Yesus bisa gak? Bisa-bisa aja. But He didn't do it. Yang paling puncak sepuncak-puncaknya, adalah ketika Yesus menghadapi dilema di Taman Getsemani. Hiaah betapa Yesus ga ingin disalib!! Secara daging, Dia juga takut. Tapi Yesus tahu, ini adalah satu2nya cara agar manusia bisa berekonsiliasi kembali dg Pencipta-nya. agar manusia boleh diselamatkan, en bersatu lagi dg Bapa. Karena itulah, kita bisa selamat. Saya bisa nulis posting ini juga :p

Hmmm coba kalo Yesus udah "kalah" dalam godaan yg kecil-kecilan. Coba kalo Yesus langsung ngubah batu jadi roti saat itu juga!! Bisa jadi ujung2nya Yesus gak disalib, en justru Yesus yg kalah sama setan. Puji syukur banget hasilnya tidak seperti itu *aduh ngeri bayanginnya*.

Teman-teman, kalo kita mau masuk dalam Kelas Karamel ato Heaven's Beauty Class, itu benar2 gak gampang. Banyak sakitnya, soalnya banyak karakter jelek kita yg dikikis. Kita ga pingin ini, ga pingin itu. Kita pinginnya begini dan begitu. tapi ga semua keinginan kita itu sesuai dg keinginan/kehendak Tuhan. God knows what's best for us. Ini klise banget, tapi beneraaan. Seringkali kalo keinginan itu dikabulkan, hasilnya malah ga baik buat kita, or malah datengin maut sekalian di idup kita. Iya sih emang kita ga bisa liat, hanya Tuhan yg bisa liat en bisa tahu pasti. Lah kalo kita bisa liat or bisa ngerti, "oooh kalo ini terjadi, saya malah akan blablabla...." terus siapa Tuhannya en siapa manusianya donk?? Mengutip perkataan Ci Shinta, Pemikiran kita itu terbatas, ga mungkin menyelami Tuhan yg omnipotent, omnipresent, and able to anything beyond our comprehension.

Tapi percayalah, cara dan jalan dan rancangan Tuhan itu.... tetap yg paling baik :) Tuhan ga coba-coba saat ciptain hidup kita. Dia juga ga coba-coba saat ngebentuk & ngedidik kita. Buat hidup kok coba-coba... ehehehe. Kaya iklan yah ^^

Saya juga masih terus bergumul. Banyak kali saya menjerit, en pingin nyerah, pingin keluarrrr dari Heaven's Beauty Classnya Tuhan. Tapi saya putuskan saya mau tetap bertahan. Dan kalo saya bisa, itu Roh Kudus yg mampukan.

So, buat teman2 yg udah pada daftar, tetap semangat ikut Heaven's Beauty Class atau Kelas Karamel yaaa ^^

4 komentar:

  1. Nice sharing, nonik... Klo kelasku namanya "Desert Class" alias "Kelas Padang Gurun" hehe...

    Kaya di Hosea 2:13-14 itu loh...
    "Sebab itu, sesungguhnya, Aku ini akan membujuk dia, dan membawa dia ke padang gurun, dan berbicara menenangkan hatinya. Aku akan memberikan kepadanya kebun anggurnya dari sana, dan membuat lembah Akhor menjadi pintu pengharapan. Maka dia akan merelakan diri di sana seperti pada masa mudanya, seperti pada waktu dia berangkat keluar dari tanah Mesir."

    Outputnya ini nih, Yesaya 32: 15 "Sampai dicurahkan kepada kita Roh dari atas. Maka padang gurun akan menjadi kebun buah-buahan, dan kebun buah-buahan itu akan dianggap hutan."

    Intiny, materinya kurang lebih adalah adalah tentang 'waiting upon the Lord with the right respons as He shapes our character on that waiting times...'

    Weits, ternyata setiap orang punya kelasnya masing2 yaa... Ayo, mari kita belajar dengan rajin, biar naik kelas :p

    BalasHapus
  2. Yes Non, baca postinganmu ini aku jadi bersyukur lo TUHAN tidak selalu memberikan apa yang aku inginkan, apa jadinya aku kalo Dia selalu memberikan apa yang aku inginkan? *gak kebayang* ^^' Soalnya kalo dibayangkan mengerikan deh kayaknya, aku akan jadi pribadi yang berbeda. Aku bersyukur DIA berkata 'TIDAK' padaku buat banyak hal.

    BalasHapus
  3. @Viryani: amiiin juga!! ^^ duh ni gue pingin ketemuan...

    @dhieta: iya bener banget. tiap orang tu ada kelasnya sendiri2 ya. bener2 ajaib deh Tuhan itu bisa sangat mengerti kapasitas anakNya satu-satu...en porsi buat masing2 anakNya juga pas en tepat banget gitu. gak pernah salah hehe.

    @Mbak Mega: Iya bener banget Mbak, ga kebayang kalo Tuhan selalu berkata IYA pada apapun yg kita inginkan. Kita bakalan jadi pribadi2 yg manja, lembek, gampang ngeluh en nyerah, hiii anak2 gampangan deh haha :D didikan Tuhan itu ga enak pada awalnya, tapi selalu baik & manis pada akhirnya :)

    BalasHapus

hey guys, please leave your mark print here! it give me a boost to keep writing you know! ^^