About Me

Foto saya
A beautiful girl in His eyes. A girl with a BIG dream, BIG vision, with BIG passions for her town. Interested in a lot of things. Talkative and longing to travel in many new places. Is thinking hard what she can do to her country.

Senin, 20 Juni 2011

Jangan Khawatir


Bulan juni ini, gue lagi down sedown-downnya. Belum sampe titik terendah sih, tapi perasaan itu udah ga enak banget. Karena itulah gue sempet males buat beraktivitas, termasuk nulis-nulis blog ini.

But i've gotta tell you guys, meskipun gue merasa down, tertolak, minder dll, gue juga mengalami lagi penyertaan Tuhan yg super duper dahsyat! Gue semakin mengenal Dia, terutama sifat setiaNya itu. Ada banyak hal2 yg gue alami. I'll try to share & write it down one by one.



1. Pergumulan Skripsi
  Di paruh pertama bulan Juni, gue banyaaaak sekali bergumul soal skripsi. Well, sebenernya sih, gue MALES ngerjain skripsi!! Males berat. Gue merasa mentok di bahan2nya (padahal kalo dipikir2 sih enggak, gue aja yg males haha...), makanya gue jadi males buat ngerjain skripsi. Padahal yaaa...itu masih kudu revisi bab 1 loh. Bayangin aja dari bulan April sampe Juni gue kerjain bab 1 kok ga selesai2 -.-" Soalnya pas sidang bab 1 itu, dosen pembimbing gue menerangkan cukup banyak kesalahan yg vital, seperti misalnya lokasi penelitian yg masih gak jelas, time frame penelitian, research question yg ga sesuai judul, teori yg masih blur, dll. Ternyata banyak juga kesalahan2 yg gue buat!! Dan gue bukannya bangkir or bersemangat, gue malah jadi down... gue terus menunda-nunda untuk betulin skripsi karena bahannya lumayan susah dicari, berhubung topik penelitian gue itu cukup jarang dibahas (Persaingan China-AS di Bidang Energi di kawasan Asia Pasifik). Dan bisa dikatakan sepanjang bulan Mei sehabis sidang seminar alias bab 1 skripsi itu gue ga nyentuh skripsi sama sekali!! waks....

   Gue sampe sempet bergumul hebat, patah semangat, lemah lesu tak berdaya wahaha.... sempet kepikiran juga apakah harus ganti judul aja ya? Tapi sayang uy...soalnya topik yg gue ambil itu bagus banget, en somehow i believe that i can do it!! Kendala gue hanya satu: MALAS!!! Entah kenapa roh kemalasan sedang hebat2nya melanda gue di bulan Juni ini. Untuk menghindari revisi bab 1, gue banyak main sama temen2.... main kesini, main kesono. Tapi tiap kali habis hang out, ya sama wae lah masalah skripsi ini kembali balik menghantui gue. Seolah ada beban yg masih melendot di bahu gue. Sigh... Gue tuh merasa skripsi gue mentok, deadlock, buntu. I am stuck, do not know what to do, and I was certainly lack of resorces. Gue sampe cerita soal ini ke Ibu Gembala di gereja gue sambil nangis2 huhu....

   Setelah menghambur-hamburkan waktu untuk sesuatu yg ga jelas, gue akhirnya mengemplang diri gue sendiri buat ga males. Mo sampe kapan terus2an kaya gene??! En setelah curhat ke pemurid en ibu gembala di gereja, gue jadi semangat lagi deh hoho ^^ Mulai semangat cari bahan lagi, baca2 lagi, ke perpus, dll.... Kotbah pendeta gue bahwa IMAN BEKERJA SAMA DG PERBUATAN, & bahwa IMAN TANPA PERBUATAN ADALAH MATI, sangat sangat sangat mengena di hati gue. Gue banyak kali memperkatakan, "Tuhan, Nonik mau orang2 melihat Engkau di dalam skripsi ini!! Skripsi ternyata susah juga ya Tuhan...ga segampang yg Nonik pikir.... Dan kalo Nonik bisa lulus, itu semua karena Engkau, karena kasih karuniaMu semata, bukan karena Nonik!!" Tapi gue juga harus bisa untuk BEKERJA SAMA dg Allah gue. Gue ga bisa donk just sit & doing nothing, expecting something to come down from heaven haha....

