About Me

Foto saya
A beautiful girl in His eyes. A girl with a BIG dream, BIG vision, with BIG passions for her town. Interested in a lot of things. Talkative and longing to travel in many new places. Is thinking hard what she can do to her country.

Kamis, 11 Agustus 2011

FONDASI YANG KOKOH

Di kotbah gereja gue 2 beberapa minggu yang lalu, ada kotbah yang isinya baguuuus banget. Kemudian pas gue life group hari ini (istilah lain buat komsel), renungan Firmannya juga dibawa lagi. Judul asli kotbah itu dari Pendeta gue adalah "Rubuh Deh...." Nah, kemudian karena pas di life group (LG) tadi mengena banget, gue ingin untuk menuliskan ulang. Tapi judulnya gue ganti menjadi "Pondasi yang Kokoh..."

Renungan di bawah ini dari pendeta dan kakak rohani gue (pas LG). Saya hanya menuliskan ulang dan mengkombinasikan keduanya!! hehe. (Habis isinya bagus banget, en ngena banget ke saya...) Sebagai ilustrasi, en biar nanti mantap bacanya, i strongly suggest you to watch this short video first :)

mungkin kalian sudah pernah liat video itu sebelumnya.
Nah, i should warn you that in this writing, there will be a lot of technical terms alias istilah2 dalam teknik sipil. Gue gak begitu apal or ngerti sih jelasinnya, jadi kalo ada temen2 jurusan Sipil yg baca en ada istilah yg salah/kurang tepat, silakan dibenarkan :)
Well. Hal yang sangat menarik untuk dicermati, kenapa bangunan itu bisa rubuh? Kenapa??? Kenapa coba??? Jawabannya, terutama buat orang2 yg kuliah di jurusan teknik sipil, pasti pada ngerti. Karena BANGUNAN ITU DIBANGUN DENGAN ASAL-ASALAN!!! Bangunnya ngasal. Ngawur. En biasanya, masalah utama yg sering kali muncul dimana?? Jawabannya, ada di bagian FONDASI. Fondasinya guys...

Gedung rubuh di video di atas itu adalah video yg diputarkan di gereja gue. Malahan ada 3 video berbeda, semuanya dg klip gedung yg roboh semua. Penyebabnya apa?? Fondasinya lemah. Rapuh. Gak kuat. Or kemungkinan besar dibangun dengan asal-asalan. Yah entah karena korupsi, ngawur, pokoknya ga bener aja. Fondasinya jelek!!

Menurut salah seorang kakak rohani gue yg jadi dosen Teknik Sipil, dalam membangun suatu bangunan (apapun itu) ada 2 unsur penting dari fondasi yg harus diperhatikan. Pertama adalah substructure, yang terletak di dalam tanah, dan upper structure, atau yg ada di atas tanah. Substructure tentu saja adalah fondasi itu sendiri, sedangkan upper structure berupa kerangka dan tulangannya. Yang biasanya pake kayu, bambu, besi, or baja itu lo.... Yah gue kagak begitu ngerti sih hehe.

Kemudian, kakak rohani gue jelasin lebih lanjut (ilustrasinya baguuuss banget) soal fondasi ini.

1. Kita bangun fondasi biar apa sih?? Ya biar bangunannya kuat lah yaw hehe.
2. Caranya kita bangun en milih fondasi yang baik gimana?
    a. berdasarkan fungsi bangunan itu. Bangunan itu berupa apa? Kalo cuma mo bikin gubuk reyot ato rumah singgah yang cukup buat tidur, yah sok aja ateuh bikin fondasinya yang biasa-biasa we. Kagak perlu yg rangkanya dari beton baja or beton apaaa gitu (lupa istilahnya. Sigh... -.-" pokoknya beton yg kuat banget gitu deh hehe). Tapi kalo kita pingin bangun gedong bertingkat 100, apartemen, hotel mewah, resort, ato gedung bisnis ala mantan WTC, yah jelas donk kita kagak bisa bangun fondasi sembarangan. Pokoknya semua bahan2nya harus yg TOP QUALITY, jelas kagak bisa ngawur bangunnya. Semua detail harus diperhitungkan dengan teliti. Beban mati dan beban hidup yang akan dibangun di atas fondasi, juga harus diperhitungkan masak-masak. karena kalo kagak, ga lucu banget tiba-tiba gedung itu ambruk.... berapa banyak nyawa melayang karena kerobohan gedung?? En gedung yg saya post di video di atas, itu ambruknya tiba-tiba. Yah, gak tiba-tiba juga sih. Yang jelas fondasinya udah keropos lama, terus lama-lama kagak kuat nahan beban yg begitu banyaknya.
   
     b. Kita lihat dari JENIS TANAHNYA!! Ini penting banget guys. Tanah berpasir, tanah lempung, tanah liat, tanah berrawa-rawa, semua membutuhkan jenis fondasi yang berbeda-beda. Fondasi untuk jenis tanah pasir jelas tidak bisa dibangun untuk tanah lempung.

