About Me

Foto saya
A beautiful girl in His eyes. A girl with a BIG dream, BIG vision, with BIG passions for her town. Interested in a lot of things. Talkative and longing to travel in many new places. Is thinking hard what she can do to her country.

Jumat, 25 Maret 2011

part 3: When my life was turning upside down

ini bagian ketiga. if you haven't read the 2nd, then click HERE. kalo pingin baca dari yang pertama, clik HERE. kalo langsung baca yg ini, dijamin lu bakal bingung hahaha....


finally, i "met" someone, n after quiet some time, we had a date. ini terjadi waktu gw umur 17 tahun, ketemu tanggal 7 Desember 2007 hahaha. pas itu, gw udah kelas 3 SMA. For your information, lagi2 gw tetap menyandang predikat sebagai murid berprestasi & anak yang baik, n punya banyak temen, tapi masih dalam gambar diri yg rusak karena gw juga masih cari2 cowo buat dipacarin.


Well, sebenarnya kami ketemu bukan dalam arti sesungguhnya.Karena gw hanya mengenal cowo ini dari chatting online. kita chatting beberapa kali, n langsung, langsung dari chatting pertama, kita tuker2an nomer hape. gila gak tuh??! kenapa? ya karena pingin pacaran! gw dan dia adalah orang yang sama-sama belum UTUH saat itu.....orang2 yang mengira bahwa hidup baru terasa indah & bahagia hanya kalo udah pasangan. N itu, adalah kebohongan BESAR sebesar gunung, tapi sering banget dipake Iblis buat nyerang orang2, terutama anak2 muda: kalo ga punya pacar berarti lu cupu, nerd, geek, freak, dll. Lu ga keren, ga laris, ga laku.....lu ga cukup cantik ato tampan, ato pinter atau kaya. Makanya ga ada yg mau sama lu. ooooh, itu suatu kebohongan yg besar banget!!! Betapa sedihnya gw sekarang memikirkan generasi anak2 muda yg sudah ditipu habis2an oleh iblis....n mereka hidup dalam kebohongan itu. Jika gw aja sedih, apalagi Tuhan Yesus! T____T

Gw gak tau kenapa, tapi gw bisa sukaaaa banget sama dia, dia juga jatuh cinta sama gw. Tiap hari kami smsan n telponan terus. Menurut gw, dia tuh romantis buanget orangnya, care, baik, perhatian. Kami juga kirim2an foto lewat mms. Selama setengah tahun pacaran, kami tuh belum pernah ketemu 1x pun coz jaraknya jauh banget, dia orang luar pulau n kami sama2 masih kelas 3 SMA. Well, pokoknya selama pacaran tuh kami mesraaaa buanget lah… namun pacaran kami tidak berkenan di mata Tuhan. Ini gw juga baru nyadar loh, karena selama ini gw tuh dibutain sama cinta. Bayangin aja…orang belum pernah ketemu, gak tau sifat2nya kok bisa2nya gw jatuh cinta ma dia, rela kirim paket segala ke alamatnya.

Ini loh gaya pacaran gw yang Tuhan gak seneng. Pertama, kami berbeda iman. Dia menganut kepercayaan lain (sensor) yang masih kentel banget. Keluarganya sering pergi ke  empat ibadah mereka, n mereka tiap tahun rajin bayar upeti sesuai shio mereka, kayak shio apa yang taon ini sial, nah mereka lantas bayar upeti buat dewa2 di suatu tempat ibadah. Pokoknya mereka masih percaya banget sama yang begituan, sama takhayul2 n dewa dewi. Pacar gw sendiri ngomong kalo dia pas lahir susah banget n dibantu sama dewi bulan (percaya gak seh…?!). susah dipercaya kan?! Jujur aja, selama pacaran ini gak sekali pun gw percaya ma dia, sama cerita2nya. Bagi gw itu semua mustahil banget lah… tapi apa daya gw udah terlanjur kepincut ma dia, jadi itu semua gak gw ambil pusing hehehe. Yang penting kami saling cinta, masalah iman itu mah bisa diatur… tapi jujur aja kalo dia cerita2 kayak gitu, itu membuat gw gak tenang. 
    