  And you know what.... setelah gue melakukan tindakan iman (research lagi, lagi, & lagi, gue sampe bela2in ke perpustakaan Unpad & ITB buat nyari bahan2 yg gue perlukan), Tuhan pun turut bekerja. Dia membukakan jalan untuk skripsi gue, mulai dari lokasi penelitian, time frame, research question yg sesuai dg judul, bahkan teori yg gue butuhkan. Gue ga buntu lagi!! Ga deadlock lagi!! yeaaaay.... .Bahkan saat bimbingan sama dosen hari Jumat kemarin, beliau cukup puas.... en kasih saran yg sangat2 membantu buat skripsi ini ^^ Sekarang, gue semangat lagiiii buat kerjain skripsi ini :D

2. Kekhawatiran soal masa depan
   Entah mahasiswa ato bukan, yang namanya orang idup pasti suatu saat akan mengalami hal ini. Pasti suatu saat kita akan berada di persimpangan jalan, asking ourselves what are we gonna do? What is our destiny? What is our vision? What will i do in my life? What is my ambition? What will my future like? etc etc. Well, gue juga mengalami itu. Tepatnya, di hari2 kemarin!!! Dan apa yg gw rasakan soal pergumulan masa depan ini yah, wuiii..... rasanya seperti roller coaster bow haha. Tapi yang jelek adalah, gue dihimpit oleh kekhawatiran & ketakutan. Dan ini yg Tuhan ga suka.

   Papa gue pingin gue langsung S2 setelah lulus. sedangkan gue, pingin kerja dulu sambil cari pengalaman, setelah itu baru S2. Gue sih akan S2, tapi tidak langsung setelah lulus! I'm kind of bored with studying too haha..... Masalahnya, bokap gue sangat2 menentang en ga setuju kalo gue langsung kerja. Beliau punya idealisme & cita2 yg tinggi terhadap anak2nya (yaitu gue en dd gue) untuk sekolah setuinggi-tuingginya en jadi orang besar. Hal ini karena papa ga mengecap bangku kuliah, so beliau ingin anak2nya berhasil. Papa gue ingin agar impiannya itu bisa terwujud di dalam diri anak2nya. Gue pusing banget kalo setiap kali papa telpon en nanya, "Udah dapet/cari info beasiswa S2 belum Nik?" Aduh pap, boro2 S2, skripsi aja gue masih belepotan gini.... En papa gue itu keinginannya ga tanggung2, dia pingin gue bisa kuliah di Eropa, Amrik, Aussie, or Canada sekalian (sedangkan gue sendiri untuk saat ini lagi ga tertarik amat buat pergi kesana).

Ya off course lah ortu mana sih yg ga pingin liat anaknya sukses...jadi orang gede... semua juga pingin gitu kali :) I really appreciate & love my dad for this.... En kadang terharu juga sih melihat jerih payah bokap bekerja untuk sekolahin gue en dd. Apalagi kalo papa bilang, "Kamu ga usah kerja. Selama bisa sekolah en papa bisa bekerja, ya kamu sekolah aja." Duuuh.... dibandingin ribuan anak lain yg ga bisa sekolah, gue adalah orang yg sangat2 diberkati!!

   Tetapi.... gue juga ga ingin langsung S2. Bukan berarti gue menentang semua nasihat bokap, but there is one moment, one phase in my life that i need to decide on my own. En ini yg bikin gue bingung, pusing, takut, kawatir, cemas!!! ada 2 pilihan besar: Yang pertama, langsung S2. tapi S2 mau ambil apa? dimana? gue gamau sembarangan ambil jurusan....sama aja dg buang2 duit menurut gue. Sejauh ini gue tertarik buat ke China, belajar ttg ethnicity & minority studies di China. nama univnya University of Nationalities, en itu ada 2: di Beijing & Guang Xi. But so far gue sih tertarik buat ke Guang Xi. Tapi guru les gue bilang, percuma kalo gue cuma ambil itu.... mei you yong alias gak guna. Habis itu kamu mau kerja apa? mending ambil jurusan yg aplikatif & lapangan kerjanya luas. Naaah, masalahnya, gue ga minat tuh belajar ekonomi. Teknik apalagi! Kalo soal komputer, gue bisa belajar sendiri, ga perlu sampe S2.... Kalo untuk ambil politik, ya itu okelah. But seriously, studying politics right after graduate??? i know it's not something wrong, but i can't decide it yet.

