About Me

Foto saya
A beautiful girl in His eyes. A girl with a BIG dream, BIG vision, with BIG passions for her town. Interested in a lot of things. Talkative and longing to travel in many new places. Is thinking hard what she can do to her country.

Sabtu, 30 Juli 2011

A DIVINE DELAY

Cerita di bawah ini adalah milik teman dekat saya, Ayu, yang diceritakan pada saya siang hari ini. Saya merasa terberkati sekali mendengar cerita plus kesaksiannya, dan telah mendapatkan izin untuk men-sharekan & mempublish cerita ini di blog. Saya berdoa, agar kalian yang membacanya juga boleh merasa diberkatiii.....

Okay. First of all, mengapa judul postingannya ini saya kasih judul A Divine Delay? Terjemahan bahasa Indonya yang keren adalah Penundaan Ilahi. Terkadang dalam hidup ini, banyak sekali hal-hal yang semestinya bisa terjadi dg instan, cepet, langsung, justru tertunda. Kita pinginnya cepet, mak blesss, en kalo bisa sekali jentikkan jeri itu langsung jadi apa yang kita mao. Bener begitu kan? hehe. Okelah kalo ditundanya gak lama-lama. Sehari, seminggu, sebulan dua bulan, yaah boleh lah. Tapi gimana kalo lama banget?? Setaun, dua tahun, ato malah bertahun-tahun seperti bangsa Israel yg berputar-putar dulu di padang gurun???

Noh noh noh.... Ternyata jalan pikiran Tuhan itu ga seperti kita. Saya sering menyaksikan (dan kadang2 ngalamin sendiri) apa yg disebut dg Penundaan Ilahi alias Divine Delay ini. Di Alkitab juga ada kok kisahnya. Kisah & tokoh yg paling saya kagumi adalah Yusuf, anaknya Yakub. Kenapa coba kok Yusuf ga langsung jadi penguasa Mesir? Kenapa dia harus dibuang dulu sama kakak2nya di sumur, dijual jadi budak di Mesir, jadi kepala penjara, hampir diperkosa Tante Potifar, dll? En penundaan ilahi-nya Yusuf itu ga tanggung2 man!! 13 taon kira-kira.... Pas Yusuf dibuang sama kakak2nya itu kira2 dia berumur 17 taon. En dia jadi tangan kanannya Firaun umur 30 taun.

Oke oke. Semua cerita & hikmah dari kisah Yusuf, mungkin kita sudah tau en sudah hapal. Mungkin juga bbrp kali udah dikotbahin di gereja kita. Nah, sekarang ijinkan saya sharingkan pengalaman sobat saya, Ayu terkait divine delay yang dialaminya. Bener2 membuat saya terenyuh banget guys dengernya.... Ayu memang belum percaya (belon Kristen), tetapi apa yg dia ceritain ke saya itu bener2 membuat saya makin kagum en kaguuuum sama kasih Tuhan yg begitu besar atas diri Ayu. Di cerita di bawah ini, Ayu telah mengizinkan saya untuk menuliskan nama plus besaran biaya yg dikeluarkan dalam proses pengobatan sakitnya. Ceritanya panjang, tapi saya berharap kalian mau baca sampe selesai buat bener2 ngerti liku-liku yg dialami Ayu hehe.

***

Ayu adalah salah satu teman dekat kuliah saya di jurusan Hubungan Internasional (HI). Di HI ini, jarak normal lulusnya adalah 4 taon, tapi kalo nilai kita bagus2, bisa jadi 3,5 taun doank. Puji Tuhan, saya sangat sangat diberkati di kuliah ini, en kalo ga ada hambatan (ameeeen....) saya bisa lulus 3,5 taun, bulan Februari 2012. Nah, kelulusan 3,5 taun itu tentu donk jadi dambaan setiap mahasiswa (asal niat belajar). Termasuk juga Ayu.

