About Me

Foto saya
A beautiful girl in His eyes. A girl with a BIG dream, BIG vision, with BIG passions for her town. Interested in a lot of things. Talkative and longing to travel in many new places. Is thinking hard what she can do to her country.

Senin, 18 Juli 2011

I love my Dad :D

Tulisan ini gue buat karena memang sudah lama pingin buat, en benar2 tersentuh dg kasih sayang papa ke gue :') yang kedua karena gue baca postingannya Viryani soal papanya juga, how intimate relationship she has with her dad!! bisa dibaca di disini dan disini. Naah di commentnya gue nulis kalo gue ga mao kalah, gue juga punya kok bokap yg bisa gue bangga2in heheheh :D Ini nih tulisannya....


I love my Dad. I don't know how many people are there now who can say those three words to their dads, but one thing for sure is I'm the one who able to say it. Papa gue orangnya gendut dan dicukur botak seperti biksu. But he's awfully handsome!! :D ayah terganteng sedunia menurutku. Favorit gue tiap pulang kampung adalah peluk papa dari belakang en tepuk-tepuk perutnya yang gendut kaya gendang hihihi.... I like to make joke kalo papa itu sperti boneka salju, habis bulet sih. Waaks....

Setiap kali pulang kampung, papa selalu setia menjemput di stasiun, meskipun gue sampe setasiun itu pukul 3 subuh!! Tapi papa selalu bangun tiap kali gue telpon. Terus, papa pasti ajak main or jalan2, entah ke mall, entah makan bareng yang lesehan. Biasanya kami bertiga (papa, aku, en dedek), ato bisa juga dengan para sepupu yang lain. Papa adalah orang yang easygoing, selalu ketawa-ketawa, en selalu nyambung diajak ngobrol. En you know what, papa gue udah pake BB sedangkan gue belon!! hahaha. Pernah ditawarin, "Nonik mau pake BB gak?" Gue jawab, "Gak deh Pah, masih belon perlu neh.... ntar aja kalo dah butuh banget." Buat gue, uang buat beli BB mendingan dipake buat beli buku or bayar kuliah.

Papa gue, dengan segala keterbatasan & kekurangannya, is the one who really really reaaallllyyyy loves me for the way i am. Papa belum terima Yesus sebagai Tuhan & Jususelamatnya, tapi punya papa seperti dia aja sudah bikin gue teramat sangat bersyukur karena Tuhan berikan dia sebagai papa saya.

I am Daddy's girl (bukan little girl mulu ya haha), but I am proud to say that.

Aiiih terlalu banyak kenangan yang gue miliki bersama Papa.

Sejak kecil, gue udah deket sama bokap hihihi. Gue pernah liat foto2 dimana sejak bayi, papa gendong2 gue. Gatao yah sekarang tuh foto ada dimane.... sayang banget bok kalo ilang, foto2 gue pas bayi adalah foto yg adorable buanget!! wahahaha.

Kemudian beranjak anak-anak, papa sering ajak gue main SEGA bareng. Pada tau SEGA kan? itu jamannya sebelum Nintendo en PS1-PS2-PSP-nintendo wii (gile perkembangan mainan sekarang cepet amat yak....). Kami bisa duduk berdua lama-lama di depan televisi sambil main SEGA. Games kesukaan kami berdua adalah Streef Fighter yang lakonnya suka tereak-tereak "Betaka! Betaka!" nama lakon2nya tuh ada Sammy, Alex, Jade, en satu lagi gue lupa. Gue sukaaa sekali diajak papa main itu, entah liat papa sendiri yang namatin gamenya, ato kami main berdua. Game favorit lain kami adalah Mortal Combat. Waaah edan yah dulu pas jaman SEGA, itu gue demen2nya seneng main itu.... sampe jurus2 en nama2 lakonnya gue hapal semua hihihi.

Terus.... papa juga suka beli bakmi goreng tek tek di depan rumah en ajak gue makan bersama. biasanya gue makan dipangku. Ada loh foto pas gue masih kecil, terus gue makan bakmi seuntai demi seuntai yg panjang-panjang, dipotret Mama. Tampang gue pas kecil nakaaaal banget :p Itu benar2 kenangan indah juga yg ga bisa gue lupain.