   Pilihan kedua adalah kerja. Nah, soal yg ini gue lebih suka. Tapi gue juga bingung, mau kerja apa? dimana?  gue juga gamau sembarangan kerja. Gue pingin kerja yg Tuhan mau, yg Tuhan restui. Pilihan kerja buanyak bow.... en so far gue jg sudah liat pameran2 kerja yg ada di Unpar ato ITB. Ada bbrp yg membuat gue tertarik, tapi itu belum sampe membuat gue memutuskan untuk melangkah lebih lanjut. Gue lebih suka kerja dulu, karena gue pingin kumpulin/dapet pengalaman. Kalo lulus en langsung S2, terus kerja, menurut  gue itu kurang tepat. Karena kalo langsung S2, kita belum dapet pengalaman apa2. Jadi bisa jadi gajinya sama aja kaya orang yg lulusan S1, walopun kalo kita punya master degree saingan kita bakalan lebih dikit :p masalahnya, papa gue jelas menolak mentah2 keinginan gue untuk kerja.

   Baik itu kerja maupun kuliah lagi, ada sejuta pilihan. Ada banyak univ en lowongan kerja yg buagus2, dg promosi yg menarik, en prospeknya 70% di luar negeri lah. en itu semua sama2 bikin gue pusing 7 keliling, bingung mo pilih yg mana!!! beside, gue sekarang udah ga keukeuh lagi kudu di luar negeri. Gue gatau apakah panggilan gue itu di Indo ato bukan, yaaah apapun itu gue serahkan ke Tuhan lah.

   Semua pergumulan itu baik.... tapi yg jelek, gue ternyata sudah sangat ditelan dan dihimpit oleh ketakutan & kekhawatiran ini. Gue takut akan masa depan gue. Dan ini sangat berdampak dg hubungan gue dg Tuhan!! Gue jadi ga tenang lagi saat berdoa. Ada banyak masa dimana gue merasa sangat down, bahkan sulit untuk mempercayai janji Tuhan. Gue bertanya=tanya, apakah Tuhan itu sungguh ada? apakah Dia itu benar2 peduli? gue berkata, "Tuhan, bagaimana bisa Nonik percaya akan janjiMu bila Nonik sendiri merasa masa depan nonik sangat suram, buram, dan blank kaya gini?? Engkau pingin saya ngapain sih Lord? Saya sudah doa hampir setaun tapi kok serasa ga ada jalan terbuka?"

3. Nyambung dg poin nomer 2 di atas, kekhawatiran gue akan masa depan ini masih ditambah dg intimidasi yg gue alami/rasakan saat melihat teman2 kuliah gue pada keluar negeri. Entah itu untuk S2, ikutan exchange student, magang, dapet beasiswa, lomba, dll. Kemudian, gue ga ikut wawancara beasiswa fakultas gw, yg berarti gue sudah ga bisa lagi dapet beasiswa dari kampus. Hal ini aneh; gue merasa tiap hari sudah rajin cek di kampus buat liat pengumuman, tapi kok ga ada pengumuman wawancara beasiswa??? en tahu2.... dueeennkk. Jumat kemarin gue liat pengumuman itu ditempel, tapi terlambat!! Wawancara sudah dilakukan minggu lalu....MINGGU LALU man....!! gue cuma bisa lemes. Gue tanya2 ke pekarya, ke TU, kapan pengumuman itu ditempel??? Coz perasaan gue cek tiap hari di kampus, tapi pengumuman itu ga ada!! GA ADA!!! ga mungkin mata gue salah melihat!! gue merasa sangat marah, sedih, kesel, jengkel, well, nano-nano dah sama kampus!! Some said that Pengumuman itu ditempel di pintu kepala jurusan. Yah mana gue tahu lah??! Gue banyak menyalahkan pihak kampus saat itu....gue sangat bersungut-sungut!! Dan sukacita di dalam diri gue hilang....
................
................
................
Setelah tenang, gue baru bisa mengakui bahwa gue juga yg salah, karena ga teliti dalam liat/cari pengumuman..... En setelah bbrp kali ngobrol sama pegawai TU, bahkan ke pihak rektorat, gue memutuskan untuk let go of my desire to control, to get that scholarship. At least, selama 4 semester or 2 taon ini gue selalu dapet beasiswa dari fakultas. That is more than enough!! And i decided to say thank to the Lord....