Semasa semester 1-5, kondisi Ayu itu baik2 saja. Dia termasuk mahasiswi yang aktif & pintar, IPKnya di atas 3,00. Bagus lah pokoknya. Tapi tiba-tiba..... di semester 5, Ayu sering sakit-sakitan. Sering capek, sering ambruk, en makin lama makin jarang/makin sering bolos kelas, ga masuk kuliah. Dari cerita2nya, akhirnya saya makin kenal Ayu, termasuk makin kenal penyakitnya ini. Ternyata sejak umur 3 taun, Ayu itu udah kena penyakit di lever & saluran empedunya. Namanya apa, Ayu juga gak apal.... pokoke ada akhiran sis-nya gitu hehe. Blablabla....sis gitu deh. Nah, karena itu, pas umur 3 taun, saluran empedunya Ayu diangkat. Akibatnya, Ayu ga boleh sering capek. Kalo keletihan dikit aja, badannya bisa kuning semua & dia collaps. Orang tua Ayu benar2 menjagai kondisi anaknya betul karena hal ini.

Kemudian....tahun2 berlalu dan di semester 5 taun lalu-lah penyakit Ayu mulai kambuh2 lagi. Akhirnya, nilai-nilai semester 5 Ayu banyak yg kosong, dia ga bisa ikut UTS & UAS. And mau gamau Ayu harus ambil cuti di semester 6 untuk menjalani berbagai pengobatan & operasi. Saya sih pas itu terheran-heran, kok bisa2nya Ayu kaya gini. Padahal dari semester 1-4 kan dia sehat2 aja.... Makanya saya sering heran kalo Ayu kehujanan dikit, dia langsung cepet2 pulang. Terus dia juga ga boleh pulang malem2. Dulu saya sama sekali ga nyangka kalo itu semua ada hubungannya dg kesehatan ayu.

Di Bandung, Ayu mulai menjalani pengobatan di macam-macam RS. harus bolak-balik sana sini. Saya pertama kali menjenguk Ayu adalah di RS Advent, disana Ayu tergolek lemah di ranjang, en keliatannya tuh kesakitan banget. Ayu terus mengerang-ngerang dalam tidurnya, yg off course bobonya pasti kaga bakalan nyenyak.... Saya ga bisa mbayangin sakitnya tuh kenapa seh? Seberapa sakit? kenapa?? En saya cuma nangis doank liat Ayu begitu. Mamanya Ayu yg ada di sebelah juga keliatan bingung harus gimana, cuma bbrp kali mengoleskan minyak kayu putih ke tubuh Ayu en menyelimutinya. Soalnya Ayu ngeluh dingin terus.... kakinya tuh sampe dikompres air panas. Padahal Ayu juga udah pake selimut dobel-dobel sih.

Kemudian Ayu keluar dari RS. eeeh ga berapa lama masuk RS lagi. kali ini di RS Borromeus, and she was operated. Pas saya jenguk, mamanya tunjukkin saya batu-batu empedu yg diambil di saluran deket levernya Ayu. saya menganga. batu-batunya banyak bow....! And ukurannya termasuk sedang, ga besar tapi juga udah ga bisa dibilang kecil. Tapi seenggaknya, pas saya liat Ayu, Ayu dah gak ngerang2 lagi kaya dulu. Tidurnya keliatan tenang, en disitu saya genggam tangannya Ayu en berdoa buat dia. Saya juga mikir, yah seenggaknya kan batunya udah diambil. Jadi Ayu bisa sembuh doonnk... hehehe.

Ternyata, anggapan saya & juga Ayu sekeluarganya itu salah. SALAH!!! Ayu masih kambuh-kambuh lagi kok. En udah kagak tahu kudu ke pengobatan apa & kemana lagi.

Pas Ayu cek up lagi ke RS, dokternya itu bener2 nyebelin pisan.... Dokternya dg ketus bilang, "Oooh kalo itu sih kudu operasi. Bisa sih di-endoskopi. Tapi saya gak jamin yah kalo selangnya kagak nyampe." Dokternya masih bilang lagi, "Ini mah udah dari sononya kaya gini.... pabrik batu. Kalopun dioperasi, pasti batunya juga bakal nongol lagi." Dari omongannya aja, gue udah kagak respek sama tuh dokter. Eeeeh ternyata doi masih ngomong gini, "Kalo gagal ya paling-paling ganti lever deh." BUSET. Saya aja yg dengerin cerita Ayu udah mikir, aje gile tuh dokter ngomong kaya begono ke pasiennya.... Ayu cerita, mamanya tiap kali konsultasi ke dokter itu udah dag dig dug. itu cuma K.O.N.S.U.L.T.A.S.I loh. En udah jantungan!! Lah apalagi ini denger omongan dokter yg dengan seenaknya bilang, "paling-paling ganti lever". Ibu pasien mana yg gak geregetan coba? Pasien mana yg kagak down semangatnya dikatain begitu??! Emangnya ganti lever tuh gampang, hah?? Kaya bongkar pasang mainan aja.... Padahal itu dokternya professor noh!! Udah professor....!! Saya sampe bilang gini, "Aduh Yu, kalo sama papa gue, dokter itu bakalan udah ditempeleng kayaknya.."