Perlu gw ceritain juga, saat itu gw termasuk anak yg rajin ke gereja. Dari kelas 1 SMP sampe 3 SMA itu, gw hampir tiap minggu ke gereja, n hampir ga pernah absen. tapi guys....sekadar ke gereja n beragama TIDAKLAH SAMA dengan berTuhan. banyak orang Kristen di dunia ini, tapi sedikit yang benar2 menjadikan Yesus sebagai Tuhan & Juruselamatnya. mereka lebih memilih untuk mengikatkan diri kepada tuhan-tuhan lain, yg paling umum tuh uang. Kemudian ada seks bebas, pornografi, minuman keras, narkoba, gaya hidup hedonisme, konsumerisme, gonta-ganti pacar, bahkan game online & internet pun bisa menjadi berhala kita loh. Pas itu, gw termasuk rajin banget ke gereja, tapi gw tidak mengenal siapa sebenarnya Allah yg gw sembah. gw hanya sekadar mengikuti ritual, organisasi or institusi semata. N kalo mau jujur, mau tahu apa tujuan gwke gereja? ya, apalagi kalo bukan untuk cari cowok. Pas denger kotbah pun, mata saya pasti lari kesana-kemari buat cari cowo potensial....gw ikut muda-mudi gereja, ikutan paduan suara, itu semua buat cari aktivitas belaka, buat ajang nambah temen yg sebenarnya ga suka gw ikutin. doa pun jarang gw lakukan, n kalo doa, gw selalu mencontoh yg di buku doa itu, kalo doa makan, harus begini. kalo mau bepergian, harus doa begitu. Gw rajin beribadah, tapi sebenarnya gw sama sekali ga punya hubungan yg deket dg Tuhan. n gw masih aja hidup bergelimang dosa, yg akan gw uraikan di bawah ini.
 
semasa pacaran, ada satu kejadian yang bisa dibilang memalukan, tapi benar2 menjadi pelajaran buat gw. Gw pernah menghabiskan tagihan telepon sampai bengkak, lebih dari satu juta rupiah. Padahal, tagihan telepon di rumah gw gak pernah lebih dari lima ratus ribu rupiah. Hal ini karena setiap kali pulsa di hape gw habis, gw selalu memakai telepon rumah untuk telepon cowok gw itu. dan teleponnya ke hape dia lagi, dimana sekali telepon itu bisa habis satu jam. Belum jaraknya yang jauh, gw di sini dan dia di sana. Ini karena gw dulu gak bisa nahan kangen. Padahal, dia sudah berkali-kali memperingatkan gw untuk tidak menggunakan telepon rumah. Dia bilang, “Say, kalo kamu kangen bilang aja….nanti aku yang telepon kamu. Jangan pake telpon rumah gini, mahal.” Tapi tahu apa gw waktu itu? jangankan sadar, melek saja belum. Peduli amat, kalo gw kangen dan pulsa habis, ya gw langsung angkat telpon rumah.

Sampai akhirnya… kira-kira pertengahan bulan Maret, papa telepon rumah dari tokonya. Kebetulan yang ngangkat gw. Papa nyuruh gw tanya-tanya sama orang rumah, kira-kira siapa yang sering banget pake telpon, kok tagihannya bisa bengkak sampai segini, jangan-jangan engkong yang pakai. Dug! Gw langsung jantungan waktu itu. gw tahu persis siapa yang dimaksud papa dengan “orang rumah” itu. Tanpa babibu lagi, ya sudah gw langsung ngaku saja di telepon. Gw cerita semuanya ke papa, yang kontan buat papa gw kaget setengah mati dan gw langsung dicerca habis-habisan. Dia tanya, apa pulsa yang disupply selama ini tidak cukup?! Gw jawab cukup….tapi gw tidak enak minta-minta lagi kalau pulsanya habis. Jadi daripada sungkan minta pulsa, mending pake telpon rumah…gitu pikir gw pas itu hahahha. Benar-benar gila deh gw waktu itu…berani-beraninya pake telpon rumah…

Sebagai hukuman, gw diharuskan membayar 80% tagihan telepon bulan itu sebesar 800.000 rupiah. Gw ambil tabungan dari bank – yang ngantrenya lama setengah mati – dan gw serahkan uang itu ke papa. Gw maluuu sekali dengan diri sendiri waktu itu. akibatnya baru terasa; uang 800.000 itu terasa banyaaak banget. Gw sampai mencak-mencak dan mencaci diri sendiri,kenapa baru tahu kalau gw itu bodoh. Tapi ya sudah, toh ini konsekuensi yang harus gw tanggung. Selama satu hari penuh itu, gw dari siang sampai malem gak keluar kamar saking malunya sama orang-orang rumah, gw malu ketemu sama anggota keluarga gw.