   Nah, itu soal beasiswa yg gue gagal untuk dapatkan, partly because of my own mistake. Setelah itu masih ditambah dg temen2 gue yg kelihatannya kok pada gampang buat ke luar negeri semua, sedikit banyak itu bikin gue down juga. I don't know what i'm feeling inside!! apakah gue iri? marah? jengkel? sebel? sedih? kawatir? maybe all of them!! I said to the Lord, "Tuhan, Nonik juga ingin seperti mereka!! KEnapa Nonik ga bisa mendapatkan itu? apa yg ga ada di dalam diri Nonik??" Belum lagi pameran2 beasiswa ke luar negeri dll, itu semua bikin gue sebel en antipati. rasanya udah pesimis banget, males ikut2an lagi kaya gitu. Makin lama rasanya makin eneg juga dg semua pameran seperti itu. Orang2 pada bangga kalo mereka ke LN, terus so what gitu loh??? Gue juga bisa seperti itu, tapi gue berbeda dg mereka karena yg membuat gue bisa pergi ke LN adalah campur tangan TUHAN, dan bukan gue sendiri!!

   Gue merasa, ini belumlah waktu Tuhan untuk bergerak. Gue percaya Dia terus bekerja & bekerja, but it's not the time yet for me to go abroad. Gue diingatkan akan kepergian gue ke Jepang.... itu benar2 Tuhan banget deh yg bergerak & bekerja.

   Tapiiii, ga dipungkiri juga, kalo semua perasaan ini melanda, gue bisa tiba2 down en ambruk, sedih sendiri yg ga jelas gitu. Gue jadi males untuk ngapa2in, males nulis diary, males nulis blog, males ikutan apapun, males bikin skripsi, dll. Bahkan untuk doapun gue bisa menjadi sangat ogah!! Benar2 iblis bisa pake segala cara untuk membuat kita jauh dari Tuhan! Apa yg gue alami di bulan Juni ini sebenarnya adalah sesuatu yg sudah sangat sering & umum dialami, tapi kadarnya jg berbeda dan berlainan. So.... berjaga-jagalah setiap saat....jangan pernah merasa diri kita kuat, karena saat itulah iblis bisa masuk & menyerang.

4. Gue sekarang ikutan fitnes. Tujuannya, biar gue ga tambah gemuk haha.... biar di liburan ini gue juga tetap bergerak :p Bagus sih, cuma lagi-lagi jeleknya....gara2 fitnes ini, waktu saat teduh gue jadi sangat terganggu. Gue fitnesnya pagi, karena klo sore itu penuhnya minta ampun. Nah, masalahnya, karena fitnes pagi, sate gue jadi terganggu, jadi buru2, en ga bisa lagi dg nikmat berdoa & menyembah Tuhan. Hal ini bisa dilakukan kalo gue tidur awal. Lagi-lagi oh lagi-lagi, gue tidurnya larut malem!! kenapa?? karena gue sangat tergoda untuk nonton film serial Friends, en itu nontonnya bisa sampe 3 ato 4 episode. en tau2 sudah jam 12 malem deh.... En karena tubuh kita itu butuh tidur setidaknya 8 jam, gue jadi susaaah buat bangun pagi. begitu pagi, pikirannya pasti pingin langsung fitnes, en doa pun jadi terburu-buru. Soalnya kalo fitnessnya udah siangan dikit jg ga enak, udah ga fresh lagi. Sate yg terganggu ini, jelas sangat ngefek ke kerohanian gue. Gue jadi gampang diserang oleh kekhawatiran, ketakutan, bahkan kekacauan dalam hidup!!

5. Gue iri hati dg temen gue yang udah jadian. Gue iri bukan karena gue suka sama sama cowonya. NO NO NO!!! yaaah gue gatau kenapa, tapi pokoknya gue iri aja. Gue iri karena temen gue itu sudah punya pacar.... en gue merasa ditinggalkan. Pingin rasanya gue gampar dia, sebelum pacaran dia getol banget ngajakkin gue buat pergi main. Habis punya pacar gue ditinggal gitu aja. En somehow, gue merasa sangat tidak suka melihat status2nya di fb. believe me, there is NOTHING wrong with her updated-status. Semua isi statusnya membangun, menghibur, & menguatkan. Semuanya penuh FirTu. Semuanya quote-quote yg bagus. Terus kenapa gue bisa ga suka?? well, I DON'T EVEN KNOW the particular reason!!! gue merasa dia munafik, padahal mungkin sebenarnya dia gak gitu.