Mendengar apa kata dokter itu, mamanya Ayu langsung lemes en ga nafsu2 makan lagi. Mikiiiir mulu gimana cara ngobatin sakit putrinya itu.

Pas itu terpikir oleh bokapnya Ayu, buat coba berobat ke Sensei alias pengobatan tradisional ala China. Disitu Ayu kudu minum obat, berupa 40 pil tiap hari. En harga semua obat-obat itu, 15 juta. EDAAAN. Saya yah, kalo kudu keluar duit 500ribu aja buat ngobatin gigi yg bolong en rusak, merasa beraaaat banget. Tapi kemudian ada yg bilang ke papanya Ayu, untuk ga begitu percaya apa kata Sensei itu. Harus cek lagi ke dokter lain, kalo perlu ke Singapore.

Nah, singkatnya, Ayu pun ke Singapore buat berobat. Pertama-tama dia pergi ke NUH, RS punyanya NUS (National University of Singapore). Dokter disitu bilang, kalo Ayu memang harus operasi. Tetapi, di Singapore itu, Ayu dan keluarganya ditemani oleh orang2 baik hati yang menyarankan buat cari another second opinion. Jadi jangan langsung mengiyakan untuk dioperasi.

Akhirnya mereka pun pergi ke Glenn Eagle Hospital. Dari cerita-cerita Ayu, bahkan pas di NUH sekalipun, udah kerasaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa bangetlah perbedaan pengobatan di Indo dg Singapore. Kalo di Singapore tuh ya, semua serba:
1. professional, sampe ke suster2nya sekalipun. Oki doski deh pelayanannya ;D
2. canggih. Alat yg dipake bener2 modern semua.
3. higienis
4. CEPAT!! Dari pengalaman Ayu, dia foto MRI di Singapore, 2 jam udah bisa diliat hasilnya. Yah, paling lambat 1 hari deh.... Nah kalo di RS Indo?? paling cepet 1 hari, bisa-bisa 1-2 minggu. cape deh...
5. bagus-bagus hihihi. Ayu bergurau, dia ke Singapore hanya untuk tur RS doank, liat dalem2 RSnya tu kaya gimana. en katanya sih bagus2 banget...

Terus yah dokter2 disana tuh KOMUNIKATIF banget. Tiap hari, selama bbrp kali, mereka bakal dg super duper care datang buat nanyain pasiennya. Gimana kondisinya blablabla. En nanyanya tuh dg ramah tamah, penuh senyum, jadi bukan cuma basa-basi doank. Terus dokternya mau pula diajak ngobrol2. En yg paling oke, dokter2 di Glenn Eagle itu cuakep-cuakep bow.... WAHAHAHAHA ^^ Saya jadi rada ngiri sama Ayu, aaaah mau lah jalan2 ke RSnya doank buat liat si dokter tampan hihihi. Nah, dokter2 yg nanganin Ayu itu 1 tim ada 5 orang, en semuanya super duper ganteng!! Kalo saya jadi Ayu pasti udah klepek-klepek, gapapa juga lah kalo sakitnya rada lama dikit hehehe :p *pemikiran bodoh*. Penjelasan dokternya juga uenak banget, detail pula. Jadi kagak asal jelasin ala dokter2 Indo (yah TIDAK SEMUA dokter Indo begitu loh ya). Kata Ayu, mamanya tuh sampe tenaaaaaaaaaaaang banget, gak kawatir apa2 lagi bahkan sejak tahap konsultasi pun.

Dokter2 di Glenn Eagle ternyata jg memutuskan bahwa penyakit Ayu itu harus dioperasi. Dokternya berasumsi, bahwa sejak kecil Ayu itu kena penyakit blablabla-sis yg bikin empedunya diangkat. Memang kudu diangkat, karena kalo kagak, bisa jadi kanker katanya. Nah, pas diangkat, dokter yg operasi tuh lupaaaa..... buat besarin saluran levernya. Jadinya yah saluran itu tetep kecil & sempit, en ada batu lagi di sana. Jadi selama itulah yg menganggu aktivitas Ayu.