Waktu kecil juga.... setiap kali kami bepergian, papa kadang2 pangku gue sambil nyetir bareng. Kadang2 papa juga ijinin gue yang kendaliin setir mobil. Buset gak tuh, apa ga takut nabrak ya wahahaha.... tapi dulu gue seneng en enjooooy banget duduk di pangkuan papa, entah naik mobil or naik motor dibawa papa keliling kota Purworejo.

Pas dede gue lahir, gue inget, Papa nunjukkin ke gue kendi kecil yang isinya ari-ari dede. Papa bilang, "Niiih ari-arinya dede." Terus ari-ari itu dikubur di belakang rumah. 

Ketika dede gue, Willy, lebih besar dikit, papa kadang-kadang gendong kami berdua di pundaknya kanan & kiri. Waaaa indahnya.... Terenyuh gue tiap kali kenangan2 masa kecil :)

En tahukah kalian siapa orang yg mengajari & berperan besar membuat gue sangat suka akan wayang?? Papa gue. Papa tuh punya komik2 Wayang karya R.A.Kosasih, mulai dari Wayang Purwa, Mahabaratha, Bharatayuda, Pandawa Seda, Lahirnya Rama & Shinta, Ramayana, Putra Rama, dll. Mulanya papa yang ceritain wayang itu, eeh gataunya gue jadi tertarik sendiri. So, gue sampe saat ini masih hapal banget kisah2nya Pandawa Lima, Kurawa, en Rama-Shinta. Heheheh *bangga* Trust me, papa gue ga kalah pintar dongeng sama Mama.

Papa jugalah orang yang mengenalkan cerita-cerita silat zaman dulu, kaya To Liong-To, Tio Bu Ki, Kwe Ceeng, Yoko, dll di serial Pendekar Pemanah Rajawali. Sampe sekarang, papa masih getol banget baca cerita2 seperti itu. Papa juga mendukung gue baca serial Sam Kok, asal bukunya harus yg banyak tulisannya en bukan buku bergambar. Padahal yg buku bergambar asik banget bow.... karena kagak boleh beli, ya udah gue baca di Gramedia aja haahaha :p

Tapi papa ga hanya memanjakan gue. Papa juga tidak segan-segan mendidik & menghajar gue. Pas kecil, gue ini bandelnya minta ampun. Kalo sudah ga bisa dibilangin pake mulut, papa akan lepaskan sabuknya & pukul gue dengan itu, sampe gue nangis2 di lantai. Dulu gue kagak ngerti kenapa gue dipukul, tapi sekarang gue ngerti. Because Dad loves me so much!! Terkadang ingatan akan itu menguatkan gue kalo sedang merasa "dihajar" oleh Tuhan hehe.

"karena Tuhan menghajar orang yang dikasihiNya, dan Ia menyesah orang yang diakuiNya sebagai anak. ... Di manakah terdapat anak yang tidak dihajar oleh ayahnya?"
(Ibrani 12:6,7)

Kemudian gue beranjak remaja, en dewasa. Papalah yang ngajarin gue naik motor, ngambilin raport, dll.

Ketika hormon anak muda gue bergejolak setinggi-tingginya, gue mengalami pertengkaran pertama dengan Papa. pas itu gue pingin banget naik motor, karena temen2 gue yang lain juga udah naik motor. Gue pingin naik motor ke rumah makan dimana gue en temen2 pada janji buat ketemuan. Tapi ga dibolehin, entah kenapa. Papa ngotot nganter gue naik mobil, tapi gue marah2 mulu dalam mobil en teriak2. Sampe puncaknya, gue ga bisa terima karena ga dibolehin naik motor, gue keluar sambil banting pintu en meneriakkan makian untuk papa gue. Gue makan dengan keadaan hati ga karuan saat itu. Trust me deh, ga enak banget. Mata gue sembab en bengkak abis karena nangis semalaman. Gue ga tahan lama2 begituan sama papa, ya akhirnya gue tulisin semua UNEG-UNEG gue di kertas terus gue sodorin ke papa besok paginya. Akhirnya kita berdua maaf2an en baikan lagi deh hohoho.... En you know what....bbrp hari kemudian, gue dibeliin motor baru. gubraaakkss!! padahal gue cuma minta dibolehin ngendariin motor doank loh, bukan minta dibeliin motor baru.... I think it was the first and the only (i do hope) fight & misunderstood we ever had.