Gue MARAH ke Tuhan, "Tuhan, kenapa dia gampang banget dapat cowok?? Kenapa saya enggak??? KENAPAAAAA TUHAAAAN???!!! Apa yg salah dg saya???!" oooh, how do i hate this feeling!!! Percaya guys, orang yg dilanda/diserang iri hati itu sangat sangat tidak enak. Bukan berarti tiap hari gue iri hati, or melengos tiap ketemu temen gue itu. No, it's not like that....gue masih bisa kok ngobrol & senyum tiap kali ketemu dia. Tapi, bila iri hati ini melanda, uh oh....!!! benar2 kaya ada racun deh di hati.

Masalah yg gue alami, kelihatannya sangat sepele bukan??? bandingkan coba dg orang yg baru di-PHK, diputus pacar, cerai, kehilangan orang yg mereka kasihi, bangkrut, kecelakaan, dll. Jelas sangat sepele!! Tapi bahkan masalah yg sepele pun, kalo dibiarkan berlarut-larut seperti gue, itu bisa menjauhkan kita dari Tuhan. Selain itu, wlpun kedengarannya sepele, tapi buat gue yg mengalami, itu cukup berat lo.... Masalah yg kita alami itu pasti sesuai dg kapasitas kita untuk menanggungnya. So berhati2lah....karena iblis bisa pake segala cara. Dia itu licik guys, en sifat iblis adalah pendusta, karena dia adalah bapa segala dusta. masalah yg super sepele pun, bisa dibuatnya untuk menjatuhkan kita. en tanpa kita sadari, baaam.....kita sudah jauh dari Tuhan!!

****

And then..... here is the enlighment that i got.....

Tuhan itu sungguh sangat baik. Gue banyak belajar bahkan dalam saat2 ini, Dia adalah Tuhan yg SETIA. S.E.T.I.A.... FAITHFULL. Itu ditunjukkan terutama melalui sodara-sodari rohani gue, keluarga rohani gue di GCom, yg selalu menghibur, menopang, & menguatkan gue di saat2 gue lemah rohani seperti ini.

Kalo gue bisa survive, kalo gue bisa terus setia & ga meninggalkan Tuhan, itu semua karena Tuhan semata, yg pertolongannya ditunjukkan lewat keluarga rohani gue. Ya Tuhan, ya Tuhan...... betapa gue sungguh hina....sungguh dina. Sungguh tidak layak, sungguh kotor, untuk menerima semua kemurahan & kasihNya!!

Let me tell you what I've been learning about our awesome God: sejauh ini, Tuhan banyak berbicara ke gue melalui one of my sister in Christ :') sebut saja namanya Angel, en dia kuliah jurusan arsitek (I’ve asked her permission to publish her story on my blog, and she agreed if her name is concealed).

Sodari rohani gue.... Angela, kemarin baru saja cerita sambil menangis sedih, kalo nilai SPAnya dapet D. Which means, she doesn't pass. SPA itu semacam mata kuliah studio buat arsitektur yg ada di tiap semester. Bobotnya 6 SKS, en makul ini termasuk beraaat. Biar bisa ambil skripsi, mahasiswa arsitek harus lulus makul studio akhir di sem7. en biar bisa ambil studio akhir (SAA), dia harus lulus untuk makul SPA di semester 6. Nah.... Angela ga lulus....dia dapet D. She texted me 2 days ago & sounded very sadly. She asked me to pray for her in this very tough time.... I wondered what could be happend to her, before she talked to me what is actually happened.

Pas gue denger cerita Angela itu, gue kaget.... Gue ga nyangka dia bisa ga lulus!! Gue kenal Angela sejak tahun pertama di Bandung. Dari semester 1-6, Angela adalah mahasiswi yg rajin. Mungkin dia ga sehebat mahasiswa lain, tapi kerajinan & ketekunannya membuat gw salut. Dia cukup sering lembur buat kerjain tugas2 studionya, bahkan sampe punggungnya sakit2 en dia harus diopname. Dari Angelalah, gue tahu en belajar kalo kuliah arsitek itu super duper ga gampang (dulu gue pikir kuliah arsitek itu cuma gambar2 en mewarnai doank hahah.....-.-"). Gue ga selalu ada tiap kali Angela belajar, tapi kalo gue lagi berkunjung ke kosnya dia buat bantuin bikin tugas, gue sendiri merasa capek bantuinnya!!! apalagi dia yah.... ckckck. yg kudu bikin maket dari kertas karton, tempelin pohon2, rumput2, en miniatur lain yg diperlukan dalam buat gedung, apartemen, rumah, sekolah, dll.