Pas papanya Ayu buka file.... ternyata bener, en diingetin lagi bahwa Ayu tuh sakit karena penyakit blablabla-sis itu. Hebat deh analisisnya!! terbukti sampe Ayu & orangtuanya super duper legaaaaa karena udah jelas penyebab sakit anaknya itu apa.

Terus, si dokter bilang, "Saya tetep butuh buat MRI lever kamu ya... karena MRI yg dari Bandung itu belum mencukupi untuk operasi, en masih 1 dimensi." Sedangkan MRI yg di Singapore itu 3 dimensi. ANd you know what??? Ayu MRI, 2 jam kemudian udah ketauan hasilnya. itu 3 dimensi bow.... sedangkan yg di RS Bandung, masih 1 dimensi tapi baru ketauan hasilnya 1 minggu kemudian!!! Ckckckck. buset abis.... mana itu MRI dari RS terbaik di Bandung pula.... terbaik!! aje gile. Saya udah geleng2 kepala dengernya.

Dari MRI ini, ternyata diketahui bahwa lever Ayu itu masih BAGUS. So gak perlu ganti lever segala macem. En denger berita ini, tentu saja membuat mereka lega bukan kepalang..... Fiuuh, coba kalo ikutin saran professor dokter yg ngaco itu, bisa-bisa lever Ayu ditransplantasi tanpa hasil yg gak jelas -.-"

Langsung diputuskan bahwa operasi akan dilakukan hari berikutnya, jam 12 siang. En ketika Ayu buka mata habis dioperasi, Ayu said that she didn't feel the pain AT ALL. Gak ngerang-ngerang lagi kaya dulu, katanya sama sekali ga berasa sakit apa-apa. Kaya ga dioperasi haha (cuma kalo duduk en bangun sih masih sakit, tapi sakitnya tuh jauh lebih sedikit daripada pas operasi di Indo). Ayu cerita betapa care para dokter & susternya.... Ayu dikunjungin tiap hari, bahkan hari Minggu pun mereka tetap visit the patients. en saya hanya bisa dengerin dengan mupeng (muka pengin) karena ngiri banget hehe. Ngiri sama dokter2nya yg cakep itu loh.... kaya personil Westlife aahahahaha *apaan seh ene*.

Singkatnya, Ayu pulih hanya dalam waktu 3 HARI. 3 HARI MAANNN!!! en itu yah, Ayu boleh mandi en boleh jalan-jalan. Sedangkan pas di Indo dulu, Ayu gak boleh mandi 1 minggu *gubraaaks*. Ayu bener2 bersyukur banget.... dimulai sejak Ayu menghirup udara segar pertama kali habis sadar operasi, en tahu bahwa dia masih bisa membuka matanya, Ayu udah penuh rasa keharuan. En yang buat Ayu terharu plus seneng, adalah ketika dia buka mata sehabis operasi, ada mamanya disitu. Ayu tanya, mama dari mana? En mamanya jawab, "Dari kantin." Itu berarti, nafsu makan mamanya sudah pulih lagi. Mamanya jadi doyan makan, gak kawatir lagi hohoho.

***

Nah, dari sini, ada 2 hal penting yg sangat-sangat menyentuh hati saya. intinya ini justru ada disini guys. Ayu sampe bisa bilang gini, "Aku percaya Loui... Ada hal2 kenapa Tuhan ijinin aku buat ngalamin ini. Banyak orang pada tanya, kenapa gak dari dulu aja berobat ke Singapore? Kenapa harus berobat dulu di Indo, sampe buang duit segala buat Sensei dll? Dulu aku juga mikir gitu. Tapi sekarang aku bener2 ngliat & mengalamin sendiri, memang ada hal yang Tuhan ijinin kenapa aku gak langsung sembuh or langsung ke Singapore aja...."

Saya berdoa moga2 ini bisa menyentuh kalian juga :) Saya tulis dulu dari hal yg pendek yah...