***
Teman-teman....

Bangunan itu adalah kehidupan kita. Fondasi adalah dasar hidup kita yang menentukan gimana hidup kita kelak. "Bangunan" kita yang sekarang, ya adalah keadaan hidup kita sekarang ini. Hidup kita itu bukan sekadar ngeflow... atau hidup yang ikut arus. Apa yang kita kerjakan & bangun sekarang ini akan terus diproyeksikan ke depan. Ibaratnya gini. Kalo orang lagi mau bikin mall or gedung bertingkat, di masa sekarang dia kudu bangun sungguh2 donk. Hasilnya bukan buat sekarang kan? Bukan! Buat masa depan. Mungkin buat 1, 5, or 10 taun mendatang. Tapi pekerjaan saat ini akan sangat menentukan hasil di depannya. Dan proses serta cara/bagaimana kita mengerjakan itu akan ngefek banget ke kualitas bangunan yg kita bangun, baik dalam arti sebenarnya maupun arti kiasan.

Nah, kalo begitu, apakah kita mau ngejalanin hidup ini dengan ngasal? Seenake sendiri?? Hidup dengan pake prinsip yang kumaha aing mah!! Ini hidup mah hidup saya!!! Suka-suka saya mau gimana!! Everything is up to me. Yah, kalo itu sikap Anda sih, saya kagak masalah. Yang jelas saya kagak mau jalanin hidup asal-asalan. Ibarat bangunan, saya ga mau mbangun dengan kualitas bahan-bahan yg ala kadarnya. Hidup kita itu sedang membangun, teman-teman!!

Ilustrasi lagi. Seorang developer sedang berpikir keras. Di otaknya sudah ada gambaran tentang hotel yang megah nan mewah (bayangin hotel di Arab Saudi yg keren buanget itu lo...)



Gilaaaa. Itu hotel kayanya udah jadi nomer 1 di dunia hehe. Yah untuk baca lebih lengkapnya silakan googling hehe :) Nah, sebelum hotel itu jadi, apa yg ada di benak developer itu??

1. yang jelas di otaknya, gambar atau image soal hotel itu SUDAH TERCIPTA.
2. Dia sudah memikirkan dengan RINCI & SAKSAMA bagaimana cara membangunnya. Semuuuuua perkiraan biaya, tenaga kerja, bahan2 material, sudah dia pikirkan dengan teliti.
tapi yang paling penting, adalah.....
3. Cara untuk membangun fondasi yang KOKOH bagi hotel itu. Percuma juga kalo hotelnya udah dibangun, tapi 10 tahun kemudian ambruk. Semua biaya yg dikeluarkan kagak bakal sebanding. Pokoknya, hotel itu harus tahan lama. kalo bisa sih tahan sampe 10, bahkan 10 ribu generasi *haha lebay. Kaya ambisinya Kaisar Qin Shi Huang Di...*
***
Teman-teman.... Allah pun ibarat sang developer itu. Dan Allah kita bukan hanya seorang developer biasa. tapi Ia seorang Developer yang Agung, Andal, dan Sempurna. Ia pencipta alam semesta ini gitu loh. En alam semesta itu kagak cuma bumi dengan ketujuh planet lainnya!! (Pluto udah bukan planet kan? hehe). Dia juga menciptakan beratus-ratus ribu galaksi lain.... Semua rancangannya begitu indah & sempurna. Demikian juga rancangannya atas diri kita.

1. Sebelum kita ada, Allah sudah punya RANCANGAN masing-masing atas diri kita. Dia sudah tahu kita ini akan berfungsi sebagai apa. ibarat bangunan itu macem2 (ada yg jadi ruko, hotel, apartemen, RS, sekolah, istana, museum, dll), kita ini juga punya fungsi sendiri-sendiri. Dan itu semua INDAH di mata Allah. Ada yg jadi perawat, insinyur, pendeta, penginjil, misionaris, guru, dokter, pilot, sok dah sebutin semuuua profesi di dunia ini. Tidak ada profesi yang lebih rendah dari yang lain, atau profesi yang lebih mulia dari yang lain. Bagi Allah, orang yg didesain untuk menjadi seniman atau arkeolog tidak lebih rendah posisinya dengan mereka yang sudah didesain untuk menjadi ilmuwan atau politikus. Ibaratnya, kagak mungkin lah yaw semua bangunan di muka bumi ini hotel mewah kaya yang di Arab Saudi itu hehe. En yang terpenting, rancangan Allah atas diri kita itu SELALU INDAH.