Ketika gue putus pacar.... dimana selama 2 minggu gue bak zombie hidup, yang hidup segan mati tak mau. Haaa gue inget banget gue putusin tuh orang di telepon sambil tereak2, jam 05.45 WIB tanggal 6 Juni 2008. Waaks!! Terus gue nangis2 di teras rumah. Udah kaya orang histeris. Papa gue cuma bilang kalem banget, "Ssst...jangan teriak2 ya." Diam sebentar, terus, "Ingat Nik, jangan sembarangan mengikatkan hati & emosimu sama cowok. Sudah ya, papa ke toko dulu." Gubraks....

Selama berminggu-minggu, gue pingin keluar dari kota gue en pingin segera pindah ke Bandung. Buat melewatkan hari2 kelabu itu, gue jaga tokooo mulu. Gue buang simcard gue, gue simpen barang2 pemberian dia di laci, dll. *Cuma masih ada 1 boneka sapi gede yg dia kasih hihihiii* En suatu malam.... papa gue ajak puter2 naik mobil lagi. Kami mula2 hanya duduk dalam keheningan, tapi itu sudah berarti banget buat gue: waktu yg papa luangkan untuk putri kesayangannya ini :') Kemudian gue curhat2 dikit ke papa, yah something like "kenapa seh ini harus terjadi..." blablabla. Satu hal yg gue inget sampai detik ini adalah jawaban papa yg bilang: "Nik, suatu saat kamu akan menengok ke belakang, ke semua ini, dan akan tertawa." Gue melongo, ga percaya. "Hah yang bener Pah??!" Papa ngangguk. "Iya. Percaya deh sama Papa" :)

En ternyata itu BENAR saudara-saudara!!!

Ketika gue mau kuliah.... Sebelum gue pergi ke Bandung, papa gue ajak gue ngobrol serius di ruang tamu. Dia memberikan wejangan berharga buat gue, betapa pentingnya untuk menjaga kekudusan. Bener loh, papa yang belum terima Tuhan Yesus aja bisa ngomong seperti itu. Papa sangat sangat menekankan, betapa pentingnya "harta" kesucian & kemurnian yg aku miliki ini. En itu hanya bisa diberikan kepada suamiku saja. TITIK!!! Papa bahkan bilang gini, "Lebih baik kamu kena narkoba daripada kamu serahin keperawananmu itu ke sembarangan orang." T_____T

Guys, saya sangat percaya, semua ayah juga ingin anak perempuannya menjaga mahkotanya baik-baik. Tapi mengetahui bahwa Papa saya sendiri berani ngomong blak-blakan gitu sama saya sebelum saya pergi jauh, jauuuh dari orang tua, membuat saya sangat berarti & sangat dipedulikan. Bahwa saya ini milik Papa yang berharga. Bener banget omongan Ci Grace,

 "A mother can't make a boy a man, only his dad can do that.
Seorang ibu bahkan TIDAK BISA membuat anak perempuannya menjadi WANITA sejati. Again, only HER DAD can do that. A little girl needs her daddy love and acceptance before she can love and accept her husband."

Ketika gue ngalamin hal2 or kejadian2 penting di kuliah: diterima beasiswa, ditolak beasiswa, dapet IPK 4,00, ditembak cowok, dapet murid les baru, or mau ikut les baru, gue selalu cerita sama Papa. En papa selalu mau dengerin. Pendek kata, Papa selalu ada untuk dimintai keputusan, nasihat, en pertimbangannya. Papa hanyalah sejauh telepon!!

Tahun-tahun pertama kuliah, papa hampir tiap hari telpon saya. Nanyain saya lagi apa, dimana, sama sapa, dah makan belum, dll. Buat bbrp orang, itu mungkin dirasa sangat mengganggu. Tapi enggak buat saya!! pertama-tamanya, Papa ga bisa or malu bilang kalo dia kangen sama saya. Tapi dari nada suaranya aja, saya tahu kalo Papa itu kangen. Kadang saya ledek, "Napa kok telpon lagi? Barusan kan dah telpon! Kangen ya?" Papa cuma tertawa terkekeh-kekeh. Tapi sekarang udah beda loh... Papa sudah bisa ngomong kangen bahkan "chayank" ke saya :p



Suara papa adalah suara yang mengingatkan akan RUMAH. H.O.M.E. Suara papa adalah suara dimana saya merasa kehangatan & penerimaan yg luar biasa, kasih sayang yang dahsyat.