Yang pertama, adalah figur kasih Bapa disini, baik bapak duniawi kita maupun Bapa di sorga. Yang pada belon ngerti apa tuh figur kasih Bapa, ayo ayo baca tulisannya Ci Grace, Ci Lia, & Viryani ya hehe.

Pengobatan Ayu, dari di Bandung sampe Singapore, sama sekali kagak murah. Atas seijin Ayu, saya menuliskan bahwa biaya berobat di Singapore adalah sebesar 500 juta rupiah. Wow....!! Seperti yg sudah saya tulis, buat saya ngrawat 1 gigi yg bermasalah aja, sebesar 500ribu rupiah udah kerasa berat banget. apalagi ini 500 juta.... Begitu mendengar itu, Ayu langsung menolak buat dioperasi. Katanya lebih baik seperti ini saja. But her father said, "Gapapa Yu. Papa kerja kan buat anak-anak juga. Kalo bukan buat Ayu dan kakak adik, buat siapa lagi?" Saya sampe mau nangis dengernya, apalagi Ayu. Thanks God, saya melihat keluarga mereka memang sangat diberkati secara finansial.

Yang membuat saya & Ayu takjub lagi, adalah bahwa ternyata masih ada orang, teman dari papanya yg mau menanggung biaya itu. Ga hanya itu, selama di Singapore, Ayu cerita kalo dia banyak ngalamin kebaikan dari orang2 di sekelilingnya. Mereka itu teman2 papanya, yg udah jemput di bandara, anterin ke RS, ke hotel, bantu terjemahin, pokoknya benar-benar jadi guide keluarganya Ayu di Singapore deh. Ayu sampe terharuuuuu banget, en mikir, "Wah ternyata masih ada ya orang2 yang baik kaya mereka..."

Yang kedua, adalah pengalaman ini membuat iman Ayu bertumbuh. Ayu berkata sendiri, bahwa perjalanannya yg panjang dlm mengobati penyakitnya ini, bener2 buat dia ngandalin Tuhan. Dia, dan juga saya, kagak ngerti kenapa kok harus ngalamin sakit-sakit dulu. Kenapa kok harus cuti 1 semester, plus nilai2nya turun/kosong semua. En.... kagak bisa lulus 3,5 taun bow... terus kenapa kok ga langsung disembuhin aja??? Tapi, dari cerita di atas, Ayu emang ngalamin banget kebaikan Tuhan, dimulai sejak dia menghirup udara pertama sehabis operasi! Ayu bahkan mengatakan berkali-kali ini mujizat:

a. Levernya baik-baik aja, ga perlu diganti
b. Bisa sembuh dalam waktu 3 hari, bukan berminggu-minggu, ato berbulan-bulan

Ayu yg dulunya gak ngerti kenapa harus ngalamin ini, jadi sangat bersyukur....karena begitu banyaknya hikmah yg dia dapet, plus kasih Tuhan yg boleh dia rasain juga. Ayu bahkan bilang, dia percaya semua ini karena dukungan doa teman2nya & teman2 ortunya juga. Selama sharing, saya bisa merasakan bahwa Ayu begitu merasakan kekuatan doa. Ayu bilang, "Aku belajar bahwa doa itu kekuatan yg bener2 ada. Selama ini orang cuma bilang, 'doain aku yah', dan 'iya kok, aku doain. Tenang aja' dsb, tapi gak benar2 didoakan. Sedangkan selama aku sakit ini banyak sekali yg mendoakan aku Loui...." Waaaah.... dada saya bahagia banget denger itu, serasa mo pecah hohoho.

Saya yakin bahwa lewat hal2 ini, hati Ayu mulai terbuka. Selama sakit itu, Ayu & ortunya juga mulai makin dekatin diri ke Tuhan. Ayu melanjutkan, "Aku jadi ngerti Loui.... Tuhan mungkin biarin aku & keluargaku buat muter-muter dulu cari kesembuhan dg cara-cara biasa, cara2 manusia. Tapi semua gagal. En begitu Tuhan buka jalan, itu terasaaa banget. Kagum banget deh." Ayu terdiam sejenak. Kemudian.... "Kalo ga kaya gini, mungkin aku ga bisa ngrasain pertolongan Tuhan yg ajaib Loui."