Yang kedua, kami tuh kelewat brani pacarannya. Gw mengaku, selama pacaran, makin lama pacaran kami udah berkembang jadi kaya cyber sex. Bukan berarti kami ngesex pake webcam. bukan lah..!! gw gak sekaya itu kalee… maksud gw, obrolan kami di telepon berkembang dari yang mulai ciuman biasa cipika cipiki, jadi ke french kiss (pake desahan2 suara gitu…). Terus, makin lama kami makin ketagihan n pingin lebih yang dari itu. Kami mbayangin hal2 jorok yg udah menjurus ke arah hubungan seksual. Setiap malam hampir di telepon kami nglakuin hal itu. Pertama kali gw kaya gitu sama dia, gila….gw ngrasa dosa buanget. Gw gak bisa tidur semalaman, dikejar2 rasa bersalah n dosa besar. Gw sadar itu gak berkenan di mata Tuhan. Tapi saat itu iblis masih berkuasa atas gw..dg caranya yg licik, gw terbujuk rayuan dan daya pikatnya, juga ajakan cowok gw itu, buat nglakuin hal itu lagi & lagi. Suara hati gw abaikan, gw tetep nglakuin hal terlarang itu karena rasanya enak. Jujur saja, gw katakan rasanya enak, karena memang betul-betul enak! Gw ketagihan dengan sex via telepon itu. Dan makin sering gw melakukan itu, rasa bersalah gw makin berkurang. Kadang gw berani nggoda2 dia juga. Wah, gw bisa mbayangin betapa setan itu bersorak-sorai tiap kali gw mau dibujuk untuk melakukan hal kaya gitu. Percayalah, setan itu benar-benar pintar dan licik. Seperti yang gw katakan tadi, gw hampir-hampir tidak merasa bersalah setiap kali habis melakukan obrolan mesum dan “hubungan” sex via telepon itu. Rasa bersalah itu dibungkus dan ditutup dengan rapi oleh kenikmatan sensasi sensual yang gw rasakan. Gw tidak tahu betapa gw waktu itu telah jatuh ke dalam jerat iblis dengan cukup dalam. Semua perasaan dosa dan bersalah gw abaikan, benar-benar gw abaikan begitu saja. Dan gw masih “berani-beraninya” berdoa kepada Tuhan dengan mengabaikan dan menyingkirkan jauh-jauh rasa bersalah itu.

Sebenarnya bukan itu saja. Masih ada tanda-tanda lain yang sebenarnya telah menunjukkan dia itu bukan cowok yang bener. Walaupun sepele – sekali lagi gw katakan sepele – seharusnya gw sudah mewaspadai hal ini sejak dulu. Gw harap kalian yang membaca juga mau memperhatikan segala hal-hal kecil mengenai cowok/cewek kalian (tapi bukan berarti memata-matai setiap tindakan dan tingkah lakunya….!! Itu mah ga baik….).

Yang jelas gw ga sukaaa banget sama sikapnya adalah, dia menyontek pas UAN. Bukannya gw sok suci atau sok pinter, tapi gw memang tipe orang yang lebih menghargai usaha sendiri. Gw gak mau nyontek, titik. Sekalipun ribuan siswa melakukannya, gw tetap berusaha sendiri. Itu prinsip gw. Jadi, cowok gw pas itu tuh bilang terus terang ke gw kalo pas UAN nanti dia mau nyontek. Kalau ga salah, dia dan teman2nya kaya beli kunci jawaban atau gimana gitu, gw lupa persisnya dengan cara apa. Yang jelas, waktu itu gw udah ga setuju banget, hati gw sudah triak-triak mengatakan kalau ada yang ga beres dengan cowok ini. Agama beda, prinsip beda, bahkan pacarannya udah nyrempet2 bahaya gitu mah…. Apalagi dia mau nyontek di UAN. Wah hati gw udah jerit-jerit ga ketulungan pas itu hehehe…. Gw bilang di telepon kalau gw ga suka dengan caranya, gw nasihati dan omelin dia panjang lebar, bilang kalau nyontek itu ga baik, dosa, bla bla bla…yang jelas semuanya ga mempan. Dia nawarin gw, mau tau ga kunci jawabannya apa. Pernah pas kami telponan, dia bacain kunci jawaban buat bahasa inggris, “B-B-B-B-C-E-E…” dst. Gw langsung triak, “Stop! Stop! Aku ga mau denger lagi!”  Selama 3 hari UAN itu, hati nurani gw ga tenang karena mantan gw berbuat kaya gitu. Aneh ya, dia yang nyontek, tapi malah gw yang ga tenang. Sekarang gw berpikir bahwa mungkin keterusikan hati nurani gw itu karena ketidakcocokkan di antara kami yang semakin besar, n sebenarnya suara Roh Kudus juga yang kasih sinyal bahaya. Sirene suara hati gw udah meraung-raung hahaha… Dari dulu, sejak minggu-minggu pertama jadian, sebenarnya gw sudah berpikir-pikir buat mutusin dia. Tapi karena rasa penasaran, dan kok makin lama makin asyik, akhirnya ya ketunda-tunda sampe sekarang. Bahkan sampai saat itu gw masih mikir wajar-wajar saja kalau dia nyontek, padahal jelas hati gw sudah jejeritan ga ketulungan.