2. Untuk menjadikan kita sesuai dg rancangan-Nya, Allah Bapa kita juga udeh ngertiiiii gimana cara bikinnya. Dengan kata lain, cara untuk membentuk kita ini pegimane. Seorang misionaris pasti beda abis didikannya dengan seorang dokter. Pelajaran2 yg didapat berbeda. Pengalaman2 yg dibentuk berbeda. Bentukan2 dari tangan Tuhan juga berbeda. Semua sudah disesuaikan dg kadarnya masing-masing....

Guys, Allah itu Allah yg mengerti kita banget sejak sebelum kita dibentuk. Jadi kagak mungkin salaaah.... Yang salah itu kalo kita ngikutin blueprint kita sendiri dan bukannya blueprint Allah hehe. Ini mungkin erat kaitannya dengan soal panggilan hidup. Bisa dibaca di notenya Ci Grace, Tuhan Masih Menulis Cerita Cinta :))

3. Nah, cara kita biar bisa jadi sesuai rancangannya Tuhan gimana? Tidak ada lain kecuali dengan MEMBANGUN YANG BENAR. Naaa caranya membangun yang benar itu gimana?? Ya dengan tinggal di dalam Firman, dan MELAKUKANNYA. bukan sekadar pendengar Firman doank, tapi juga pelaku Firman (en ini hal yg susyeeeh banget. Tapi pelajaran hidupnya asyik bow. Haha).

Membangun sesuatu di dalam Tuhan itu ada KONSTRUKSInya man.... ada ATURANnya. kagak bisa ngawur or semau gue. Bangunan yang dibikin di dalam Tuhan itu didesain dg besar, indah, dan berfungsi untuk menampung & memberkati banyak orang, bukan sekadar bangunan ngasal yang cuma menuh2in tempat doank!! Cara bangun yang benar gimana?? Sekali lagi, bangunlah di atas dasar Firman.

"Setiap orang yang mendengar perkataan-Ku ini dan melakukannya, ia sama dengan orang yang bijaksana, yang mendirikan rumahnya di atas batu. Kemudian turunlah hujan dan datanglah banjir, lalu angin melanda rumah itu, tetapi rumah itu tidak rubuh sebab didirikan di atas batu. Tetapi setiap orang yang mendengar perkataan-Ku ini dan tidak melakukannya, ia sama dengan orang yang bodoh, yang mendirikan rumahnya di atas pasir. Kemudian turunlah hujan dan datanglah banjir, lalu angin melanda rumah itu, sehingga rubuhlah rumah itu dan hebatlah kerusakannya." (Matius 7:24-27)

Teman-teman, suatu saat hujan & banjir pasti datang. Jadi orang Kristen yg ngikut Tuhan Yesus bukan berarti kita dijamin bahwa hidup kita bebas masalah. Kagak!!! Justru makin ngikut Tuhan, setan bakalan makin nyeret kita buat jatoh en jatooooh terus. Masalah pasti datang, kagak peduli loe Kristen ato bukan. semua akan kena badai masalah, termasuk anak-anak Tuhan sekalipun. Tapi yang membedakan adalah FONDASInya. Pendeta saya sering bilang, kekristenan itu bukan agama, tapi gaya hidup. En saya setuju banget....

Nah, balik bentar yuk ke perumpamaan teknik sipil dari kakak rohani saya hehe :D

Katanya, dalam tanah itu ada lapisan yang keras banget. Ada lapisan yang dalam, ada juga yg dangkal. Kalo lapisannya dangkal, maka butuh fondasi yang dangkal juga. Misalnya, pake batu-batu kali yang gede udah cukup. tapi kalo lapisan kerasnya itu dalem, butuh fondasi yg dalem juga bow.... mungkin perlu dari beton baja. En tiang fondasinya itu perlu terus ditancapkan, terus teruuus teruuuus sampe akhirnya JEDUG!!! Nyentuh di lapisan yang keras itu. Nah, setelah nancep, juga perlu terus diuji kekuatannya. En cara ngujinya itu gimana? dg DIHANTAM & DIGESEK BERKALI-KALI.... habis itu coba fondasinya diangkat-angkat, dirasain udah kuat ato belum. Kalo sudah kuat en sudah tahan uji, maka selesai sudah pembuatan fondasi itu :)

Dalam hidup kita juga begitu guys. Setelah baca tulisan saya di atas, mungkin kita berpikir, "Okay God!! Aku mau jadi pelaku Firman!! Aku mau membangun fondasi hidupku dengan benar." Well, itu bagus!! bagus sekali ^^ Tapi, ga cukup sampai disitu.

Fondasi=karakter kita.