Saya yg mendengar juga kaget, dan tiap kali ingat perkataan2 Ayu itu, sampai saat saya nulis ini pun, hati jadi terasa bergetar gimanaaaa gitu. Pernah gak sih terpikir kalo kesusahan2 yg kita alami itu buat dekatin diri ke Tuhan? Terus juga di dalam pemurnian serta penundaan itu, kita mungkin merasakan Tuhan lebih dahsyat lagi, lebih hebat lagi.

Ternyata cerita Ayu belum selesai. Masih ada satu hal lagi yg dia alami sesudah sembuh dari sakit itu, dalam hal kuliahnya.

Jadi gini, karena ada 1 makul yg bolong, Ayu harus ikut UAS susulan. En ujian susulan di univ saya itu sama sekali gak gampang guys. Ribet bet bet dah ngurusnya. Terus nilai2 juga bakalan lamaaaaaaa banget keluarnya. Jangankan susulan, ujian biasa aja nilai udah lama bener keluarnya. Apalagi susulan. Kudu bikin surat en kasih ke TU lah, ke dosen, kalo perlu ngomong sama wakil dekan juga. Alamak, ribet. Jangan sampe sakit deh kalo mo ujian....

Nah, balik lagi ke Ayu. Ada 1 makul, Politik Bisnis Internasional (Polbisin) yg Ayu harus UAS susulan. En sama dosen, tugas UASnya itu disuruh bikin kliping soal ekonomi di negara-negara Timur Tengah sana (kalo ga salah inget ya hehe :p). Klipingnya itu kudu dari koran ASLI, gak boleh fotocopy. Nah, karena Ayu langganan koran, jadi ya ga begitu masalah.

Eeeh ternyata sampe kemarin itu, nilainya belon keluar. En pas Ayu datangin dosennya, you know what the lecturer said? "Aduh, saya lupa masukkinnya...." *gubraaaaaks lagi....*
"Kenapa baru bilang sekarang?"
"Lah, kan saya sakit pak...."
"Wah gimana ya.... saya gatau uy ada dimana kliping kamu itu..."
".... hah..... bisa tolong dicari lagi Pak?"
"Aduh gimana ya Yu, itu sudah lama.... sudah 2 bulan yg lalu." Asli, pas saya denger cerita Ayu itu saya ya geregetan sendiri. udah gini neh emosinya ^&*()#4$5%^&7*(!  Saya ga habis pikir kok ya ada dosen yg seenak gitu ngomongnya. En Ayu dengan suara liriiiih bilang, "Ya sudah Pak, gapapa. Saya bersedia ngulang Polbisin lagi..." matanya udah berkaca-kaca. En begitu dosennya liat, langsung cepet2 ngomong, "Eh eh ya udah. gini aja, coba kamu tanya ke TU, masih boleh gak UAS susulan lagi. Terus kamu langsung temuin saya yah..."


Jadi Ayu harus ke TU lagi ngurus permohonan UAS susulan untuk yg kedua kalinya. Cape deh... En ternyatat dibolehkan!! FIuuuh... -.-" Sama si bapak masih disuruh buat kliping lagi, kali ini ttg skandal Dominique Strauss Kahn hehe. Masalahnya.... Ayu udah kagak langganan koran, jadi beneran susah cari artikel2nya. Ayu sampe tanya2 ke banyak temen, termasuk saya apakah ada yg langganan koran. Ternyata jawaban pun nihil semua, banyak koran2 yg sudah diloakkan, sedangkan saya sendiri langganan tapi dalam bentuk online. Di perpustakaan pun, hanya dibolehkan fotocopy, yg asli ga boleh dibawa pergi, bahkan yg bekas sekalipun!!

Akhirnya Ayu kerjakan sebisanya, dia terpaksa fotocopy koran2 dari perpus yg ada artikel Strauss Kahn. Apakah si bapak mau terima ato gak, itu terserah dia. Yang penting aku sudah kerjakan & usaha sebaik yg aku bisa!! Begitu kata Ayu. Saya sendiri sampe kagum sih dengernya...

And God worked....

Begitu Ayu menemui Bapak, raut wajah si Bapak itu udah beda banget, udah mesem-mesem en berseri-seri gitu deh... bedalah sama pas pertama kali ditemuin. Ayu cerita, bapaknya dg hangat menyapa & minta maaf sama Ayu karena kealpaannya naruh tugas Ayu yg dulu, plus sama nilainya yg belon masuk. En dia mau bow terima tugas Ayu yg fotocopian.... Si Bapak juga sudah mengusahakan ngomong ke Dekan buat minta dispensasi khusus masukkin nilai buat Ayu.