Hal lainnya adalah dia mudah tersinggung.

Waktu kelulusan SMA, gw merayakan hal itu bersama teman2 dg main ke daerah wisata Gucci, Tegal. Cuma 13 orang, khusus gw dan teman2 dekat gw. Disitu, sinyal hp gw lemah dan susah sekali buat sms atau telepon dia. Dia yang bisa telepon gw. Gw sudah bilang gw mau pergi main sama teman2 selama 3 hari, jadi kalau selama itu gw jarang sms ya tolong dimaklumi hahaha. Pertamanya dia bilang iya2. Tapi begitu dia telepon gw, mulai deh dia marah2 di telepon tanya kenapa kok gw gak sms, padahal udah gw jelasin sinyal disana tuh jelek banget. Ya intinya dia marah2 karena sinyalnya jelek, dan dia nyalahin gw karena sinyalnya jelek!!! Aneh banget. Gw jadi kesel; enak aja nyalahin orang…. Gw merasa terbebani oleh kelakuannya dia, seharusnya liburan ini bisa gw pakai untuk bersenang-senang dengan teman2 gw dan ga usah mikirin apa2, tapi gw malah pikiraaan terus sama dia. Akhirnya gw balas bentak dia juga di telepon, dan dia mulai minta maaf sambil merengek-rengek. Waduh sikapnya kekanak-kanakkan banget….risih gw kalau ingat hal itu. Itu tanggal 29-31 Mei 2008, tepat seminggu sebelum kami putus.

Sampe suatu hari, Tuhan menyatakan kasihNya. Tanggal 6 Juni 2008 lalu, tepat 1 minggu setelah gw liburan wisata di Gucci, kami putus dg cara yg nggak sedap di telpon. Itu pagi2 loh, jam 6 kurang seperempatan itu lah. Alasan kami putus gak usah dibahas, pokoknya sepele buanget yang gak pantas dijadikan alasan. Gw dan juga dia sama2 nangis n teriak2 di telpon waktu itu. Dia gak mau diputusin, tapi gw dah kadung sakit hati jadi ya gw putusin aja tetep. Kalo dipikir2, gw rasa dia nggak sungguh2 cinta sama gw coz dia gak mempertahankan apa2 or mbujuk2 gw buat balik. Dia Cuma ngomong gak mau putus, tapi Cuma itu aja n seterusnya gak ada usaha lagi. 

Yang membuat gw ngrasa nyesel luar biasa waktu itu adalah, gw mutusin dg cara yg kasaaaar banget. Semua kata2 kotor dan sumpah serapah, makian, hinaan dan umpatan kluar dari mulut gw. Sampe sekarang pun gw gak nyangka kok bisa yah gw kejam kayak gitu. Gw tahu itu bukanlah diri gw. Gw merasa rendah diri n hinaaaa banget di matanya. Rasanya tuh kaya gw gak punya harga diri lagi, kok bisa marah2 n mencak2 kaya gitu. Gw ngrasa pesimis, minder, murahan n hancur banget pokoknya. Selama 2 minggu tuh gw nangis2 dan nyari nasihat kesana kemari, tapi gak ada satu pun yang bisa nyembuhin luka hati gw. Gw gak yakin bisa pacaran lagi setelah peristiwa itu, emang masih ada cowok yg mau sama gw? selama 2 minggu, gw beneran kaya zombie hidup, yg mati segan hidup pun tak mau. Kalo gak salah inget sih, gw sempat kepikiran buat mati aja pas itu. Pikiran bahwa lu baru oke kalo punya pacar itu masih melekat kuat di otak gw. Lah, sekarang gw ga punya pacar, buat apa gw idup?? begitu pikir gw pas itu, hahaha ngaco kali yaa..... gw juga berpikir, 2 taon lagi gw bakal memasuki kepala 2 alias usia 20 taun (pas itu kan masih 18 taun). Gawat aja kalo sampe umur 20 gw ga punya cowok!! gw harus punya cowok....