 Hal lain yg bikin gue kagum & salut sama dia, adalah Angela hampir selalu mencicil pekerjaan & tugas2nya. Dia bukan tipe orang yg bekerja serabutan or ga serius belajar. Oh, dia sangat serius!! Memang ada waktu2 dimana Angela harus lembur sampe jam 3 ato 4 pagi, bahkan kalo tugasnya itu sudah dicicil. Selain itu, cerita Angela gimana dia bisa masuk arsitektur Unpar adalah kesaksian sendiri yg campur tangan Tuhan jelas2 nyata banget. As far as i know, Angela never gets an A for her works. But she still manage herself to work whole-heartedly, as she did it for God, not for human. And she always succeeded to pass in her SPA even tough without an A mark. That's why i really stunted to hear that she got D for this semester's SPA!!!

Jangankan Angela....gue aja juga bertanya-tanya ke Tuhan soal hal ini: "Tuhaaaan!! Kenapa Angela dapet D?? Engkau tahu Angela bukan murid sembarangan....dia murid yg serius, ya ALlah!! Dia murid yg rajin!! And she loves You!! She glorifies You through what she does!!" Saat gue menemani dia di kosnya, kami berdua sama2 terdiam & sama sekali tak mengerti mengapa Tuhan memberinya nilai D. Itu berarti, Angela harus mengulangi lagi SPA 6 nya...en kelulusannya bisa mundur setengah tahun lebih lama :'( dan berapa lagi biaya kuliah yg harus dibayarkan??? karena studio sebesar 6 sks itu sama sekali bukan biaya yg murah!!!

Sepanjang hari itu, gue kebanyakan hanya diam & gatau harus berkata apa. Gue cuma menghibur & menguatkan sebisa gue..... berkata bahwa Tuhan kita bukan Tuhan yg mempermainkan anak2Nya. Kalo Dia sudah membawa kita sejauh ini, ga mungkin kita dihempaskan or ditinggalkan begitu saja!! We both do not know why this happened to her, but we decided that we wanted to keep and put our trust in the Lord. Gue kagum banget liat Angela. She's been a blessing for me!

Ketika Angela menangis pilu, saying that this is really unfair, that she barely could give thanks to the Lord, i cried too. Apa yg dirasakan Angela sungguh2 SANGAT MANUSIAWI. Well, siapa yg ga akan menangis?? Bahkan teman2 Ela yg keliatannya pada ga serius en santai2 doank, bisa dapet B or C. Gosh!! benar2 apa yg Angela alami ini membuat gue juga bertanya-tanya ke Tuhan. Tapi kami berdua mau sepakat untuk berkata, bahwa Tuhan itu BAIK!! apapun yg terjadi, Dia adalah Allah yg baik....walaupun itu sangat sulit bagi kami, terutama Ela, untuk memperkatakan hal itu.

Kami mau tetap percaya, bahwa Tuhan punya rencana yg baik, rencana yg indah!! Rencana yg tidak bisa kami lihat ato pahami, tapi itu semua ada dalam kendali tanganNya.

****

Tuhan tidak berbicara melalui sesuatu yg WOW, yg spektakuler, ato melalui mujizat2 besar. Ia berbicara dan bertindak melalui hal2 kecil, hal2 yg sudah sangaaaat biasa di sekeliling kita....en kalo kita mau pikir2 lebih dalam, itu adalah hal2 yg ajaib juga!

Dalam kasus gue.... Tuhan berbicara melalui Angela. Angela juga yg menguatkan & menghibur gue ketika gue bergumul dg hal2 yg gue sebutkan di atas, en gue sangat terharu. Angela berkata: "Nik.... gue liat lu udah punya kok segala yg lu perlu.... Lu sudah punya semua yg lu butuhkan.... Lu punya Tuhan Yesus Nik (hati gue mencelos pas dengar itu). Lu punya keluarga rohani yg baik. Lu punya keluarga juga yg masih ada en selalu ada buat lu (ya Tuhan, benar banget!!! T.T). Gue lihat, Tuhan tuh kasih lu sesuatu yg lebih daripada yg lain.... bakat lu menulis. Kemudian lu juga bisa sharing apa yg lu alami ke orang lain. Lu sudah punya semua itu, tapi kalo apa yg lu inginkan untuk terjadi itu belum terjadi, mungkin belum waktunya Tuhan.... Dia masih mau persiapkan sesuatu dulu dalam diri lu."