 Karena Ayu penasaran, kok si Bapak beda banget, dia pun mencari tahu. Usut punya usut, ternyata pas ke TU itu, Ayu sempat curcol sama salah satu petugas TUnya hehe. En karena Ayu sama si Bapak TU deket, jadinya pas si dosen dateng ke TU, diceritainlah oleh Bapak TU ceritanya Ayu kenapa kok sampe harus UAS susulan....termasuk yg Ayu pergi berobat di Singapore. Naaah dari situ terenyuh deh hati si dosen hehe.

..........

Saya mendengar cerita Ayu dg mulut menganga, dan bertepuk tangan. Betapa hebat & dahsyatnya Tuhan kita!!!

****

Guys... itulah divine delay yang dialami teman saya, Ayu. Ia mengalami penundaan, ga bisa lulus HI dalam jangka waktu 3,5 taon. Mungkin baru tahun ke-4 ato bahkan 4,5 taun Ayu baru bisa lulus. Tapi, ternyata ada unsur divinenya juga loh. Dari penundaan ini Ayu justru banyak banget ngrasain penyertaan & pertolongan Tuhan....

Saya benar2 terbekati dg cerita Ayu di atas. Karena saya sendiri sering ngeluh-ngeluh, kalo keadaan ga bisa sebaik ato secepat yg saya harapkan. Banyak ayat2 Alkitab yg menjadi SUNGGUH HIDUP dalam cerita Ayu. Misalnya ini:

1. Pencobaan-pencobaan yang kamu alami ialah pencobaan-pencobaan biasa, yang tidak melebihi kekuatan manusia. Sebab Allah setia dan karena itu Ia tidak akan membiarkan kamu dicobai melampaui kekuatanmu. Pada waktu kamu dicobai Ia akan memberikan kepadamu jalan ke luar, sehingga kamu dapat menanggungnya (1 Kor 10:13). Ini adalah ayat yg dirasakan banget oleh Ayu sepanjang perjuangan menyembuhkan penyakitnya.

2. bahwa iman tanpa perbuatan adalah mati (Yakobus 2:14-16) ---> Guys, Ayu ga diem aja lo pas memperjuangkan nilai2 kuliahnya.... dia juga bertindak!! Dia berbuat sejauh & sebaik yg dia bisa. Dia kerjakan kliping itu sebaik-baiknya. Dan bukan hanya 1 kliping, tapi 2!! Saya aja kalo denger kata kliping udah males banget, udah eneg... urrrghh -.-"

3. Doa orang yg benar, bila dengan YAKIN didoakan, sangat besar kuasanya (Yakobus 5:16). Saya & Ayu percaya, karena doalah Ayu bisa sembuh. Bukan karena kehebatan manusia. Tuhan bekerja melalui tangan2 dokter, melalui teman2 papa Ayu yg bantu2 di Singapore, dll.

4. Hati Raja seperti batang air dalam tangan Tuhan, dialirkanNya kemana Ia ingini (amsal 21:1). Tuhanlah yg sanggup mengeraskan maupun menggerakkan hati manusia. Saya jadi bergetar sendiri tiap kali ingat cerita Ayu, mulai dari dosen yg kayanya udah ketus & gamao tau urusan nilai mahasiswa, sampe2 bisa jadi berubah 180 derajat beberapa hari kemudian!!

Ternyata penundaan2 yg Tuhan ijinkan terjadi dalam hidup kita itu selalu membawa kebaikan, & semata-mata hanya kebaikan. Ayu dan saya sepakat, pengenalan barunya akan kasih Tuhan serta sifat setia-Nya, itu super duper jauh lebih penting daripada apapun, termasuk kesembuhannya sekalipun.

Biarlah nama Tuhan terus dimuliakan.... Amen!!  :D

2 komentar:

  1. noniiik baguuusss.. terharuuu niiik T__T

    BalasHapus
  2. iyaaaa Kes. temenku yg lain juga bilang gitu daa.... wong aku aja yg denger ceritane langsung hampir nangis hahaha.

    BalasHapus

hey guys, please leave your mark print here! it give me a boost to keep writing you know! ^^