N finally, di tengah kehancuran gw itu, ada ajakan dari seorang teman yg mengubah hidup gw selamanya.

bersambung..... cape nulis gw, udah malem hahaha.....





6 komentar:

  1. sa... His plan indeed bigger than our own plans yah.. haha,, umur 21 kerja di majalah pearl, bisa bersaksi gini and i believe u touch so many lives :)

    gw suka banget loh ke gucci sa, tegal. rendem air anget.. uda gitu ambilin siput keong kecil2nya itu.. dulu pas kecill suka banget kesana haha.. kalo gw flashback kayanya jijay bajay gw liat siput yekkkk geli gitu. kok bsa ya dlu gw napsu abis collect siput wkwkw.. oh ya! tahu gejrotnya tegal uenak poll

    BalasHapus
  2. Waaah makasih Ni!! ^^ comment lu banyak juga ya di tiap part ada commentnya haha. gapapa gapapa, itu malah bikin gue tambah semangat wkwkwk.

    Gue ke Gucci malah baru 1x doank T.T pingin banget ke sono lagi... Ternyata lu malah dah sering ya?? gw aja yg orang Jateng jarang keliling jawa. gubraaks deh... Bosen juga sih mainnya paling ke Jogja-Magelang-Bandung-Jakarta terus...or ngendon di t4 gue (Purworejo). Pingin banget muter2 jelajahin Indo terutama pulau2 di luar Jawa. Indo tuh beneran luaaaaasss sangad ya hehe.

    En embeeeer di Gucci tuh suasananya enak banget. lu tau gak villa yg kita sewa (kan ber-13 tuh, gue en the gank ceritanya getooo haha. 5 cewe en 8 cowo :p) itu pas pertama kali kita dateng dalam keadaan super bersih. naah pas kita mo check out udah kaya kapal pecah kaya sarang tikus, makanan en sampah berserakan dimana-mana aiiisssh....tapi itu bener2 pengalaman yg nyenengin banget siih hehehe.

    BalasHapus
  3. Nik, ga beda jauh ma gw manifestasi pas jatuh cinta buta nya,heheh

    btw nik, ini kamu pacaran terakhir ketemu apa cuma di internet? aku kelewat baca, or mang ga dijelasin ya ?

    BalasHapus
  4. cuman pacaran maya doank Fel haha. parah kan? pacaran maya tapi sudah ngomong jorok bareng2... mikir jorok juga bareng2... =.= en believe me, pas sakit itu rasanya juga sakit hati kaya pas pacaran beneran. Aku sampe mikir gatau gimana jadinya kalo aku putus dari pacaran yg sesungguhnya!! huaaaah.

    BalasHapus
  5. ow jadi bener kan cuma di dunia maya ?
    iya, pasti sakit, krn kmu dah memberikan hati mu biar pun gak ketemu, tapi bagus skrg udah pulih and bisa cerita ke orang2

    BalasHapus
  6. iya. makanya kita harus belajar buat ga gampang kasih hati ke orang2. Apalagi sekarang, dimana orang2 gampang kenalan en "ketemu" di dunia maya, apalagi kalo udah sama lawan jenis. Dari ngobrol2 bisa mulai suka blablabla... nah cewek kan "lemah" di hati & telinga. dengar [baca] pujian dikit udah gimana wkwkwk.

    ada sih kasus2 percintaan yg sukses karena ketemu lewat dunia maya. tapi ga sedikit juga yg berakhir naas...kaya misalnya diajak ketemuan, tapi justru diculik or digondol orang gitu hehe.

    BalasHapus

hey guys, please leave your mark print here! it give me a boost to keep writing you know! ^^