Hoaaaaaah...............gue terpaku mendengar kata2 itu. En again, terharu!!!

Angela bilang lagi, "Hayooo inget2....KATA (komitmen) lu apa?"

"Hmmm.....apa ya? gue lupa bwahahaha...."

"wahahaha....kok lupa siiiyyy??"

"Oh iya iya, gue inget!!! KATA gue kemarin, gue mau mencari dahulu Kerajaan Allah...."

"Naah, maka carilah dulu KA.... jangan cari buah2nya dulu Nik....tapi kerajaanNya dulu..."

Gue langsung diem lagi....bungkem dah gue. Gue tertegun....selama ini yg gw cari bukanlah KerajaanNya, tetapi buah-buahNya. Gue pingin sukses, pingin skripsi cepat kelar, pingin bisa ke LN (entah kerja or studi), pingin jadi orang besar, blablablabla..... en gue lupa Tuhan!! gue mau berkat, tapi meninggalkan Pemberi Berkatnya. So sad, huh?? ini sering loh dikotbahin berkali-kali.....tapi nyatanya gue masih sering jatoh en kesandung juga T.T En gue juga ditegur....kalo Angela saja yg SPAnya ga lulus, masih bisa berdiri dan mengucap syukur, kenapa gue tidak? apa yg gue alami daripada Angela masih lebih ringan!!

 Sebenarnya sebelum gue curhat sama Ela, gue sudah bangkit lagi sih hehe. Coz sebelumnya gue sudah pertemuan sama cici rohani gue :) tapi obrolan dg Ela ini, benar2 sangat mengemplang gue. Gue merasa tidak layak di hadapan Allah, selama ini, gue lebih banyak BERSUNGUT-SUNGUT daripada BERSYUKUR!!! apa yg gw alami, bisa dibilang 3x lebih ringan daripada yg Ela alami: ga lulus SPA. Gue ditolak beasiswa, toh ortu gue masih mampu untuk membiayai. Gue ga pergi2 ke LN, itu juga karena gue tidak mencari info2 ttg kompetisi/beasiswa/acara di LN.... en sekalipun ada, gue tidak tergerak hati untuk ikut. Gue iri hati dg temen gue yang jadian, ya itu karena masalahnya emang ada di gue sendiri.... kemana aja gue selama ini dg Tuhan??? Gue bingung masalah masa depan, itu semua jg sudah diserang balik dg ayat2 yg sungguh meneguhkan di Alkitab. Bahkan sudah 3 orang yg bilang agar gue TIDAK MEMIKIRKAN MASA DEPAN DULU, TETAPI KERJAKAN SEKARANG APA YG ADA DI DEPAN GUE: SKRIPSI!!! en yg ngomong itu bukan orang "sembarangan": ibu gembala gue, salah seorang dosen, en kakak rohani gue.

Ayat2 yg gue dapet di Alkitab, semuanya juga meneguhkan: JANGAN KHAWATIR. Kesusahan sehari cukuplah untuk sehari. Buat orang lain, ayat ini mungkin udah biasa banget, udah ga ada istimewa2nya lagi. Tapi buat gue yg baca.....itu mak nyusss banget.

Sekarang, gue sudah nggak kawatir lagi soal masa depan. Gue taruh semua kekhawatiran & intimidasi2 yg gue alami itu ke kaki Tuhan.... Bukan berarti gue ga peduli soal masa depan!!! bukan! gue sangat peduli! Bahkan gue punya kecenderungan yg sangat kuat untuk mengontrol & mengendalikan hidup gue sendiri.... Tapi Tuhan Yesus berkata, agar gue melepaskan kontrol gue itu. Agar gue mau mempercayakan segala sesuatu ke dalam tanganNya. Ini adalah bagian iman yg harus gue lakukan. Ada kalanya kita harus bertindak, ada kalanya tindakan kita adalah dg berdiam diri en let God do His part. Ayat di Yesaya 40:31 juga menguatkan gue: bahwa orang yg MENANTI-NANTIKAN TUHAN (=mempercayai Tuhan, menaruh harapannya pada Tuhan), akan mendapat kekuatan baru. Ia akan seumpama burung rajawali yg naik terbang dg kekuatan sayapnya, ia berjalan dan tidak menjadi lesu, ia berlari dan tidak menjadi lelah.

tanpa gue sadari, selama ini gue sudah tenggelam dalam kekhawatiran2 itu. Gue mikir jauh, jauuuuh ke depan.... padahal "gunung" yg nyata2 ada di hadapan gue belum gue hadapi dg benar. Planning untuk masa depan kita jauh2 hari emang keliatan baik, tapi tidak selalu demikian. Hidup dalam masa depan bukanlah apa yg Tuhan inginkan. Ya, merencanakan masa depan itu jelas boleh. tapi Dia ingin kita hidup secara maksimal saat ini, hari ini, dan hidup untuk Dia.