En karakter kita itu perlu ditempa & diuji berkali-kali sampe menjadi suatu karakter yang KUAT, KOKOH, TANGGUH, TAHAN UJI. Karena itulah Tuhan Yesus berkata, "Kemudian turunlah hujan dan datanglah banjir, lalu angin melanda rumah itu, tetapi rumah itu tidak rubuh sebab didirikan di atas batu." See?? Tuhan Yesus sendiri bahkan ngomong kalo kita akan menghadapi angin badai. Tapi bagaimana kita menghadapi itu semua, ditentukan dari bangunan yg kita bangun dalam diri kita. Kalo bangunnya ngaco en asal2an, ya kagak bakalan tahan.

Kakak rohani saya beri ilustrasi lagi. Kan tadi fondasi=karakter kita. Tanah=diri kita. Hasil akhirnya=cara hidup kita yang dilihat oleh orang-orang lain. Sedangkan Firman Tuhan itu ibarat mata bor yang masuk ke hidup kita. Kalo orang mau buat fondasi, maka harus ada bor yang masuk ke tanah. Demikian juga, Firman itu ibarat mata bor yang kita dapet melalui pendengaran hehe. Dan selama perjalanan 'nge-bor' itu, ada kalanya ada terpaan angin or guncangan, sehingga membuat perjalanan si mata bor ini gak mulus. Itulah tanda ujian datang.... :)

Misalnya, kita lagi bikin komitmen, "Aaaah, saya mau taat sama otoritas!!" Eeeh belum 3 hari, kita langsung ditegur dosen or bos. Ato kita disuruh melakukan sesuatu yg ga kita suka. Uuurrrggh, rasanya ga enak banget!! Pingin rasanya kita marah, mengumpat, dan memaki. Kalo begini, pilihannya sih ada 2 hehe:
1. Kita tetap stick to the commitment. Kita mau biarkan "mata bor" alias FirTu itu terus masuk di hidup kita==> kita tetap mau taat & hormat dg otoritas sekalipun mereka rasanya njengekeliiiin buanget.

2. Kita males "nge-bor" lagi. udah aja buang tuh "bor"nya jauh-jauh....kita kepaitan, kecewa, dendam, pindah kerja, mogok kerja, bolos kuliah, dll hehe. Yah kalo gitu, maka keinginan untuk punya sikap yg taat otoritas kagak kebentuk-bentuk deh.... Kudu ngulang lagi dari awal.

Emang gak gampang guys. Contohnya, diri saya sendiri. Beberapa waktu yang lalu, saya mau komit untuk ga cari-cari rasa aman dalam diri cowok. Saya mau dekatin diri ke Tuhan, berpuas diri di dalam Dia dan hanya bergantung pada Dia saja. Saya bikin komitmen, untuk ga lirik2 cowo lagi, untuk ga tepe-tepe lagi, untuk ga main rasa ge'er-ge'er'an yang kaga perlu en bikin saya sakit hati yg ga perlu juga. Pokoknya saya hanya mau look upon my Lord!! Eeeeh... ga lama kemudian, ada aja saya liat teman-teman saya yang jadian.... dapet gebetan baru, dll. Itu cukup mengintimidasi saya bbrp saat. Rasanya saya jatuh lagi...lagi...lagi....berkali-kali sampe saya sudah bosan en merasa benci dg diri sendiri. Wah, mulailah iblis masuk mengintimidasi saya. Saya bisa terus ngikut Tuhan, atau mundur dari pada-Nya.

Kalo sudah begitu, biasanya Roh Kudus ingatin saya akan bbrp ayat yang menghibur & menguatkan saya. Saya diingatin lagi akan janji-janji Tuhan dan sifat2Nya : bahwa Tuhan itu baik. Tuhan itu setia. Tuhan tak pernah lupa. Tuhan tak pernah lalai, dan Dia tak pernah berdusta. Dll dll. Itu ibaratnya mata bor tambahan yang membantu untuk masuk ke hati saya yang paling dalam hehe. (Bahkan mata bor pun perlu untuk diruncingkan & dipertajam sesekali, agar gak tumpul! Ini bicara soal hubungan pribadi kita dg Tuhan).

***

Guys.... God wants us to build PRECISELY & ACCURATELY above His words. Bukan dari apa kata orang tapi dari kata Tuhan sendiri!! Guys, jalan Tuhan itu ga selalu enak. Yang jelas, pasti kagak enak banget sama keinginan daging kita. This world can't giv what the Lord can gives.... apa yang dunia tawarkan, ujungnya adalah Maut. Sedangkan jalan Tuhan, ujungnya adalah kekekalan :) Tuhan aja ingin kita punya bangunan yang benar dalam hidup kita. Masa kita enggak sih? hehe.

Hidup kita itu sangat berharga. Maka bangunlah dengan benar... :)

0 komentar:

Posting Komentar

hey guys, please leave your mark print here! it give me a boost to keep writing you know! ^^