Papa selalu menanyai kuliah2 gue, juga menyemangatinya, termasuk dorong gue buat terusin study. Papa sangat ingin gue hidup sukses, kalo perlu di luar negeri en ga usah balik Indo sekalian :p Papa sampe pernah bilang gini, "Selama Papa masih kuat biayain kamu, ya kamu sekolahlah yang bener, sama cari beasiswa juga. Jangan kerja dulu...." Gile anak mana yg gak trenyuh papanya bilang gitu???

***

Papa gue belum lahir baru. Yep it's true. Sampe sekarang gue terus berdoa agar papa boleh kenal Tuhan Yesus. But despite all of it.... i do love my dad. Cinta yg papa berikan membuat gue menjadi pribadi seperti sekarang. Cewe yang merasa bahwa dirinya dicintai & dilindungi oleh ayahnya. Kadang2, gue juga belajar kasih Bapa dari papa juga. Papa yg selalu menerima gue apa adanya, ga peduli gue salah en jatoh berapa kali.

Karena Papa, gue tidak sembarangan memberikan hati ini ke sembarang cowo. Apalagi setelah gue lahir baru & tumbuh dalam komunitas rohani yang baik, en mengenal Firman Allah.

Makanya, gue sering kali bersedih kalo tahu ada teman2 cewe yg hubungan sama papanya ga baik. Entah diabuse papanya, entah keluarganya berantakan karena apa yang ayahnya lakukan, karena papanya ga pernah punya waktu buat mereka, dll. Gue sedih banget. Mau itu temen cewe ato cowo, ternyata dampaknya besaaarrr sekali dalam kehidupan mereka. And untuk mencari-cari kekurangan atas kasih Bapa/figur ayah yg tidak mereka dapatkan, mereka mencarinya dalam hal yang seringkali salah.... gonta-ganti cowo/cewe, pergaulan yang salah, free sex, dll. Salah seorang dari mereka bahkan berkata, "Gue ga bisa jomblo, Non.... Gue pingin punya pasangan buat memuaskan rasa sayang yang gue perlukan." I just cried silently in my heart. Beberapa gue ceritakan soal Tuhan Yesus. Ada yang menerimanya, tetapi ada juga yang tidak.

Betapa bersyukurnya saya punya ayah seperti Papa!! Jadi inget tulisan Viryani di blognya yang intinya bilang begini: entah orang tua kita udah percaya atopun belum, kita harus tetap menghormati & menyayangi mereka. Karena Tuhan sendiri yang berkata, "Hai anak-anak, taatilah orang tuamu dalam segala hal, karena itulah yang indah di dalam Tuhan." (Efesus 3:20). Berkat Tuhan atas kita juga mengalir lewat otoritas loh.... otoritas yang terutama, siapa lagi kalo bukan dari papa & mama kita?



Bagi kalian yang punya orangtua yang baik, yang masih bisa bekerja, dan keluarga yang utuh, bersyukurlah! Masih banyak anak-anak di luar sana yang tidak punya orangtua, yang keluarganya berantakan, dll. Tanpa kita sadari, memiliki keluarga yang baik juga salah satu anugerah terbesar Tuhan untuk kita.

Oh, how i love my Dad!! ^^ I love you Daddy.




when we were little.... My little brother was so cuteeee >o<

3 komentar:

  1. ada beberapa hal yg sama disini hehe.

    duduk dipangkuan bokap pas lagi nyetir and kita yang megang setirnya HUAHUA
    kedua, bokap lepas ban pinggang and gebuk pantat gw hehe.
    gw juga perna disuru makan cabe wkwkw.

    we are so blessed yah dengan bokap2 gini :)

    BalasHapus
  2. komen gue yg disini masuk ga ya sa? tadi gue uda ketik panjang2 tapi g=ntah masuk kaga :(

    BalasHapus
  3. wahhh so sweet >.< ga kalah dg crita viryani ya..
    muka u pas kecil emank kliatan bandel yee hahahah maap cm berusaha jujur..
    papa km lucu ya..so sweet dechh ^^

    BalasHapus

hey guys, please leave your mark print here! it give me a boost to keep writing you know! ^^