In Him, i find my strength....
In Him i find my faith.....


7 komentar:

  1. nonik.. pergumulan kitaa koqq sama yaa.. tapii aku jg berjuang bangeed ini utk melawan sgala kekuatiran enn bisa survive.. all things are possible with God nik..

    BalasHapus
  2. hy,,nice share :D

    tukar link ya..
    http://www.cynthiayuningtyas.blogspot.com

    BalasHapus
  3. semangat ya nonik..
    ayat pegangan gw disaat gw super duper khawatir..
    philippians 4:6-7
    Do not be anxious about anything, but in every situation by prayer and petition with thanksgiving present all your request to God and the peace of God which transcend all understanding will guard your heart and your mind in Christ Jesus :)

    BalasHapus
  4. huaaaa......like this Non!!!You can through it all with GOD Non *hugs* aku juga pernah ngerasain yang kamu(dan Angela) rasain, bingung masalah masa depan, bergumul masalah visi(ampe sekarang), dapat nilai D (hiks), ngiri ma teman yang jadian, dll.

    Jalani aja hari demi dengan lakukan YANG TERBAIK,always believe ALLAH kita ALLAh yang setia kok, dan Dia perhitungkan tiap hal yang kita lakukan. Jangan kuatir sayang, masa depan sungguh ada dan harapanmu gak akan pernah hilang.


    SEMANGGGAATTTTTT....!!
    GOD bless u girl, muachhh....

    BalasHapus
  5. hi nonik, salam kenall...:D
    wah blog dikau yang ini sangat menguatkan gw, sist.. Kisah u sama persis yg sedang gw alami saat ini.. hmmm.. jd terharu T.T
    Thx 4 sharing yah... :D
    Sukses skripsinya, sist..
    JLU

    BalasHapus
  6. nonikk.. wah tulisan u pjg bangett ya ^^ saluttt
    whaahhah
    ehh gw malah ngiri ama u, bokap u pny cita2 yg setinggi langit buat anak nya, en gw ngerasa aneh sech kok u ga mau ngambil S2 apalagi bokap u mau kuliahin u ke luar negrii, itu mah impian tiap org x ya, gw aja pgen tp bokap ga sanggup hahahaa
    tp apapun yg u pkirkan, cb tanya lg ke Tuhan, Dia pasti pny planning yg terbaik buat lu =)
    cia yo...
    oya klo utk tmn u yg uda jadian, gw jg pernah sech ngalamin gt, gw ngerasa jauh dr tmn bae gw, malahan gw pernah ikt dia nge-daten saking gw dkt nya ama dia. Tp mgkn dia jg lg masa2 nya PDKT en berbunga bunga, so dia jd agk jau.
    km pasti dkasi psangan yg terbaik... pastiii =)

    BalasHapus
  7. @kezia: sama-sama Kes!!! gapapa Kez kita sama2 berjuang yaaah....kita bisa Kes, kita bisa!! kita ga sendiri....karena Tuhan ada bareng kita...

    @Cynthia: thank youuu!! it's all because of God! :D

    @Anie: hohoho udah baca kan kisah galau gue di kampus wkwkwkwkw :p makasih ya Nieee.....

    @Mega & Armi: makasiiiih Mbak Megaaa & Armi... emang semua orang pasti pernah mengalami hal2 ini ya hehehe :p membaca comment kalian saja itu sudah sangat sangat menguatkan!! >.<

    @Ci Leni: hahaha iyaaa Ci kalo nulis aku emang panjang....coz there are a lot of things to share :p

    Once again, makasih semua untuk dukungannya. membaca komen2 kalian sja sudah sangat membuatku terharuuuuu....again, TUHAN YESUS BAIK!!!!

    BalasHapus

hey guys, please leave your mark print here! it give me a boost to keep writing you know! ^^